Total Pageviews

Wednesday, June 19, 2013

(Not) Papa ASI

Perhatian hanya untuk pembaca diatas 17thn :D 

Jadi ya suami saya itu sebetulnya dukung2 aja buat saya kasih ASI ke Garry.. tapi kadang komentar2 nya suka aneh2, jadi kadang saya suka mikir "ini sebenernya dukung ga sih" hehe. Berikut beberapa komentar konyol si papa tentang ASI

Situasi  keluarga muda nan kece lagi santai bertiga, bobo2an sambil nenen-in si baby.

Papa : Aduh Ger jangan ditarik2 gitu, nanti panjang punya papa (sambil pasang muka panik)

Garry : ... (lanjut nenen sambil main2in nenen)

Mama : *mau ngakak*

Situasi
Sama lagi leyeh2 juga, dan lagi mik-in garry

Papa : Beneran mau kasih ASI sampai 2 thn?? Yakin??

Mama : Ya iyalahhh..tau ga sihh kita bisa hemat berapa dengan kasih ASI (tetep yee orientasinya duit hahaha)

Papa : Hmm masih puasa setahun setengah lagi berarti

Mama : *Kembali mau ngakak n kejengkang*

Dan beberapa komentar lain yang bikin perut geli.. Sabar ya Pah..1 setengah tahun ga lama kok, tapi itu juga kl ga hamil lagi ya :D *pukpuk papah*

Me and my money story

Gimana cara nabungnya???

Ya kira2 begitulah pertanyaan dari beberapa teman, sewaktu tau gw n suami punya asset berupa Rumah Mungil dan pertanyaan yang sama juga terulang waktu gw (yg keganjenan n norak) pasang foto mobil di FB yang Insya Allah bakal jadi milik kita kl semua prosesnya lancar (masih tunggu keputusan kredit cyinnn..haha maapken ya akika norce, mobil masih di showroom aja udah lenjeh di pasang n woro2 supaya seluruh dunia tau..hiks suseehhh deh buat gw buat ga pamerr *toyor*). Temen2 gw (padahal cuma 2 orang yg tanya2) heran gimana cara gw n suami nabung sampai bisa beli mobil n rumah (walaupun lewat proses kredit ya tetep) padahal umur pernikahan kita baru seumur jagung :D.

Sebetulnya untuk rumah sendiri, gw udah sebut di post terdahulu kalau gw dapat subsidi yg gueeedeee banget dari mama mertua, tapi ya tetep aja sisanya gw bayar sendiri dan masih aja kurang jadi terpaksa harus hutang ke Bank. Intinya, saat itu gw punya uang cash yang jumlahnya lumayan (buat ukuran orang baru nikah n mulai semuanya dari NOL), oiya waktu itu umur pernikahan kita belum genap 1 tahun.

Sedangkan mobil (yang masih dalam proses kredit itu) gw n suami maunya pure 100% hasil dari kita berdua, ga disubsidi lagi kaya waktu rumah. Bukannya ga seneng ya dibantu sama ortu, cuma kita pingin belajar mandiri aja, dan lagi kayanya beda aja gitu kepuasannya kl punya barang (yg gede) dan betul2 hasil dari jerih payah kita berdua. Walaupun melalui kredit, tapi tetep aja gw dan suami harus punya sejumlah cash buat bayar DP nya, yg menurut gw juga jumlah segitu gueedeee banget. Tapi lagi2 Alhamdulillah kita bisa. Dan itu hanya berjarak 1 tahun dari waktu beli rumah (diantara waktu 1 tahun itu juga buanyakkkk bgt pengeluaran2 lain terkait dengan perbayi-an (lahiran, aqiqah, etc) ).

Gimana caranya ???? tanya temen gw yang berencana nikah tapi masih maju mundur cuz ga pernah bisa nabung.

Caranya bikin PLAN, NABUNG, BERHEMAT dan DISIPLIN. Itu aja sih kuncinya menurut gw.
Buat masalah financial planning, sebetulnya dari sebelum gw nikah, gw udah kerajinan bikin2 segala finplan tapi targetnya ya cuma dana untuk nikah, sampai gw punya Joint Account sama suami (waktu itu masih pacar). Dari joint account itu gw n suami bisa membiayai hampir 40% dari total biaya pernikahan. Alhamdulillah tujuan kita buat ga terlalu bebanin orang tua tercapai.

Setelah nikah, wihhhh kesukaan gw tentang perencanaan keuangan keluarga makin menjadi2. Gw dan suami selalu punya target financial yang ingin dicapai setiap tahunnya, sampai dengan cara untuk mencapai target tersebut. Salah satunya gw buat tuh spreedsheet di excel budgeting untuk 1 tahun kedepan. 

Supaya tercapai tujuan2 yang gw n suami susun, untuk itu gw dan suami harus menerapkan hidup hemat. Sesuai dengan moto hidup kita "hidup hemat sekarang demi hidup nyaman dikemudian hari". Untungnya gw dan suami bukan tipe pasangan yang bergaya hidup tinggi..haha melasin sih sebetulnya, jadi kita berdua tuh palinggg jarang deh jalan2, nonton apalagi makan2 di restoran mewah..ihh si Pak Suami bisa langsung bergidik deh, secara dese anti sama yang mahal-mahal. Ya walaupun menurut beberapa orang, gaya hidup kaya yg gw dan suami jalanin itu ga asik, tapi gw pribadi sih ngerasa biasa aja. Ga nonton di bioskop ya ga papa, toh rempong juga sekarang gw punya baby, kasihan nyokap lagi2 dititipin bayi, kl dititipin buat kerja sih ga papa, lah ini buat nonton..gw malu hati sendiri. Jalan2 sebulan sekali cukup, itupun ke mall2 yang deket rumah, supaya ga mahal biaya transport dannn satu lagi, selalu makan sebelum pergi, supaya ga makan diluar gitulhooo, jadi kan ga boros.

Begitu juga dengan pengeluaran lain. Kita berdua bisa lhoo hidup seminggu cuma dengan tarik uang 200ribu atau paling banyak 250ribu buat seminggu. Kita berusaha disiplin buat ga tarik uang lagi sebelum awal minggu berikutnya. Gimana caranya hidup seminggu cuma dengan uang segitu berdua pula?? ya bawa bekal dari rumah, say no to ojek (gw tinggal di dekat pusat kota, yang mana tarif ojek lebih mahal dibanding argo taksi, cisss)n kurangi jajan2 yang ga sehat. Biasanya gw cuma jajan makanan yang sehat dan murah macam susu kedelai, bubur kacang hijau, sehat dan hemat :D .

Kenapa gw dan suami harus berhemat-hemat tiada henti, ya karena Kebutuhan dan Keinginan kita yang tak terbatas dan tidak berbanding lurus dengan Penghasilan Kita yang Pas2an..hahaha ya gimana dongg, emang penghasilan kita cuma segitu, ya matee ajalah kalo gaya hidup kita tinggi tapi tetap mau target financial (yang butuh dana besar) tercapai. Harus ada yang dikorbankan lah ya, apalagi sekarang udah ada Garry, mikirnya harus jauh kedepan, gimana supaya masa depan keluarga kita bisa lebih baik dari sekarang, Garry bisa hidup nyaman, dapat pendidikan yang bagus. Semua itu butuh pengorbanan, hidup hemat seperti yang sekarang kita jalanin ini salah satu pengorbanan. Rumah dan mobil, bukan semata2 demi gengsi, demi pamer..tapi tujuan utamanya demi kenyamanan hidup keluarga gw, terutama anak. Selain rumah dan mobil, masih banyak target financial lain yang masih jadi PR buat keluarga kecil gw. Insya Allah pelan2, satu persatu target tersebut bisa tercapai. Amin.

Oiya, kenapa gw bisa segitu gilanya sama financial planning salah satunya karena hobi baca2 blognya para financial planner..wihh ga bosen2 deh. Dengan bacain blognya para pinflan, gw jadi tau investasi apa yang tepat supaya target financialku bisa tercapai. Dan sekarang, gw lagi seneng2nya baca situs keuangan www.liveolive.com .

Di situs itu banyak banget konten yang membantu para pembaca merencanakan keuangan dengan lebih bijak dan tepat, soalnya ada perbagian kategori berdasarkan umur.  Ada juga alat bantu semacam kalkulator anggaran, supaya kita bisa men-track pengeluaran2 apa aja yang rutin kita bayarkan, dan berapa jumlahnya.
Ada juga kalkulator pinjaman rumah dan mobil, yang ini cocok banget nih buat gw kemarin2 hahaha...waktu masih browsing2 tentang mobil..supaya bisa tau kita mampunya beli mobil harga berapa yang DP dan cicilannya ga ngeberatin, berikut juga dicantumin Bank2 mana aja pemberi kredit, persyaratannya plus ada info tentang suku bunganya juga..Wihhh lengkap deh dan langsung jadi situs favorit :D .

Kayanya panjang lebar banget ya post gw kali ini, haha mumpung lagi semangat nulis, dan juga sekalian mau ikutan blog competition yang diadakan oleh liveolive bekerja sama dengan http://mommiesdaily.com tentang bagaimana cara pengaturan keuangan sehari hari. Selain mau banget sama hadiah utamanya Longchamp LePliage Medium Long Handle, postingan ini juga sekalian buat ngejawab pertanyaan dari temen2 gw yang penasaran..haha gimana teman?? masih susah jugakah buat nabung??

Btw..sumpah gw ngarep bangettttttss hadiahnya, cuz udah pingin dari tahun lalu, tapi apadaya keuangan tak sampai hiks, semoga rejeki ya..Amiennn

Come to mama baby