Total Pageviews

Wednesday, April 11, 2012

Cerita si "Garis Dua"

Setelah postingaku yg super pendek kemarin, sekarang mau mau cerita awal mula aku tau kl aku hamil.
Minggu kemarin (8 April 2012) aku 4 hari telat datang bulan (harusnya si "bulan" datang tanggal 3/4), siklusku setiap bulannya ga selalu sama, tapi mostly sih antara 29-31 hari..sampai hari ke 36 masih blm datang juga..Waduh udah harap2 cemas bangetttttt.

Sebetulnya emang ada sedikit feeling kalau bulan ini kayanya "berhasil", ditandai dari mulai awal April aku ngerasain gigiku ngilu2 terus, uhhh ga enak banget deh. Terus tanda2 lainnya ya mulai awal April itu aku merasa kok cepet banget laper. Udah sih itu aja, keluhan lain yang biasanya jadi tanda2 kehamilan ga aku alamin.

Akhirnya hari minggu itu, siang2 begitu pulang dari pasar (ibu2 banget yee, hihihi...si suami tumben2 pesen ayam goreng) aku mampir ke apotek deket pasar, mau beli Testpack. sebetulnya dari hari sabtunya aku udah merengek2 ke suami supaya kita beli testpack, tapi dese masih tar ter tor terus, dia blm siap liat hasilnya lagi2 cuma satu garis. hehehe, cupuu :P . Setelah beli testpack, aku pulang dulu ke rumah mamaku buat mandi dan ngobrol2, nah sebelum mandi itu aku sekalian deh tuh cobain si Test Pack, deg2an banget waktu celupinnya hihihihi, takut kecewa kaya biasanya. Tunggu satu menit ga lama muncul garis pertama dengan jelasssss banget, berikutnya baru deh garis kedua yg muncul..Waduhhhh antara percaya ga percaya, akhirnya aku teriak2 dari kamar mandi panggil2 tanteku yg lagi hamil juga (kebetulan dia lagi nginep di rumah mamaku) , tanya kl hasilnya begitu hamil apa engga, soalnya aku takut banget mata ku yg salah liat, begitu tanteku liat, wihhh dia juga ikutan teriak2 deh..hihihi hamil nih si iir...hehehe. Udah deh tuh, yg tadinya niat mau mandi, udah keburu ga konsen duluan..akhirnya cuma siram2 badan pake air beberapa gayung, abis itu pakai baju serabutan (bajuku rata2 dirumah mamaku semua, lemari di kost sangat amat mungil, jadi cuma bisa nampung bajunya suami *info ga penting*)..langsung pamit pulang ke kost, Oiya sebelumnya aku kasih liat dulu hasilnya ke Mama n Bapakku, hihihi seneng banget merekaaa, akhirnya mau punya cucu juga :D

Kalau aku ga inget (kemungkinan besar) lagi hamil, aku udah lari dari rumah mamaku ke kost-an..hehe ga sabar pingin cepet2 kasih tau amar, pasti seneng bangetttt deh suami aku itu. Begitu sampai kost, si suami seperti biasa masih tidur pules (dese kebetulan lagi masuk siang), sambil aku siapin sarapan buat dia, buatin minum..liat dia udah agak2 sadar, baru deh aku kasih liat si Test Pack itu.. Dannnn reaksi bapak suami cumaaaa... bengong doang saudara2 hahahaha, ngucek2 mata, bengong lagi..udah deh, sebel kan. Padahal aku harapin reaksinya dia langsung meluk aku atau yg romantis2 gmn gitu, ini malah cuma planga plongo doang..Ga lama dia tanya "ini yakin bukan Testpack orang??" , hiddddihhh dudul nya, kaya kurang kerjaan aje gw ngambil2 TP bekas orang hahaha, jadi (mungkin) si suami masih men- deny ttg hasil test nya, takut kecewa kali dia ya kl ternyata ga betul2 hamil. Sarapan yang aku sedia-in juga cuma dimakan satu dua suap, abis itu selesai, ga napsu makan katanya..Terus dia tanya buat yakinin lagi kl aku betul2 hamil gmn, ya aku bilang harus cek ke dokter, berhubung itu hari minggu jadi ga ada dokter praktek di RS. Kebetulan kost-an aku itu dekettt banget sama bidan bersalin, jadi suami usul kita cek saat itu juga ke bidan..pokoknya harus cek biar yakin..Hehe semangat sekali ya si calon papa :D . Tanpa ba bi bu lagi, dia langsung mandi (biasanya gw musti teriak2 nyuruh dia mandi kl mau pergi), selesai mandi..langsung kita cus ke bidan...

Di Bidan, aku daftar sambil cengar cengir, pokoknya hari minggu itu betul2 hari tercerah deh buat aku. Tunggu sebentar, ga lama disuruh masuk ke ruang bidan. Di ruang bidan ternyata ga ada tuh namanya USG2an, atau test ulang aku hamil apa engga, cuma ditanya kapan haid terakhir, keluhannya apa..udah itu doang, abis itu dia itung deh umur kehamilanku, dan dikasih saran makanan yg boleh dan yg ga boleh dimakan (yg rata2 udah aku tau sebelumnya, hasil browsing berbulan2 di internet). Abis itu di kasih vitamin deh.  Udah gitu doang :( , yaaaa aku kan lebay, heboh bin parno..manalah cukup begitu doang buat yakinin kalau aku betul2 hamil. Jadilah pulang dari bidan aku beli TP lagi, kali ini pakai merk yang paling beken itu lhooo , dan hasilnya lagi2 muncul 2 garis tegas satu menit setelah aku celup2. Alhamdulillah, jadi makin yakin walaupun blm 100%.

Malamnya Amar ga bisa tidur, jadi kalau aku gerak dikittttttttttt apa dia langsung heboh, pelan2 ri...hihihi, lebay deh ahhh. Terus bawa motor juga jadi pelaaaaaaannnnnnnn banget. Wih suamiku walaupun umurnya masih tergolong muda, tapi ternyata udah ga sabar banget ya jadi Papa :D (dese maunya di panggil papa nanti) . Alhamdulillah, walaupun jadi super duper Overprotected tapi aku seneng banget, at least aku tau kalau suamiku perhatian sama aku n calon anaknya :D. Daaannn yang paling bikin amaze itu selama 2 malam berturut2, selain ga bisa tidur karena khawatir kalau aku lagi gerak2 dia juga Sholat Tahajud..hahahaha biasanya mah ga pernah sholat sunah :P, hihihi jadi buka kartu deh. Ya double Alhamdulillah dengan adanya kehamilan ini suamiku mulai memupuk keimanannya, semoga nanti kamu bisa jadi suami dan papa yang selalu bisa menuntun anak istrimu ke jalan yang di Ridhoi Allah ya papa :D .

Anyway, sebelum postingan ini berakhir aku juga mau selipin doa buat teman2 aku yang blm hamil (Ny. Keos , Manda, Ditie, Zilha, dan Nella) Semoga secepatnya bisa menyusul dan selalu diberikan kesabaran didalam penantiannya..dan Teman2 sesama bubunting, semoga diberi kelancaran di masa kehamilannya dan di beri kemudahan sewaktu melahirkan nanti.. Amiennnnn

Btw, sekalian mau pajang hasil TP kemarin, hehehe buat kenang2an gitu lhooo
TP yg atas, TP pertama..udah hampir ilang warnanya, soalnya dipeganginnn terus dan di oper2 terus dari tangan ke tangan lainnya..hehehe


dan ini penampakan bumil di minggu ke 5
As always, daku selalu kucel n no. make up kl ngantor :P , perut masih rata ...
NB, hari selasa aku ke Hermina, soalnya kan masih penasaran gitu lhooo (nanti aku buatin postingan sendiri). Di USG biasa (Bukan UST) dan sudah terlihat kantong janinnya..hihihi, senang. Menurut dokter umur kehamilanku udah 6 minggu, hehe beda 1 minggu dari hitungan aku n hitungan bidan di deket rumah ku :D .

Monday, April 9, 2012

5 weeks already, Alhamdulillah

Alhamdulillah..Alhamdulillah..Alhamdulillah, kata itu terus terucap sepanjang hari ini. Terimakasih Ya Rabb akhirnya Kau telah mempercayai kami untuk menjaga dan merawat titipanmu..





Wednesday, April 4, 2012

Financial Planning kel Muhammar

Setelah postingan gw yg panjang gilaa kemarin lusa ituuu, ternyataa banyak juga yg jadi kepat kepit alias deg2an dan ada juga yg penapsaran n pingin tau gmn sih cara pengaturan keuangan keluarga yg bijak.. dan jawabannya adalahhhh....Gw juga ga tau saudara-saudaraaaaaaaa...hahahaha, pernah kan gw posting disini yg mengungkapkan (lebay) kl gw gagal total jadi Mentri Keuangan Keluarga dikarenakan kekhilafan dan kebodohan gw, tapi ya sudahlah yang lalu biarlah berlalu..toh duit yg udah gw pake ga jelas itu ga bakal balik juga.

Semenjak ikut Financial Planning Expo kemarin, baru deh tuh hasrat mau jadi ibu Mentri kembali bergejolak..Setelah ngobrol panjang lebar sama bapak suami, jelasin macem2 jenis investasi, termasuk keuntungan dan kekurangan masing2 investasi, buat tujuan financial baru berdua (kl dulu kan tujuannya cuma "pokoknya dalam setahun kudu, musti n punya duit buat DP rumah), maka ditetapkan keuangan sekarang di kendalikan oleh kedua belah pihak..hahaha kesyan deh gw tetep ga boleh pegang kendali penuh atas keuangan..hihihi

Hasil ngobrol2 sama Bapak Suami, disepakati deh tuh sistem pengaturan keuangan baru, berikut tujuan2 financial dan juga wadah buat mencapainya, gw jabarin satu2 aja..

Untuk rekening, rencananya kami akan pakai 4 rekening

1. BC* Suami
    Gaji suami ditransfer keakun ini, terus bulan depan rencananya uangnya dipakai buat cicilan hutang dan uang bulanan buat ortu gw n suami. (Yes, cicilan udah mulai jalan bulan depan, cuz udah di approve sama bank padahal rumahnya blm dapet, dodol yak ). Udah deh tuh abis gaji si suami, soale cicilannya juga lumenjen cuz kita pilih yg jangka waktunya 5 thn, biar cepet lunas.  

2. HS*C Istri Cantik
    Nah kl kantor gw gajiannya lewat bank asing yang pelayanannya rada2 nyebelin gilaaaaa ini. Uang gaji gw bulan2 sebelumnya gw tarik semua, abis itu gw setor ke BC* nya suami.
Tapi bulan depan rencananya, uang gaji gw mau dipake buat keperluan2 sbb :
 - Dana Darurat , yang mau dimasukin ke Tabunganku (baru mau buka kl udah gajian bulan ini).
 - Dana Pensiun , kita ikutan RD Campuran di Manuhidup yg sebulannya cuma 200rb (auto debet lewat BC* gw, nanti gw bahas lebih lanjut fungsi akun BC* gw) dan RD sahamnya Dana Reksa yg cuma 100 rb sahaja..hohoho ini gw autodebet dari si HS*C. kenapa ada 2 aku, ya abisan kadung daftar dua2nya..hihihi, ga papa lah, nti kl udah ada baby, salah satunya bisa beralih fungsi jadi dana pendidikan anak.
- Zakat Maal , 2,5% dari total income
- Monthly Expenses , ini termasuk grocery shopping , makan malem, uang saku gw n suami, parkir motor suami, bensin suami, pulsa gw n suami, transport gw, listrik dll. Mau ikutin sistemnya ibu guru cantik, tarik semua masukin ke amplop..dibagi buat kebutuhan perminggu
- Dana Jalan2 , Yup gw pingin tiap tahun bisa jalan2, paling engga ke Bali or Jogja juga ga papa.Tapi ini baru pinginnya lhoooooo, kenyataannya ga tau gmn.
- Belanja2 n senang2 , hahaha...konyol yak :P .. Tapi udah gw itung2 sih, palingan sisanya ga lebih dari 600ribu perak..tapi lumayan lahhh, secara seneng2 gw pan cuma sebatas makan di resto sekelas solaria maksimal 2 kali sebulan, nonton bioskop 2 kali sebulan itu pun pas pulang kerja biar HTM nya murah, sama beli sepotong dua potong baju di ITC yg murah2, buat gw itu juga udah seneng2 n hura2 banget lahh...see?? cupu banget kan gw...maklum lah bukan AGJ (Anak Gaul Jakarta).

3. BC* Istri Cantik
    Akun ini di pakai buat menampung pendapatan2 yg ga tetap, atau kerennya Yearly income. Yearly Income ini di pakai buat membiayai yearly expenses. Buat gw n suami yearly income ini sumbernya dari lemburan suami, bonus2 n THR. Dan Yearly expenses kita :
    1. Pajak motor suami,
    2. Biaya mudik+THR ortu+THR saudara2,
    3. Kambing untuk kurban pas Idul Adha,
    4. Beli Emas buat investasi dana naik haji (targetnya 10 gr setiap thn),
    5. Bayar zakat fitri n kekurangan zakat maal,
    6. Belanja tahunan (kl pas Jakarta Great Sale n End Year Sale), hahaha.. budget yg di setujui suami ya lumayan lah cukup untuk beli tas di charles n keith (buat gw, bisa pake merk ini udah jempolan banget lah..gaya euyy) n 2 pasang sepatu pleeuuss sepotong dua potong  baju yg belinya bukan di ITC :P . Oiya ini juga termasuk buat belanja baju koko suami pas lebaran n baju kaftan buat si istri salam2an pas lebaran (masih jaman ga yak tuh model??)
   7. Kl masih ada sisa (kl menurut hitungan sih ada) mau dimasukin ke dana darurat sahajaa.
  Oiya satu lagi, tiap bulan juga gw setor 200rb buat autodebetnya RD Manu Hidup gw.

4. BC* Tabunganku
    Ini buat nampung dana darurat. Tapi kl nanti udah terkumpul lumayan banyak (nanti lhooo ya) rencana mau di split ke deposito atau RD pasar uang atau LM. Yang jelas kudu di tempat yg tingkat likuiditasnya tinggi lah, biar gampang kl ternyata ada keadaan yang darurat. Kenapa pilih buka akun di tabunganku, soalnya ga ada biaya adm nya.

Nah yang masih di di pikirin, dana buat jalan2 yang sumbernya dari Hs*c nya gw sama dana belanja tahunan itu mau di masukin ke mana yak, kl di tinggalin di Hs*c gw dicampur jadi satu..yang ada kita ga akan pernah jalan2 cuz duitnya udah pasti abis gw pake buat yg ga jelas..Kl mau di buatin akun lagi...waduhh takut repott kebanyakan akun (isinya mah seuprit2 atau malah banyakan yg saldonya 0)..nanti lah ini di bahas lagi, toh bukan buat tujuan yang penting.

Kl udah ada baby juga nanti bakalan di revisi lagi, dimulai dari begitu tau hamil (semoga secepatnya), pasti monthly expenses gw bakalan nambah tuh selama 9 bulan, cuz yg biasa cuma makan siang pake bakso + esteh manis (edisi irit) kl udah hamil kan musti yg lebih bergizi dan juga frekuensi makan juga bertambah, blm lagi baju2nya musti ganti semua, ikut2an kelas hamil juga pan perlu biaya, kontrol bulanan sayangnya cuma ditanggung 75% begitu juga melahirkan, ditambah gw nanti rencananya mau berfoto2 narsis mengabadikan kehamilan..ehh kok malah bahas biaya kehamilan sih :D

Untuk tahun depan, gw mau mulai invest buat beberapa tujuan financial yg lain (dana pendidikan udah jelas bakal gw mulai begitu si baby lahir), salah satunya mau bikin RD saham buat biaya kuliah adik sepupu gw, sama satu lagi RD entah apa buat biaya kesehatan ortu gw (3 thn lagi bokap pensiun, dan dese bukan PNS jadi begitu pensiun ya lepas deh tuh tunjangan kesehatan yg sekarang didapet), kl buat yg ini gw pinginnya join sama ade gw biar ga begitu berat..Tapi moga2 sih ortu gw selalu sehat di masa tuanya mereka, cuma sekedat jaga2 aja, soalnya kl mau ikut asuransi kesehatan kayanya jarang ada asuransi yg nerima kl udah diatas 55 thn sekalinya ada pasti preminya mahal gila.

Ok, semua hal yang gw tulis di atas baru sekedar planning, dan baru mau mulai gw implementasiin bulan depan, kecuali RD saham yang udah mulai transaksi dari tadi pagi, semoga returnnya sesuai dengan yang diharapkan. Oiya gw tulis postingan ini ga ada maksud sama sekali buat pamer, ga adaaa..lagian apa juga yg mau gw pamerin, wong semua post yg gw tulis diatas juga blm ada yang jalan sma sekali (blm ada duit realnya) ini pure buat sharing aja, well semoga apa yang gw tulis bisa berguna buat yang baca. Next kl ada lagi info2 yang berkaitan sama pengaturan keuangan keluarga pasti bakal gw posting lagi. So stay tune yah :D

Monday, April 2, 2012

Indonesia Financial Planning Expo 2012

Sabtu kemarin aku ikutan seminar IFPE di Smesco. Awalnya ga ada niatan ikut, tau juga engga...tapi karena diajak sama temenku inna ya aku ikutan deh. oiya temen ku ini niat banget, datang langsung dari Bandung naik travel, sampai Smesco on time jam 8, sedangkan aku yang rumahnya deket datang jam 12 kurang..hahaha, ya maklum my baby huey a.k.a si suami manja masuk siang sabtu kemarin, jadi si istri (sok) solehah ini melayani semua kebutuhan suami sampai berangkat..Jujur berat banget buat aku pergi kl suami ada di rumah kost or blm berangkat kerja. Bukan pencitraan lhooo :P .

Karena datangnya telat parah, jadi banyak banget sesi yang aku lewatin..Sesi pertama yang aku ikutin sesinya Bpk Mohammad B. Teguh dari QMF yang membahas tentang “Islamic Financial Planning” .. ga terlalu konsen n ngikutin 100% juga sih, karena di awal aku ke ruangan khusus untuk financial checkup.  Inti yang aku dapat dari sesi ini sih lebih banyak membahas tentang hukum waris dalam islam.

Aku mau cerita ttg checkupnya dulu, sebelum checkup aku diminta isi form yang isinya, nama, umur, status pernikahan, jumlah asset lancar, asset tdk lancar, penghasilan gabungan, segala hutang dan saving setiap bulan. Dan Alhamdulillah hasilnya bagus, kondisi keuangan keluargaku sangat amat sehat, soalnya setiap bulan kita nabung itu hampir 62% dari total income..hahaha, ini ngirit atau gmn yah, jadi kl tabungan itu ga di pakai untuk tujuan lain (beli rumah) sebetulnya sih buat Dana Darurat udah aman, karena udah terkumpul lebih dari 8 bulan kebutuhan bulanan kita..Sembah2 Bapak suami deh kl gini, biar orangnya pelit n sangat konservatif  (cuma kenal sama tabungan n deposito doang dese), tapi kl ga karena keuangan (pada akhirnya) dia yg pegang..manalah gw ada uang segitu, yang ada rak sendal gw yg nambah penuh..hihihihi. Oiya selain checkup ttg kesehatan keuangan, aku juga konsultasi ttg hutang, jadi sebentar lagi kan aku bakalan punya hutang yang lumayan besar tuh berkaitan dengan rencana beli rumah (selain dana subsidi rumah dari mertua, aku juga masih pinjam ke Bank untuk tambahan, karena uang tabunganku masih blm mencukupi ) . Total cicilan rumah itu aku kasih tau jumlahnya ke planner, dan dia bilang kl masih ok,  dengan adanya hutang itu saving aku masih diatas 35% karena cicilannya masih dibawah 25% dari income gabungan kita...wih wihh aku seneng dongg, terus mulai betingkah deh, aku bilang kl ada juga ada rencana untuk beli mobil second di thn ini juga, dengan cicilan dibawah 1,5jt..aku tanya kira2 masih aman ga kondisi keuanganku nanti. Jawaban plannernya sih masih Ok, masih bisa saving..tapi dia lanjutin..dengan adanya rumah (dan mobil) bukan cuma cicilan hutangnya aja yg mengurangi ratio saving gw, tapi juga otomatis kebutuhan hidup gw n suami bakal bertambah setiap bulan (ya kan rumah musti pajak, musti bayar keamanan, bayar listrik jadi lebih besar, biaya telp, TV kabel dll, terus mobil pasti konsumsi bensinnya jadi lebih meningkat walau di pakenya cuma pas weekend, terus kl iya dapet rumah yg bisa masuk mobil, kl engga kan musti bayar tempat parkir lagi). Jadi bisa2 Expenses gw jadi bengkak (ini blm kebutuhan baby nanti ya), udahlah saving berkurang karena cicilan, berkurang lagi karena expenses nya nambah.. Akhirnya di hitung2 lagi sama planner nya, setelah masukin asumsi2 diatas..didapatlah sisa uangnya (yg buat saving) cuma tinggal 10% aja... Agak2 menghawatirkan sih, soalnya kan tujuan2 financial lain masih banyak, blm lagi Dana yang sekarang udah ada bakalan habis semua kalau jadi beli rumah (n mobil kl ada sisa). Blm lagi dana pensiun, terus dana pendidikan..terus si planner saran, untuk mobil kalau blm perlu2 banget, lebih baik nanti dulu..mending uangnya di kumpul di dana darurat, kalau nanti suatu saat kebutuhan untuk punya mobil betul2 mendesak, baru bisa pakai dana itu..Hmm, emang sebetulnya mobil itu pure keinginan sih, bukan kebutuhan..wong sekarang jarak rumah dari kantor cuma 30 menit dengan jalan kaki, atau 10 menit naik motor/bus..hehe namanya juga manusia ya booo..
Oiya lanjut lagi saran dari planner supaya kiita sedini mungkin menyiapkan dana pensiun, pasti udah pada tau lah ya kl semakin muda kita nyiapin dana pensiun, semakin kecil dana yang di butuhin buat invest setiap bulannya..dan investnya juga jelas di rekomendasiin ikut reksadana saham, aku sih emang rencana mau kesana, cuma masih ke halang rencana beli rumah yang perlu dana besar, jadi mau mulai juga masih maju mundur. Tapi si planner bilang, kan ga perlu dana yang besar buat mulai..Well iya juga sih, toh dibanding kalau aku lagi khilaf belanja, uang yang di invest buat dana pensiun sebetulnya masih lebih kecil. Jadi kemarin aku langsung buka account di 2 MI, satunya di D*na Reks* satu lagi di M*nulife. Baru buka account aja sih, blm mulai transaksi.
Saran berikutnya, planner menganjurkan aku n suami untuk punya asji, nah ini yg aku masih agak bingung, soalnya dari blog2 finplan yang aku baca, asji itu di butuhkan kalau kita udah ada tanggungan, kasarnya bakal ada yang mati kelaparan kalau ada apa2 sama kita. Nah untuk kondisi aku sekarang (nikah blm ada anak) aku mikirnya blm ada tuh orang yg bakal mati kelaparan kl kenapa2 sama aku or suami, paling mati karena sedih sih iya hiihi..kidding :P , menurut planner aku n suami perlu punya asji, apalagi kalau nanti udah mulai ada tanggungan hutang, jadi kl nanti kenapa2 sama gw atau suami, kita berdua bisa survive. Hmm, untuk yang ini aku masih mikirin dulu deh, dananya juga kayanya masih untuk kebutuhan keinginan yang lain :D . Tapi kl nanti udah ada baby, aku n suami pasti ikutan asji, supaya anakku nanti lebih secure aja gitu. Oiya, asuransi yang lagi di bahas ini yang pure asuransi yah, ga ada embel2 investasinya, kl itu mah Unitlink. Untuk Asji juga kalaupun nanti aku ikut aku pasti ambil yang termlife. Alasannya ya supaya preminya rendah (dengan UP yang sesuai), dan secara logika kl yang Asji yang Whole life sampai usia 99 thn (misalnya lhoo), lah ngapain juga, pan kl pun aku kenapa2 di umur 99 anak2ku (Insya Allah) juga udah pada tua2 kan, dan diharapkan udah bisa menghidupi diri n keluarganya masing2..jadi UP nya udah ga berguna lagi..kl yang term life kan asumsi diawal2 nikah (misalnya 10 thn awal) blm ada asset yang bisa di tinggalin buat si anak supaya dia bisa bertahan hidup, jadi si Asji ini betul2 di perlukan..Ya Syukur2 sih kita bisa sehat terus dan panjang umur ya, tapi kan namanya umur ga ada yang tau..lagian beli asuransi kan sama dengan beli payung, kl ga hujan ga rugi juga kan punya payung, tapi siapa tau besok hujan..kan kita ga pernah tau, yang jelas kita udah jaga2 lah.
Untuk Askes, Alhamdulillah aku double cover dari kantor ku n kantor suami, begitu juga suami.
Satu lagi, aku tanya2 ttg investasi untuk dana pendidikan, apakah harus disiapkan dari sekarang (sebelum hamil) atau begitu tau kita hamil atau waktu baby nya udah lahir, dan jawaban dari planner mulai investasi untuk pendidikan anak lebih baik sewaktu anak lahir. Sebelum itu, kl ada dana lebih mending di pakai untuk menanbah Dana Darurat. Aku sih dari awaaaal banget nikah emang rencana untuk persiapan biaya pendidikan anak, baru aku mulai (mulai lhoo ya, bukan pikirin..kl mikir mah udah dari sebelum nikah) begitu si baby lahir, bukan apa2 sih cuma lebih mikir ke psikologi aku n suami aja, takutnya uang udah di siapin bertahun2..tapi babynya blm dateng2 juga (amit2 .. jauh2) kan sedih juga. Jawaban dari Plannernya temenku juga sama ttg dana pendidikan, lebih baik di siapin kl babynya udah ada..Hmm Okelah kl begitu  ... Usaha bikin babynya dulu aja deh :D
Cuma itu aja konsultasinya...hehe, dananya juga pan masih minim seminim2nya :P

Untuk sesi selanjutnya, Sosialisasi Sistem Informasi Debitur (SID) oleh Bank Indonesia & Aidil Akbar. Hehe, aku ga ngikutin kl ini, lagi sibuk ngumpulin goddybag di stand2 hihihihi, ga mo rugi booo udah bayar.

Lanjut ke sesi berikutnya, “Gold VS Property” oleh Ahmad Ghozali dan Tejasari. Bahasan tentang invest di property sih masih jauh banget sama kondisi financial aku sekarang,wong mau beli rumah buat tempat tinggal aja masih utang dan di bantu sama ortu, tapi Insya Allah beberapa thn nanti kita bisa punya property yg betul2 buat invest. Amiennnn. Kl Ahmad Ghozali rekomen utuk invest di emas, karena emas cenderung lebih likuid dibanding property (lebih gampang jualnya), dana yang di butuhkan ga sebesar property, dan return nya dalam 10 thn terakhir juga ok, aku lupa angkanya. Daannnnn bagi yg berencana ingin naik haji, sangat di rekomendasikan untuk invest di emas, karena menurut riset yg dilakukan Pak Ghozali thn 2009 biaya naik haji sama dengan 95 gr emas, thn 2010 biaya haji setara dengan 88 gr emas, dan thn 2011 biaya naik haji setara dengan 75 gr emas...(agak2 lupa nih, tapi kayanya segitu deh, cuma inget angka puluhannya doang sih)..nah kl menurut survey itu, harusnya kata Pak Ghozali bukan biaya naik haji, tapi biaya "turun" haji, kl investnya di emas.. Sipp deh, THR thn ini sebagian bakal di beli emas, soalnya ada rencana pergi haji (kayanya semua orang islam juga punya rencana pergi haji ya) disaat masih muda, at least di bawah 40 thn lah..biar ibadahnya lebih optimal..ya pan ibadah haji kan ibadah fisik, kl udah tua ya ga bisa optimal dong ibadahnya.

Pembicara selanjutnya, Prita Ghozie & Manulife Asset Management Indonesia yang bahas ttg ”Prospek Reksadana di Indonesia”, Well aku ga mau jelasin detil lah ya, kurang kompeten buat jelasin, tapi kl aku pribadi sih lumayan mudeng ttg reksadana ini, keseringan baca blog finplan sih, terus suka intip2 juga kondisi pasar di Infovesta, cuma emang blm nyemplung langsung. Intinya, invest di reksadana ini cocok untuk tujuan jangka panjang yang membutuhkan dana yang besar, tapi ga punya kemampuan menabung dalam jumlah besar untuk tujuan itu. Karena return yang ditawarkan rata2 emang lebih besar dari Inflasi, terutama RD Saham, tapiiiii ada juga yg returnya sama dengan Inflasi (RD pendapatan tetap) yang cocok untuk menjaga nilai uang, cocoknya untuk tujuan jangka pendek antara 1-3 thn. Yah jadi bahas juga deh, padahal ilmunya masih cetek.Aku pribadi sih, tertarik banget buat invest di reksadana buat beberapa tujuan financial aku contohnya biaya pendidikan SMA n kuliah anak2ku nanti, Biaya pensiun. Untuk Biaya pensiun aku langsung buka account (udah aku jelasin diatas), dan emang niat banget mau cepet2 mulai. Biar masa pensiunku nanti nyaman..

Sesi selanjutnya, "Protection & Pension" oleh Kurnia Sukmanagara dan Mieke Rini, masih sama lah ya, intinya kudu nyiapin baik2 masa pensiun yang bagi banyak orang masih lamaaaaaa bangettt, tapi lagi2 semakin dini menyiapkan dana untuk pensiun, semakin kecil juga dana yang dibutuhkan..dan heyyy biaya pensiun itu ga dikit lhooo. Ada 5 patokan untuk mengetahui besarnya biaya pensiun yang kita butuhkan, (1) Berapa usia kita saat ini?? (2) Usia berapa kita mau pensiun ?? (3) Espektasi Hidup kita dari pensiun sampai kita is died :D (4) Gaya hidup kita sewaktu pensiun nanti (apakah sama dengan gaya hidup sekarang atau lebih tinggi atau lebih rendah) (5) Gw lupa..hahaha , Ya gitu deh.. Oiya jangan lupa masukin juga Inflasi setiap tahunnya. Kl gaya hidup kita sekarang setiap kebutuhan tiap bulannya 4 jt, pas kita pensiun nanti (30 thn lagi) angka 4 juta itu udah berubah jadi berpuluh2 juta..terus kl espektasi kita hidup sampai umur 70 thn, dan pensiun kita umur 55 thn, kita perlu berapa M tuh...pusing deh liat angkanya, nah supaya nanti waktu pensiun ga ngerepotin anak, minta2 sama anak tapi tetep bisa hidup nyaman, mulai deh tuh invest buat dana pensiun sedini mungkin.
Buat yang udah ikutan dana pensiun dari kantornya, kaya Jamsostek dan DPLK gitu,Mba Mieke juga saranin supaya kita ngecek lagi, berapa besarnya dana yang kita dapat kalau pensiun. Ya sukur2 kl cukup untuk kebutuhan saat kita udah ga produktif nanti, kl emang ternyata ga cukup, ga ada salahnya kita menambah dana pensiun itu.

Sesi terakhir ”Prospek Perencana Keuangan Independent” Ligwina Hananto & BNI Asset Management. Kl mba Wina sendiri sih lebih promosi kl untuk bidang perencana keuangan independent di Indonesia masih butuh banyak, dan selama ini baru ada 50 Planner, sama promosi sedikit2 ttg keuntungan kl pake jasanya financial planner deh, selanjutnya bahasannya ya ttg Investasi terutama di reksadana. Btw ternyata Mba Wina itu kecilllll, hihihihi sama lah kaya gw, imut2 gitu tapi cantik, pingin foto bareng, tapi gwnya lagi kucel, males juga nanti gw majangnya di blog atau di FB :D.

Terakhir, pembagian door prize dan seperti biasa, nama gw ga pernah kesebut..hehe, musti ganti nama kali yah biar hoki :P

Waduhhh, udah panjang banget yah bahasan aku kali ini (bentar gw bentar aku, emang dasar ga konsisten). Pulang dari sana aku langsung buka excel, dan otak atik lagi skema rencana keuangan yang sebelumnya udah aku buat (buat doang, di implementasikan mah engga)..aku revisi lagi, kali ini aku buat perencanaan yang lebih komprehensif, dan mau mulai di implementasikan (harus). Oiya, semalaman suntuk sampai minggu nya aku terus transfer knowledge ke suami, tentang pentingnya investasi, pan selama ini dia cuma percaya sama tabungan n deposito. Dan Alhamdulillah, berhasil juga, hasilnya besok aku mulai transaksi di reksadana pertamaku. Semoga lancarrr dan return nya sesuai yang di harapkan.