Total Pageviews

Monday, March 26, 2012

House Hunting Bikin Pusing

Hampir 3 bulan ini aku wara wiri cari2 rumah tapi sampai sekarang masih nihil juga hasilnya.. Awal mula hunting rumah ini waktu si jeng isah a.k.a Ny. Koes posting tentang pameran property di Depok dan sempet hunting juga ke beberapa perumahan di Depok sana dan kasih info kl ada perumahan yang DP nya bener2 murah meriah, tertariklah gw buat liat2. Ya kl cocok ambil kl engga pun ga masalah, toh ga ngoyo banget pingin buru2 punya rumah.

Tapiiiii, ternyata niat kita berdua (aku + amar) mau cari rumah tercium sama mama mertua tercintah..jadilah beliau panik bin heboh mau nambahin dana kita (yang waktu itu masih minim banget). Aku n amar sih jelas nolak lah ya..ga ngerti kl amar nolak karena alasan apa, tp kl aku sih udah jelas karena aku pingin banget punya rumah dari hasil jerih payah kita berdua, selain itu aku juga ga mau ngerepotin orang tua. Dengan berbagai alasan aku nolak secara alus..Tapiiiiiii dari pihak si mama mertua terus berusaha bujuk2 aku sampai berkonspirasi sama mamaku supaya aku n amar mau terima dana bantuan tsb. Ya Akhirnya aku n amar setuju buat terima subsidi dari sang mama mertua.

Proses pencarian rumah berlangsung hampir setiap sabtu mgg dimulai dari awal Desember. Pencarian pertama di kampung rambutan, targetku perumahan2 semi cluster yang lagi marak di daerah sana..pencarian pertama ga membuahkan hasil, karena ternyata rumah2 semi cluster di wilayah itu harganya sudah diatas 400 juta semua, yang mana jauh banget dari dana yang kita punya. Minggu berikutnya, pencarian masih disekitar wilayah kamp. rambutan, kali ini kami lebih realistis dengan dana yang ada, jadi target kami berubah dari rumah2 cluster yang minimalis dan akses jalannya bagus ke rumah2 second yang masih layak huni. Hasilnya juga NOL besar, beghhh rumah second tuh juga mahal2 pisan euy..harganya sekitar 150-200 juta untuk luas tanah sekitar 50 meter, tapi dengan kondisi bangunan yang memprihatinkan, mau di renov juga kayanya perlu dana yang mungkin bisa setengah atau lebih dari harga belinya. Sekalinya ada yang murah sekitar 100 jutaan, tapi lokasinya kaya mau cari harta karun, nyelusup2 ga karu2an. Stres lah gw. Oiya btw..motivasi aku cari rumah di daerah kampung rambutan soalnya hampir semua tanteku tinggal disana, jadi aku mikirnya kl nanti aku udah ada baby, bisa di titip ke tante ku kl aku kerja atau kl pun aku pakai jasa babysitter tante ku bisa ngawasin. Soalnya serem banget kl suka liat babysitter yang jahat nyiksa anak majikannya..

Pencarian tahap kedua, aku mulai lirik cluster2 di depok,, Biasanya aku searching di Internet tentang perumahan2 di sekitaran Depok, kl betul2 cocok baru deh aku survey lokasi. Cuma satu atau dua perumahan yang aku survey langsung. Salah satu yang paling aku ingat itu perumahan orchid residence di tanah baru depok, aku sukaaaaa banget sama perumahan itu, dari segi harga ya masih terjangkau lah ya, dari segi lokasi juga menurut ku ga terlalu parah jauhnya. survey sampai 2 kali, pas mau deal (sdh siapin berkas untuk proses KPR), ehh si mama mertua ga setuju soalnya kejauhan, dan lagi cicilannya yang glek..lamaaaaa bangetttt sampai 15 thn, kl aku pribadi sih ga terlalu masalah toh hampir semua orang yang punya rumah juga punya tanggungan cicilan yang waktunya sampai puluhan bahkan belasan tahun. Well, akhirnya aku mundur deh, soalnya si mama mertua jelas2 ga setuju dan mamaku juga kayanya keliatan berat pleuss si amar yang super yakin kl kita tinggal disana kerja bakalan telat paraaaaahhhhh terus setiap hari, ya wong deket aja telat terus gmn jauhhh.

Pencarian tahap 3, kali ini si mama mertua dengan di bantu sama sepupunya amar mulai bergrilya mencari rumah di daerah kebayoran lama, kenapa disitu soalnya suami sepupunya amar orang kebayoran asli, jadi cukup gampang lah ya dapet info tentang rumah2 second yang mau di jual. Di kebayoran lama ada banyak rumah yang kita survey, hampir semuanya berukuran sangat mini, rata2 30 meter, dengan harga sekitar 150-200 jt. Hmmm...dari beberapa rumah yang aku survey ada beberapa rumah yang hampiiiiiiiiiirrrrrrrrr deal, ada yang udah di tahap kasih panjer, tapi entah kenapa si empunya rumah ragu2 n balikin lagi uang panjernya..Well kl dipikir2 aku juga sebetulnya ga terlalu sreg sama rumah yg dipanjer itu. Lebih dari 5 rumah yang kita survey, tawar2..tapi ternyata masih blm ada yang jodoh juga.

Sekitar 2 atau 3 minggu, aku break dulu, stress n cape banget cari rumah..ya mungkin karena dana terbatas di tambah ruang lingkup wilayahnya juga sangat terbatas (ga boleh yang terlalu jauh),  proses pencarian jadi betul2 sulit dan bikin aku senewen. Kl menurut aku, mau beli rumah itu pilihannya 2 sih (kl dana terbatas kaya aku ya), kalau mau deket tempat kerja yang notabene ada di tengah kota, harus rela sempit2an. Atau mau yang agak luas tapi harus iklas waktunya habis dijalan. Well untuk sementara sih, aku n amar pilih opsi yang pertama, bersempit2 tapi ga ngabisin waktu dijalan, mengingat kita berdua juga masih blm punya mental suburban, yang harus bangun dan berangkat kerja pagi2 buta n pulang kerumah udah gelap, apalagi kl nanti kita punya baby, aku ga mau waktuku abis di jalan jadi ga bisa ikutin perkembangan anakku kelas secara maksimal.

Sekarang aku udah mulai lagi hunting2 rumah, dan Alhamdulillah ada yang (kayanya) cocok dan semoga aja jodoh..biar tenang, secara kost2an sebesar rumah semut itu 3 bulan lagi habis jangka waktu sewanya. Selain itu, selama hampir 9 bulan nikah..kita ga pernah beli apapun juga, cuz kedua orang tua kita selalu wanti2 ga usah beli apa2 dulu sebelum punya rumah..hiks padahal kan eike pingin TV LED mamaaaaaa, bosen nonton TV layar cembung terusssssss :(

5 comments:

  1. aheeeyyy smg cepet bisa dapetin rumah impian say... kl gue lg break dr urusan itu fokus numpuk pundi2 dulu, xixixixixi

    ReplyDelete
  2. yahh sama lah say diriku jg pengen nonton di tv LED.. huhuuhuh..

    duit renov aja belum ada niy T_T

    ReplyDelete
  3. seneng deh udah mau punya rumah, mudah2an ama rumah yang kali ini jodoh ya :)
    kalo gw untungnya gak perlu bingung2 urusan si perlektronikan, soalnya di suami kerja di produksi elektronik jadi kalo beli lumayan dapet potongan harga xixixi tinggal bingung ngumpulin buat beli rumahnya ini :D

    ReplyDelete
  4. wuaaaa ulann aku mau dunk klo diskon2 barang elektronik :D

    ReplyDelete
  5. hehehe, itu bukan diskon even nda, tapi diskon harga karyawan, ya gak gede2 amat sii tapi lumayan lah di bandingin harga carefour dll mah :D

    ReplyDelete