Total Pageviews

Friday, March 2, 2012

Papa Bos or Mama Bos

Hokeeehhh..untuk postingan kali ini mari kita bahas tentang pengaturan keuangan keluarga kicik nan abal2 ini.

Aku suka banget ikutin kultweetnya mba Ligwina Hananto tentang pengaturan keuangan keluarga, salah satu tweet yang aku inget banget yaitu tentang gaya pengaturan keuangan didalam suatu keluarga, apakah Mamabos atau Papabos atau urus sendiri.

Di awal2 pernikahan, kami mengadopsi gaya Mamabos. Hmmm, jelas si istri sangat berbahagia diberi wewenang penuh mengatur dan memegang selurut aset *preettt*. Setiap hari buka2 dompet suami, ngecek masih ada uang saku atau engga..hahaha, seneng banget rasanya kasih "jatah" ke suami..Tapi karena terlena dengan banyaknya uang ditangan (well at least jadi lebih banyak dari waktu blm nikah, kl amount nya mah ga usah di sebutin ya nekk, bikin prihatin) hasilnya selama 3 bulan uang gaji suami amblass (memang uang dia yang dipakai buat kebutuhan bulanan kita) dannnn Gong nyaa...uang gaji gw sendiri juga bablas saudara2..hahaha..begitu si suami tau langsung lah dia marah2 mulai tanya2 itu uang abis buat apa, dan si istri cantik ini cuma jawab dengan cengar cengir ketakutan..gw juga ga ngerti boo tuh duit larinya kemana..Akhirnyaaa ATM2 disita semuaaaaa...berakhir lah masa kejayaan saya hiks hanya 3 bulan sahaja T.T

Setelah itu ganti lagi gaya pengaturan jadi Papabos..hikss dimulailah masa2 pengiritan..saya di jatah setiap hari, belanja bulanan di antar errr.. ya bagus juga sihh soalnya kl sendiri suka lupa ingatan, apa2 yang discount walau ga penting ya ambil aja. Kesel n sedih karena ga bisa hura2 ga jelas..Tapi segi positifnya, semenjak keuangan dipegang suami, asliii kita baru punya itu yang namanya TABUNGAN alias SALDO ATM GA NOL SAMPAI GAJIAN SELANJUTNYA..hahahahaaa..parah yak dan yang lebih parahnya lagi, selama 3 bulan keuangan gw pegang itu ga ada barang yang berarti yang gw beli, yang ga berarti aja ga kebeli kayanya, jadi ga tau deh tuh abis buat apa.

Well, gw sih sebenernya masih punya ambisi buat kembali memegang tambuk kekuasaan atas keuangan, tapi untuk waktu dekat ini kayanya si suami masih blm percaya kl istrinya udah mau bertobat jadi manusia boros. Ya untuk sementara sabar aja deh gw di jatah. Semoga secepatnya bapak suami bisa kembali mempercayakan sang istri tercinta untuk mengatur keuangan keluarga dan semoga penyakit boros bisa hilang lenyap dari diriku ini..Amienn YRA

3 comments:

  1. hahahahaa...

    kebalikan gue deh... 5 bulan pertama nikah, gue si atur duit sendiri2 sajah,,,asalkan gue ttp dinafkahin sekaligus buat jatah satu bulan..scra gue bukan istri yg mo "nguasain" uang suami, xixixii

    sampe akhirnya tanpa diminta suami nyerahin semua uang plus atm nya buat gue pegang en atur..

    so,,mulai deh gantian gue yg ngasih jatah kesuami,bedanya gue ngasihnya harian, hahahaha *sadis yeh gue*

    ReplyDelete
  2. 2 bulan ini sih langsung gw yang aturin, mudah2an sakseis, amiinn..
    Ayo smangat iiirrrr!!
    Hohoho.. (^^)

    ReplyDelete
  3. samaan ir, gw juga yang ngatur keuangan si suami, gw cuman di kasi jatah mingguan doang :( bedanyaaa gw di jatahin udah dari awal2 nikah, soalnya si suami benar2 tidak bisa mempercayakan masalah keuangan nya ke si istri ini di karena kan ke-labil-an sang istri tiap liat tulisan "diskon dan sale" :D

    ReplyDelete