Total Pageviews

Monday, April 2, 2012

Indonesia Financial Planning Expo 2012

Sabtu kemarin aku ikutan seminar IFPE di Smesco. Awalnya ga ada niatan ikut, tau juga engga...tapi karena diajak sama temenku inna ya aku ikutan deh. oiya temen ku ini niat banget, datang langsung dari Bandung naik travel, sampai Smesco on time jam 8, sedangkan aku yang rumahnya deket datang jam 12 kurang..hahaha, ya maklum my baby huey a.k.a si suami manja masuk siang sabtu kemarin, jadi si istri (sok) solehah ini melayani semua kebutuhan suami sampai berangkat..Jujur berat banget buat aku pergi kl suami ada di rumah kost or blm berangkat kerja. Bukan pencitraan lhooo :P .

Karena datangnya telat parah, jadi banyak banget sesi yang aku lewatin..Sesi pertama yang aku ikutin sesinya Bpk Mohammad B. Teguh dari QMF yang membahas tentang “Islamic Financial Planning” .. ga terlalu konsen n ngikutin 100% juga sih, karena di awal aku ke ruangan khusus untuk financial checkup.  Inti yang aku dapat dari sesi ini sih lebih banyak membahas tentang hukum waris dalam islam.

Aku mau cerita ttg checkupnya dulu, sebelum checkup aku diminta isi form yang isinya, nama, umur, status pernikahan, jumlah asset lancar, asset tdk lancar, penghasilan gabungan, segala hutang dan saving setiap bulan. Dan Alhamdulillah hasilnya bagus, kondisi keuangan keluargaku sangat amat sehat, soalnya setiap bulan kita nabung itu hampir 62% dari total income..hahaha, ini ngirit atau gmn yah, jadi kl tabungan itu ga di pakai untuk tujuan lain (beli rumah) sebetulnya sih buat Dana Darurat udah aman, karena udah terkumpul lebih dari 8 bulan kebutuhan bulanan kita..Sembah2 Bapak suami deh kl gini, biar orangnya pelit n sangat konservatif  (cuma kenal sama tabungan n deposito doang dese), tapi kl ga karena keuangan (pada akhirnya) dia yg pegang..manalah gw ada uang segitu, yang ada rak sendal gw yg nambah penuh..hihihihi. Oiya selain checkup ttg kesehatan keuangan, aku juga konsultasi ttg hutang, jadi sebentar lagi kan aku bakalan punya hutang yang lumayan besar tuh berkaitan dengan rencana beli rumah (selain dana subsidi rumah dari mertua, aku juga masih pinjam ke Bank untuk tambahan, karena uang tabunganku masih blm mencukupi ) . Total cicilan rumah itu aku kasih tau jumlahnya ke planner, dan dia bilang kl masih ok,  dengan adanya hutang itu saving aku masih diatas 35% karena cicilannya masih dibawah 25% dari income gabungan kita...wih wihh aku seneng dongg, terus mulai betingkah deh, aku bilang kl ada juga ada rencana untuk beli mobil second di thn ini juga, dengan cicilan dibawah 1,5jt..aku tanya kira2 masih aman ga kondisi keuanganku nanti. Jawaban plannernya sih masih Ok, masih bisa saving..tapi dia lanjutin..dengan adanya rumah (dan mobil) bukan cuma cicilan hutangnya aja yg mengurangi ratio saving gw, tapi juga otomatis kebutuhan hidup gw n suami bakal bertambah setiap bulan (ya kan rumah musti pajak, musti bayar keamanan, bayar listrik jadi lebih besar, biaya telp, TV kabel dll, terus mobil pasti konsumsi bensinnya jadi lebih meningkat walau di pakenya cuma pas weekend, terus kl iya dapet rumah yg bisa masuk mobil, kl engga kan musti bayar tempat parkir lagi). Jadi bisa2 Expenses gw jadi bengkak (ini blm kebutuhan baby nanti ya), udahlah saving berkurang karena cicilan, berkurang lagi karena expenses nya nambah.. Akhirnya di hitung2 lagi sama planner nya, setelah masukin asumsi2 diatas..didapatlah sisa uangnya (yg buat saving) cuma tinggal 10% aja... Agak2 menghawatirkan sih, soalnya kan tujuan2 financial lain masih banyak, blm lagi Dana yang sekarang udah ada bakalan habis semua kalau jadi beli rumah (n mobil kl ada sisa). Blm lagi dana pensiun, terus dana pendidikan..terus si planner saran, untuk mobil kalau blm perlu2 banget, lebih baik nanti dulu..mending uangnya di kumpul di dana darurat, kalau nanti suatu saat kebutuhan untuk punya mobil betul2 mendesak, baru bisa pakai dana itu..Hmm, emang sebetulnya mobil itu pure keinginan sih, bukan kebutuhan..wong sekarang jarak rumah dari kantor cuma 30 menit dengan jalan kaki, atau 10 menit naik motor/bus..hehe namanya juga manusia ya booo..
Oiya lanjut lagi saran dari planner supaya kiita sedini mungkin menyiapkan dana pensiun, pasti udah pada tau lah ya kl semakin muda kita nyiapin dana pensiun, semakin kecil dana yang di butuhin buat invest setiap bulannya..dan investnya juga jelas di rekomendasiin ikut reksadana saham, aku sih emang rencana mau kesana, cuma masih ke halang rencana beli rumah yang perlu dana besar, jadi mau mulai juga masih maju mundur. Tapi si planner bilang, kan ga perlu dana yang besar buat mulai..Well iya juga sih, toh dibanding kalau aku lagi khilaf belanja, uang yang di invest buat dana pensiun sebetulnya masih lebih kecil. Jadi kemarin aku langsung buka account di 2 MI, satunya di D*na Reks* satu lagi di M*nulife. Baru buka account aja sih, blm mulai transaksi.
Saran berikutnya, planner menganjurkan aku n suami untuk punya asji, nah ini yg aku masih agak bingung, soalnya dari blog2 finplan yang aku baca, asji itu di butuhkan kalau kita udah ada tanggungan, kasarnya bakal ada yang mati kelaparan kalau ada apa2 sama kita. Nah untuk kondisi aku sekarang (nikah blm ada anak) aku mikirnya blm ada tuh orang yg bakal mati kelaparan kl kenapa2 sama aku or suami, paling mati karena sedih sih iya hiihi..kidding :P , menurut planner aku n suami perlu punya asji, apalagi kalau nanti udah mulai ada tanggungan hutang, jadi kl nanti kenapa2 sama gw atau suami, kita berdua bisa survive. Hmm, untuk yang ini aku masih mikirin dulu deh, dananya juga kayanya masih untuk kebutuhan keinginan yang lain :D . Tapi kl nanti udah ada baby, aku n suami pasti ikutan asji, supaya anakku nanti lebih secure aja gitu. Oiya, asuransi yang lagi di bahas ini yang pure asuransi yah, ga ada embel2 investasinya, kl itu mah Unitlink. Untuk Asji juga kalaupun nanti aku ikut aku pasti ambil yang termlife. Alasannya ya supaya preminya rendah (dengan UP yang sesuai), dan secara logika kl yang Asji yang Whole life sampai usia 99 thn (misalnya lhoo), lah ngapain juga, pan kl pun aku kenapa2 di umur 99 anak2ku (Insya Allah) juga udah pada tua2 kan, dan diharapkan udah bisa menghidupi diri n keluarganya masing2..jadi UP nya udah ga berguna lagi..kl yang term life kan asumsi diawal2 nikah (misalnya 10 thn awal) blm ada asset yang bisa di tinggalin buat si anak supaya dia bisa bertahan hidup, jadi si Asji ini betul2 di perlukan..Ya Syukur2 sih kita bisa sehat terus dan panjang umur ya, tapi kan namanya umur ga ada yang tau..lagian beli asuransi kan sama dengan beli payung, kl ga hujan ga rugi juga kan punya payung, tapi siapa tau besok hujan..kan kita ga pernah tau, yang jelas kita udah jaga2 lah.
Untuk Askes, Alhamdulillah aku double cover dari kantor ku n kantor suami, begitu juga suami.
Satu lagi, aku tanya2 ttg investasi untuk dana pendidikan, apakah harus disiapkan dari sekarang (sebelum hamil) atau begitu tau kita hamil atau waktu baby nya udah lahir, dan jawaban dari planner mulai investasi untuk pendidikan anak lebih baik sewaktu anak lahir. Sebelum itu, kl ada dana lebih mending di pakai untuk menanbah Dana Darurat. Aku sih dari awaaaal banget nikah emang rencana untuk persiapan biaya pendidikan anak, baru aku mulai (mulai lhoo ya, bukan pikirin..kl mikir mah udah dari sebelum nikah) begitu si baby lahir, bukan apa2 sih cuma lebih mikir ke psikologi aku n suami aja, takutnya uang udah di siapin bertahun2..tapi babynya blm dateng2 juga (amit2 .. jauh2) kan sedih juga. Jawaban dari Plannernya temenku juga sama ttg dana pendidikan, lebih baik di siapin kl babynya udah ada..Hmm Okelah kl begitu  ... Usaha bikin babynya dulu aja deh :D
Cuma itu aja konsultasinya...hehe, dananya juga pan masih minim seminim2nya :P

Untuk sesi selanjutnya, Sosialisasi Sistem Informasi Debitur (SID) oleh Bank Indonesia & Aidil Akbar. Hehe, aku ga ngikutin kl ini, lagi sibuk ngumpulin goddybag di stand2 hihihihi, ga mo rugi booo udah bayar.

Lanjut ke sesi berikutnya, “Gold VS Property” oleh Ahmad Ghozali dan Tejasari. Bahasan tentang invest di property sih masih jauh banget sama kondisi financial aku sekarang,wong mau beli rumah buat tempat tinggal aja masih utang dan di bantu sama ortu, tapi Insya Allah beberapa thn nanti kita bisa punya property yg betul2 buat invest. Amiennnn. Kl Ahmad Ghozali rekomen utuk invest di emas, karena emas cenderung lebih likuid dibanding property (lebih gampang jualnya), dana yang di butuhkan ga sebesar property, dan return nya dalam 10 thn terakhir juga ok, aku lupa angkanya. Daannnnn bagi yg berencana ingin naik haji, sangat di rekomendasikan untuk invest di emas, karena menurut riset yg dilakukan Pak Ghozali thn 2009 biaya naik haji sama dengan 95 gr emas, thn 2010 biaya haji setara dengan 88 gr emas, dan thn 2011 biaya naik haji setara dengan 75 gr emas...(agak2 lupa nih, tapi kayanya segitu deh, cuma inget angka puluhannya doang sih)..nah kl menurut survey itu, harusnya kata Pak Ghozali bukan biaya naik haji, tapi biaya "turun" haji, kl investnya di emas.. Sipp deh, THR thn ini sebagian bakal di beli emas, soalnya ada rencana pergi haji (kayanya semua orang islam juga punya rencana pergi haji ya) disaat masih muda, at least di bawah 40 thn lah..biar ibadahnya lebih optimal..ya pan ibadah haji kan ibadah fisik, kl udah tua ya ga bisa optimal dong ibadahnya.

Pembicara selanjutnya, Prita Ghozie & Manulife Asset Management Indonesia yang bahas ttg ”Prospek Reksadana di Indonesia”, Well aku ga mau jelasin detil lah ya, kurang kompeten buat jelasin, tapi kl aku pribadi sih lumayan mudeng ttg reksadana ini, keseringan baca blog finplan sih, terus suka intip2 juga kondisi pasar di Infovesta, cuma emang blm nyemplung langsung. Intinya, invest di reksadana ini cocok untuk tujuan jangka panjang yang membutuhkan dana yang besar, tapi ga punya kemampuan menabung dalam jumlah besar untuk tujuan itu. Karena return yang ditawarkan rata2 emang lebih besar dari Inflasi, terutama RD Saham, tapiiiii ada juga yg returnya sama dengan Inflasi (RD pendapatan tetap) yang cocok untuk menjaga nilai uang, cocoknya untuk tujuan jangka pendek antara 1-3 thn. Yah jadi bahas juga deh, padahal ilmunya masih cetek.Aku pribadi sih, tertarik banget buat invest di reksadana buat beberapa tujuan financial aku contohnya biaya pendidikan SMA n kuliah anak2ku nanti, Biaya pensiun. Untuk Biaya pensiun aku langsung buka account (udah aku jelasin diatas), dan emang niat banget mau cepet2 mulai. Biar masa pensiunku nanti nyaman..

Sesi selanjutnya, "Protection & Pension" oleh Kurnia Sukmanagara dan Mieke Rini, masih sama lah ya, intinya kudu nyiapin baik2 masa pensiun yang bagi banyak orang masih lamaaaaaa bangettt, tapi lagi2 semakin dini menyiapkan dana untuk pensiun, semakin kecil juga dana yang dibutuhkan..dan heyyy biaya pensiun itu ga dikit lhooo. Ada 5 patokan untuk mengetahui besarnya biaya pensiun yang kita butuhkan, (1) Berapa usia kita saat ini?? (2) Usia berapa kita mau pensiun ?? (3) Espektasi Hidup kita dari pensiun sampai kita is died :D (4) Gaya hidup kita sewaktu pensiun nanti (apakah sama dengan gaya hidup sekarang atau lebih tinggi atau lebih rendah) (5) Gw lupa..hahaha , Ya gitu deh.. Oiya jangan lupa masukin juga Inflasi setiap tahunnya. Kl gaya hidup kita sekarang setiap kebutuhan tiap bulannya 4 jt, pas kita pensiun nanti (30 thn lagi) angka 4 juta itu udah berubah jadi berpuluh2 juta..terus kl espektasi kita hidup sampai umur 70 thn, dan pensiun kita umur 55 thn, kita perlu berapa M tuh...pusing deh liat angkanya, nah supaya nanti waktu pensiun ga ngerepotin anak, minta2 sama anak tapi tetep bisa hidup nyaman, mulai deh tuh invest buat dana pensiun sedini mungkin.
Buat yang udah ikutan dana pensiun dari kantornya, kaya Jamsostek dan DPLK gitu,Mba Mieke juga saranin supaya kita ngecek lagi, berapa besarnya dana yang kita dapat kalau pensiun. Ya sukur2 kl cukup untuk kebutuhan saat kita udah ga produktif nanti, kl emang ternyata ga cukup, ga ada salahnya kita menambah dana pensiun itu.

Sesi terakhir ”Prospek Perencana Keuangan Independent” Ligwina Hananto & BNI Asset Management. Kl mba Wina sendiri sih lebih promosi kl untuk bidang perencana keuangan independent di Indonesia masih butuh banyak, dan selama ini baru ada 50 Planner, sama promosi sedikit2 ttg keuntungan kl pake jasanya financial planner deh, selanjutnya bahasannya ya ttg Investasi terutama di reksadana. Btw ternyata Mba Wina itu kecilllll, hihihihi sama lah kaya gw, imut2 gitu tapi cantik, pingin foto bareng, tapi gwnya lagi kucel, males juga nanti gw majangnya di blog atau di FB :D.

Terakhir, pembagian door prize dan seperti biasa, nama gw ga pernah kesebut..hehe, musti ganti nama kali yah biar hoki :P

Waduhhh, udah panjang banget yah bahasan aku kali ini (bentar gw bentar aku, emang dasar ga konsisten). Pulang dari sana aku langsung buka excel, dan otak atik lagi skema rencana keuangan yang sebelumnya udah aku buat (buat doang, di implementasikan mah engga)..aku revisi lagi, kali ini aku buat perencanaan yang lebih komprehensif, dan mau mulai di implementasikan (harus). Oiya, semalaman suntuk sampai minggu nya aku terus transfer knowledge ke suami, tentang pentingnya investasi, pan selama ini dia cuma percaya sama tabungan n deposito. Dan Alhamdulillah, berhasil juga, hasilnya besok aku mulai transaksi di reksadana pertamaku. Semoga lancarrr dan return nya sesuai yang di harapkan.


17 comments:

  1. wwiiihh,,standing applaussss buat ibu yg satu ini.. S.A.L.U.T (wlp rada bete pas lo sms bilang lagi "menghadiri" expo ini tanpa ngajak2 gue, hiks...)

    makasiiihh banget buat pencerahannya ir,, asli blm ada satupun temen gue yg bisa jelasin panjang lebar soal financial planing sedetail en seinformatif ini (lo ganti profesi jd finplaner aja gih, hehehe)

    dr sblm lo ikut expo ini pun lo uda jelasin bnyk ke gue soal dana pensiun, askes, asji, emas, invest bla bla bla,,dan bikin gue pertama kali denger soal Reksadana!!

    salut sm lo yg bisa saving 62%, gue ulang dah biar lbh dramatis, 62PERSEN dari total income....
    saluuuttt bgt, dengan (gue tau lah) total income lo yg segitu, tp lo gak tergiuuurr buat hura2 gak jelas, atau bahkan "naikin" standar hidup ala karyawan tajir yg suka pamer :p

    yakin say, ga ada tmn gue yg bisa saving segitu bnyk. gue saving 46% dari total income aja uda lmyn terseret-seret, hahahaha...

    so, skrg saatnya gue review ulang itu unit2 yg gue ikutin: asji, DPLK, jamsostek, deposito, hmm apalagi yah (sok beneeerr dah ah)xixixixi

    once again, thank youuuuu ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha..maap2 ga ajak2, abisan gw ngerinya gw ajak malahan gw ga dateng :D

      Ehh lebay deh ahhh pake diulang2 segala tuh % saving gw..hihi terbukti kan gw lebih medit ketimbang lo :D

      Btw bukannya ga tergiur buat ga hura2, cuma pan sekarang gw dijatah..gmn juga mau hura2 :(

      Delete
  2. iir - hahahaa..menepati janji loh dese..nyebut² nama gw..kikikikik..

    gw belom nge-resume nih..masi penasaran ngeliatin saham² yg mau diincer, biar kalo di telp sm org danar*ksa atawa manuhidup gw udh tau..etapii ngapa gk di telp² yah? lo udh di telp ir?

    koes wid fam - heyhoo..salam kenal..kalo ada acara ttg fin plan mau ikut kah? tar insyaallah dikabar² ya jeng..biar ibu² muda kaya kita ini bisa pinter bareng²..huehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoiii, janji adalah hutang kan ??

      itu aja resume gw berantakan, n ga terlalu lengkap..ngeri ngehang blogspotnya..

      Blm telp tuh si agen, tapi emang HP gw mati sih dari kemarin :P

      Delete
  3. @ inna: hey hey..slm kenal ye.. ho oh,,kabarin yah kl ada lagi, menarik cyiiinn :)

    ReplyDelete
  4. Waahh iir keren bangeeetttt..
    Mayan loh infonya buat yang buta urusan finansial kaya gw, thx a bunch yaaaa... (^^)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 darling, masih sama2 belajar iniii..

      Delete
  5. Ir.. mau doong bagi-bagi ilmunya soal reksadana... tulis di blog yahh... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hokeehh, nanti pulang kerja gw bakal bikin rangkuman ttg reksadana pake bahasa orang awam..hehe tapi Insya Allah yak :P

      Delete
  6. kenapa ga ajak guweeeeeeeee..huaaaaaaa..

    gw pun membutuhkan fin plan yg baik dan benar ini berhubung sebentar lagi ada new member..soal reksadana vs gold masi sedikit plinplan sih gw mau invest ke rd atau gold atau both..

    tapi akyu salut sama kamuh yg masi bs simpen segitu buat saving..skrg gw ud gabisa save sebanyak itu berhubung keperluan baby banyak nian..dan yes gw setuju sm finplan itu soal mobil..biaya maintenancenya gede bgt hiks..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, sorry ga ajak2..abisan gw juga ragu bisa dateng apa engga kemarin.

      KL soal bingung mau invest dimana, sekarang balik bagi (pasti lo juga udah bosen bacanya dan udah lama tau) "Tujuan lo apa??"

      pasti kita ga cuma punya 1 tujuan financial kan, dan buat mencapai tujuan financial itu cara invest yg tepat juga beda2 lhoo, let's say kl tujuan dana pensiun or biaya kuliah anak, kayanya bakal sulit di kejar kl lo investnya di gold, secara returnnya mirip2 inflasi sedangkan inflasi untuk dana pendidikan (kuliah) kan pasti lebih tinggi dari tingkat inflasi rata2 setiap tahunnya. Jadi kudu invest di tempat yg return nya melebihi tingkat inflasi..salah satunya RD saham.
      Kl tujuan financialnya berhubungan dengan mata uang asing, contohnya pergi haji..nah cocok tuh invest di emas..btw dari penjelasan kemarin return kl invest di emas dalam waktu 3 thn terakhir rata2 cuma 10%..hampir sama lah kaya tingkat inflasi.

      Iya nekk, soalnya boelet yg pegang duit sekarang, dan dese pelitnya ampun2an..jadi dah gw saving bisa gede gitu (padahal tiap weekend merana mau jalan, cuma ga dikasih duit :( )

      Delete
  7. iirr..ada acara lagi nih sama QM minat gk ya??
    temen² yg lain barangkali minat..
    soalnya gw mau nih klo ada temen..huehehe..

    ini seminar temanya tentang Smart Wonderful Women..
    jadi, pagi itu ada seminar yg ngisi Mba Wina..trus abis itu, dipisah² yang single sama yg udah married..nanti ada talkshownya masing²..yg single talkshow sm Planner QM Fitriavi, yg udah married sama Planner QM Yasmeen Danu..

    HTM 200K
    Sabtu, 21 April 2012
    Upper Room
    Annex Building Lt.10
    Wisma Nusantara Complex
    Jl.MH Thamrin No. 59
    Jakarta

    berkabaran yaaaa.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha...sayangnya dana bulan ini sudah ga bisa buat bayar2 tiket seminar ituuuuuhh, kesyan yah. Jadi saya absen dulu..Sepertinya juga (maap sotoy) buat teori Insya Allah saya mah udah cukup, tinggal implementasinya aja inihhh

      Delete
  8. hahaha..teori mah gampang di cari..tapi prakteknya yang susah yeh..
    oiya, gw td dh di telp sm org Danar*ksa dan udh dibikinin accountnya tinggal beli nii..hihihi

    btw, gw ceritanya kan mau nge-review yg lengkap yah dari hasil dengerin kmrn + resume buku IFPE-nyaa..busyeng jadi panjiang bener..terpaksalah di buat bbrp bagian..mayan lah buat meresapi elmu :D

    ReplyDelete
  9. wooooww...makasiiihh banget share infonya say..bermanfaat banget...aq masih dangkal banget soal financial planning ni...baru sebatas DPLK (diluar jamsostek sama DPLk dr kantor), tabungan rencana sama invest LM doank..hehehehe...belajar lagi aahhh... ^o^

    Thx yaahh... *peluuukkk....

    ReplyDelete
  10. Coolness!!!! Hihihi thanks for sharing ya dear. Boleh loh kalo mau share lebih lanjut lagi, aku seneng bacanya. Hebat beneeer udah punya dana darurat sampe 8bulan biaya hidup. Ini aku newlywed masih belom sempet duduk berdua dan bincang2 keuangan nih. Aku masih sibuk mengutak ngatik anggaran kebutuhan bulananku sendiri, apalagi yang bisa dikurangin hahaha.
    Jadi bener2 bergunaa info2 seperti ini, sekaligus bikin stress. Gak kebayang gimana caranya bisa saving 60% dari income!! :D

    Anw, halo innaa, salam kenal! Aku juga abis melancong dari blog-mu nih. Aku juga mau ikutan yang tgl 21 April ituu. Ayooo kamu ikutan jugaa> Sekalian mau tanya ttg RDnya dnrks :D *gaktaudiri*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai hai nintaa..congrats yaa weddingnya..welcome to the club ni..hehe..
      aku masi belom ijin suami..kalo boleh si pengen banget deh..tp klo gk bisa, kamu review ya..hihi..
      mau diskusi soal RD? boleh.. follow @nainnainna yah..tar aku folbek.. ;)
      btw, barusan udh nge-post lagi..soal gold vs property..sapa tau mau melancong lagi..huehehe :D

      Delete