Total Pageviews

Saturday, September 15, 2012

Bye Bye Trisemester Kedua

Minggu ini umur kehamilanku menginjak bulan ke 7, yang mana berarti kehamilanku udah memasukin  trisemester terakhir. Aku makin ga sabar nungguin si dede muncul..ga sabar mau lihat mukanya.

Waktu trisemester kedua kemarin, aku ngerasanya betul2 surga banget deh..hampir ga ada keluhan sama sekali..badan juga tiba2 langsung seger buger, dan aku agak2 ekstrim jalanin kehamilan di trisemester dua itu.. Di bulan ke 4, pernah sekali waktu aku naik sepeda lebih dari 3 kilo meter siang hari bolong...hahaha walau dalam hati agak2 ketar ketir juga, takut kalau kenapa2..bakalan diamuk sama babe nya si baby. Terus sering kali aku pulang kantor itu jalan kaki sampai rumah mamaku..lumayan tuh dari kantor kerumah memakan waktu sekitar 40-50 menit.. Wihh sampe rumah muka langsung merah. Terus masih naik motor kemana2 sendiri atau bonceng mamaku, malahan pernah waktu mau lebaran pulang dari Carre*our aku bonceng mamaku sambil bawa belanjaan buanyakkkkkk banget, (yak penampakannya hampir sama lah kaya tukang ojek pasar kl pagi, kan bawaannya banyak tuh sampe berkarung2+penumpangnya).. Dan diakhir2 aku masih bisa ngerasain puasa dengan lancar (walau ga full). Alhamdulillah banget si dede sehat2 aja.

Memasuki trisemester ketiga, segala keluhan mulai berdatangan lagi...mulai dari back pain, nyeri di kaki, sampai beberapa kali aku sempet pingsan di motor...wihhh yang terakhir itu horor banget kan.. Jadi aku n suami kan udah mulai tinggal di rumah kalibata, jadi otomatis tiap berangkat kerja aku n suami musti berjibaku sama macetnya Jakarta yang edan2an itu...entah karena aku blm sarapan, atau memang cuaca Jakarta yang lagi panas gilaa (kayanya sih yg pertama), jadi beberapa kali aku merasa berkunang2 di motor, sampai yang terakhir sempet bikin panik bapak suami, soalnya aku sampe betul2 ga bisa angkat badan, posisinya aku nempel aja gitu di badan bapak suami, bagusnya ga jatoh  ya...

Tapi kl urusan jalan kaki sih, emang aku hobi kali yah,, biar perut udah makin buncit, badan makin berat n jalan mulai susah..tapi aku masih suka jalan kaki, entah itu dari kantor kerumah ortu ku, atau dari rumah ke kalibata ke jalan raya pasar minggu buat naik angkot (lumayan tuh jaraknya sekitar 500 meter). Semoga aja usaha yang aku jalanin ini berpengaruh ke proses melahirkan aku, biar jadi lebih mudah gituuu.

Oiya, aku juga udah mulai cicil2 barang keperluan baby. Sebetulnya aku bukan termasuk penganut "boleh belanja kalau sudah 7 bulan"..tapiiii berhubung si dompet bener2 tongpes bulan2 lalu, jadi ya ga bisa cicil2 juga deh, walaupun udah gatel bangettttt mau bebeli segala keperluan baby yang lucu2 itu. Baru2 ini aja aku mulai cicil2...wihhhh belanja keperluan baby tuh rasanya senenggggggggggggggg bangettttttttttttt, perasaannya tuh sama deh kaya waktu belanja buat seserahan dulu. Aku juga berusahaa banget nahan diri buat ga bebeli barang2 yang dirasa kurang penting, untung nya aku termasuk yang belakangan hamil dibanding temen2 blog, jadi aku bisa tanya2 barang2 apa yang betul2 dipake dan barang2 apa yang ternyata ga dipakai..Hohoho thank you so much ya mamak sachika dan mommy keenan buat info nya.

Selain itu, aku juga lagi gencar2 nya memperkaya wawasan aku ttg ASI dan juga gencar bangetttt meng educated suami n ortu ku ttg pentingnya pemberian ASIX. Semoga nanti niatku mau kasih ASIX bisa dimudahkan n orang2 terdekat bisa support aku..

Sebagai penutup (ciee pidato kaliii), aku mau minta doa sama siapapun yang baca blog ini, supaya kehamilanku lancar sampai proses melahirkan nanti :D

PS. sampai sekarang aku n suami blm dapet nama juga, hehehe kl ada yang mau usul boleh lhooo kami ini dibantu (maklum pasangan ga kreatip)..


Istana Baruku (Part 2)

Kalau dulu aku posting ttg Istana aku n Amar waktu pertama kali kita pindah ke kost2an, Alhamdulillah kita nyaman dan bahagia bangetttttt selama hampir setahun tinggal di istana mungil kita itu. Bisa dibilang perjalanan rumah tangga kita di mulai di kost2an itu, suka duka pernah kita alami selama kita tinggal disana. Sekarang pun aku masih suka kangen sama kost2an itu.

Sekarang, setelah lebih dari 1 tahun menikah..kita bisa punya tempat lagi yang kita sebut Istana. Alhamdulillah keluarga kecilku di mudahkan sama Allah untuk dapatin tempat berteduh. Walau ukurannya kecil mungil, tapi aku n suami sangat bahagia.

Aku merasa beruntung banget, bisa ngerasain hidup terbatas di kost2an dulu..jadi begitu pindah di tempat yang agak besar sedikitttttttt, rasanyaaaaaa super duper nyamannn.. Sebagai contoh, waktu aku di kost2an dulu, ruang gerak aku sangat terbatas, kalau mau cuci baju dikamar mandi, ga jarang waktu aku cuci baju, berbarengan dengan si bapak suami mau melepaskan hasrat biologisnya (PUP hehehe), terus yg repotnya itu..kita cuma punya 1 bak dan 1 ember yang mana kl aku lagi nyuci itu otomatis dipakai, nah kl udah begini jadi heboh deh..begitu juga kalau aku lagi cuci piring...si bapak suami kan hobinya ngangguin istrinya kl lagi kerja, ada aja yg mau dibuang....jadi lah kerjaanku terbengkalai dan jadi grasak grusuk juga pindah2in cucian piringnya..hihihi seru sih kl di inget2.

Dirumah mungil kita, walau fasilitas juga masih sangat terbatas..tapi paling tidak, sudah jauh lebih nyaman di banding dulu.. ada dapur mungil yang ada kitchen sink nya, jadi kalau mau cuci piring ga di ganggu sama bapak suami yang tiba2 kebelet. Ruang tamu yang walau hanya cukup buat menampung 3 orang, tapi at least kita lebih pede lah ngundang teman buat datang..ga kaya dulu, wong masuk pintu langsung kasur..kl ada tamu mau ditaro dimanose???? Pokoknya Alhamdulillah sekarang udah jauh lebih nyaman.

Aku berusaha banget bersyukur (heii kadang bersyukur itu susah lhooo, soalnya kan seringnya kita melihat ke atas di banding ke bawah) sama apa yang udah aku dapat. Kost2an kecil, aku bersyukur n bahagia, rumah mungil aku jauhhhh lebih bersyukur dan bahagia lagi.. Semoga aku n amar terus bisa beryukur dan semoga Allah terus menambah nikmatnya, hohoho saya masih berharap punya rumah dengan ukuran yg layak suatu hari nanti..Semoga terus dimudahkan riskinya..Amiennnn