Total Pageviews

Monday, March 26, 2012

House Hunting Bikin Pusing

Hampir 3 bulan ini aku wara wiri cari2 rumah tapi sampai sekarang masih nihil juga hasilnya.. Awal mula hunting rumah ini waktu si jeng isah a.k.a Ny. Koes posting tentang pameran property di Depok dan sempet hunting juga ke beberapa perumahan di Depok sana dan kasih info kl ada perumahan yang DP nya bener2 murah meriah, tertariklah gw buat liat2. Ya kl cocok ambil kl engga pun ga masalah, toh ga ngoyo banget pingin buru2 punya rumah.

Tapiiiii, ternyata niat kita berdua (aku + amar) mau cari rumah tercium sama mama mertua tercintah..jadilah beliau panik bin heboh mau nambahin dana kita (yang waktu itu masih minim banget). Aku n amar sih jelas nolak lah ya..ga ngerti kl amar nolak karena alasan apa, tp kl aku sih udah jelas karena aku pingin banget punya rumah dari hasil jerih payah kita berdua, selain itu aku juga ga mau ngerepotin orang tua. Dengan berbagai alasan aku nolak secara alus..Tapiiiiiii dari pihak si mama mertua terus berusaha bujuk2 aku sampai berkonspirasi sama mamaku supaya aku n amar mau terima dana bantuan tsb. Ya Akhirnya aku n amar setuju buat terima subsidi dari sang mama mertua.

Proses pencarian rumah berlangsung hampir setiap sabtu mgg dimulai dari awal Desember. Pencarian pertama di kampung rambutan, targetku perumahan2 semi cluster yang lagi marak di daerah sana..pencarian pertama ga membuahkan hasil, karena ternyata rumah2 semi cluster di wilayah itu harganya sudah diatas 400 juta semua, yang mana jauh banget dari dana yang kita punya. Minggu berikutnya, pencarian masih disekitar wilayah kamp. rambutan, kali ini kami lebih realistis dengan dana yang ada, jadi target kami berubah dari rumah2 cluster yang minimalis dan akses jalannya bagus ke rumah2 second yang masih layak huni. Hasilnya juga NOL besar, beghhh rumah second tuh juga mahal2 pisan euy..harganya sekitar 150-200 juta untuk luas tanah sekitar 50 meter, tapi dengan kondisi bangunan yang memprihatinkan, mau di renov juga kayanya perlu dana yang mungkin bisa setengah atau lebih dari harga belinya. Sekalinya ada yang murah sekitar 100 jutaan, tapi lokasinya kaya mau cari harta karun, nyelusup2 ga karu2an. Stres lah gw. Oiya btw..motivasi aku cari rumah di daerah kampung rambutan soalnya hampir semua tanteku tinggal disana, jadi aku mikirnya kl nanti aku udah ada baby, bisa di titip ke tante ku kl aku kerja atau kl pun aku pakai jasa babysitter tante ku bisa ngawasin. Soalnya serem banget kl suka liat babysitter yang jahat nyiksa anak majikannya..

Pencarian tahap kedua, aku mulai lirik cluster2 di depok,, Biasanya aku searching di Internet tentang perumahan2 di sekitaran Depok, kl betul2 cocok baru deh aku survey lokasi. Cuma satu atau dua perumahan yang aku survey langsung. Salah satu yang paling aku ingat itu perumahan orchid residence di tanah baru depok, aku sukaaaaa banget sama perumahan itu, dari segi harga ya masih terjangkau lah ya, dari segi lokasi juga menurut ku ga terlalu parah jauhnya. survey sampai 2 kali, pas mau deal (sdh siapin berkas untuk proses KPR), ehh si mama mertua ga setuju soalnya kejauhan, dan lagi cicilannya yang glek..lamaaaaa bangetttt sampai 15 thn, kl aku pribadi sih ga terlalu masalah toh hampir semua orang yang punya rumah juga punya tanggungan cicilan yang waktunya sampai puluhan bahkan belasan tahun. Well, akhirnya aku mundur deh, soalnya si mama mertua jelas2 ga setuju dan mamaku juga kayanya keliatan berat pleuss si amar yang super yakin kl kita tinggal disana kerja bakalan telat paraaaaahhhhh terus setiap hari, ya wong deket aja telat terus gmn jauhhh.

Pencarian tahap 3, kali ini si mama mertua dengan di bantu sama sepupunya amar mulai bergrilya mencari rumah di daerah kebayoran lama, kenapa disitu soalnya suami sepupunya amar orang kebayoran asli, jadi cukup gampang lah ya dapet info tentang rumah2 second yang mau di jual. Di kebayoran lama ada banyak rumah yang kita survey, hampir semuanya berukuran sangat mini, rata2 30 meter, dengan harga sekitar 150-200 jt. Hmmm...dari beberapa rumah yang aku survey ada beberapa rumah yang hampiiiiiiiiiirrrrrrrrr deal, ada yang udah di tahap kasih panjer, tapi entah kenapa si empunya rumah ragu2 n balikin lagi uang panjernya..Well kl dipikir2 aku juga sebetulnya ga terlalu sreg sama rumah yg dipanjer itu. Lebih dari 5 rumah yang kita survey, tawar2..tapi ternyata masih blm ada yang jodoh juga.

Sekitar 2 atau 3 minggu, aku break dulu, stress n cape banget cari rumah..ya mungkin karena dana terbatas di tambah ruang lingkup wilayahnya juga sangat terbatas (ga boleh yang terlalu jauh),  proses pencarian jadi betul2 sulit dan bikin aku senewen. Kl menurut aku, mau beli rumah itu pilihannya 2 sih (kl dana terbatas kaya aku ya), kalau mau deket tempat kerja yang notabene ada di tengah kota, harus rela sempit2an. Atau mau yang agak luas tapi harus iklas waktunya habis dijalan. Well untuk sementara sih, aku n amar pilih opsi yang pertama, bersempit2 tapi ga ngabisin waktu dijalan, mengingat kita berdua juga masih blm punya mental suburban, yang harus bangun dan berangkat kerja pagi2 buta n pulang kerumah udah gelap, apalagi kl nanti kita punya baby, aku ga mau waktuku abis di jalan jadi ga bisa ikutin perkembangan anakku kelas secara maksimal.

Sekarang aku udah mulai lagi hunting2 rumah, dan Alhamdulillah ada yang (kayanya) cocok dan semoga aja jodoh..biar tenang, secara kost2an sebesar rumah semut itu 3 bulan lagi habis jangka waktu sewanya. Selain itu, selama hampir 9 bulan nikah..kita ga pernah beli apapun juga, cuz kedua orang tua kita selalu wanti2 ga usah beli apa2 dulu sebelum punya rumah..hiks padahal kan eike pingin TV LED mamaaaaaa, bosen nonton TV layar cembung terusssssss :(

Happy B'day

Tanggal 24 Maret kemarin, tepat 26 thn umur suamiku, semoga kamu selalu diberi kesehatan yang berlimpah, kelancaran rizki oleh Allah SWT, dan semoga menjadi suami yang selalu bisa membimbing istri dan anak2nya kelak kejalan yang di ridhoi Allah SWT. Amiennnn

Happy B'day my darling husband..

Untuk perayaan ultahnya, kebetulan kita lagi mudik ke Sukabumi cuz ada sepupunya amar yg nikah. Oiya btw seruu deh acaranya, tempat resepsi + akadnya di salah satu hotel di Sukabumi,  outdoor gitu jadi kaya pesta kebun. Selesai acara, aku n keluarga amar ke studio foto buat foto keluarga..si mama mertua pingin punya foto keluarga yang ada anggota barunya (read. menantu a.k.a gw). Hasilnya nda terlalu bagus akunya, keliatan paling item n paling kecil sendiri hihihi..

Malamnya sepupu2 amar kumpul buat karaokean dan serunya pas nyanyi laginya jambrud yang selamat ulang tahun..ditengah2 lagu ayahnya amar berdiri kasih ucapan selamat ke amar, yang di ikuti sama semua yang ada di ruang karaoke, dan yang bikin aku kaget pas giliran aku kasih selamat si amar tiba2 meluk n cium pipiku di kiri n kanan, hoohohooo senang sekaligus malu sama ortu n saudara2nya amar.

Overall aku n amar happy banget long weekend kemarin, selain bisa kumpul dengan keluarga besarnya amar (bener2 besar boowww, sampai suka lupa karena banyak banget teteh2nya), happy karena bisa pakai kebaya baru, happy karena di Sukabumi bubur ayamnya bener2 endang bambang gurindang dan happy soalnya baru pertama aku denger n liat amar nyanyi..hahaha cupu yah :D

Last but not least, semoga kita terus bisa merayakan ultah kamu sampai kamu ubanan ya baby ganteng.

NB. Bulan depan ultah aku, semoga dapet kado berupa testpek 2 garis..Amiennn YRA





Friday, March 2, 2012

Papa Bos or Mama Bos

Hokeeehhh..untuk postingan kali ini mari kita bahas tentang pengaturan keuangan keluarga kicik nan abal2 ini.

Aku suka banget ikutin kultweetnya mba Ligwina Hananto tentang pengaturan keuangan keluarga, salah satu tweet yang aku inget banget yaitu tentang gaya pengaturan keuangan didalam suatu keluarga, apakah Mamabos atau Papabos atau urus sendiri.

Di awal2 pernikahan, kami mengadopsi gaya Mamabos. Hmmm, jelas si istri sangat berbahagia diberi wewenang penuh mengatur dan memegang selurut aset *preettt*. Setiap hari buka2 dompet suami, ngecek masih ada uang saku atau engga..hahaha, seneng banget rasanya kasih "jatah" ke suami..Tapi karena terlena dengan banyaknya uang ditangan (well at least jadi lebih banyak dari waktu blm nikah, kl amount nya mah ga usah di sebutin ya nekk, bikin prihatin) hasilnya selama 3 bulan uang gaji suami amblass (memang uang dia yang dipakai buat kebutuhan bulanan kita) dannnn Gong nyaa...uang gaji gw sendiri juga bablas saudara2..hahaha..begitu si suami tau langsung lah dia marah2 mulai tanya2 itu uang abis buat apa, dan si istri cantik ini cuma jawab dengan cengar cengir ketakutan..gw juga ga ngerti boo tuh duit larinya kemana..Akhirnyaaa ATM2 disita semuaaaaa...berakhir lah masa kejayaan saya hiks hanya 3 bulan sahaja T.T

Setelah itu ganti lagi gaya pengaturan jadi Papabos..hikss dimulailah masa2 pengiritan..saya di jatah setiap hari, belanja bulanan di antar errr.. ya bagus juga sihh soalnya kl sendiri suka lupa ingatan, apa2 yang discount walau ga penting ya ambil aja. Kesel n sedih karena ga bisa hura2 ga jelas..Tapi segi positifnya, semenjak keuangan dipegang suami, asliii kita baru punya itu yang namanya TABUNGAN alias SALDO ATM GA NOL SAMPAI GAJIAN SELANJUTNYA..hahahahaaa..parah yak dan yang lebih parahnya lagi, selama 3 bulan keuangan gw pegang itu ga ada barang yang berarti yang gw beli, yang ga berarti aja ga kebeli kayanya, jadi ga tau deh tuh abis buat apa.

Well, gw sih sebenernya masih punya ambisi buat kembali memegang tambuk kekuasaan atas keuangan, tapi untuk waktu dekat ini kayanya si suami masih blm percaya kl istrinya udah mau bertobat jadi manusia boros. Ya untuk sementara sabar aja deh gw di jatah. Semoga secepatnya bapak suami bisa kembali mempercayakan sang istri tercinta untuk mengatur keuangan keluarga dan semoga penyakit boros bisa hilang lenyap dari diriku ini..Amienn YRA

hellooww spadaaa...

Tok tok tok..spadaaaa, apa kabar duniaa??? Hahaha...makin hari makin miris aja kl inget nasib blog ini, awal buat blog sih niatnya mau rajiiin nge post, tapi apa daya niat hanya sekedar niat..

Well, akhir2 ini aku lagi bener2 sibukkk, terutama kl weekend datang..yah namapun juga ibu rumah tangga abal2 yah, kesibukan pas weekend ya apalagi kl bukan urusan cuci mencuci, sapu menyapu dan lain2. Aku pernah cerita di postingan yang ini, nah disitu kan masih keliatan banget tuh kesannya aku kaya istri sholehah yang rajin n siap sedia melayani suami, tapiiiiiiiiii seiring berjalannya waktu ya sifat asli gw keluar juga, malas berantakan n jorok *bangga*..hihihi, asli deh sampe si suami juga sering banget negur karena tempat cucian kotor sampai ga bisa ketutup karena udah terlalu lama gw ga nyuci, sampai kadang kebingungan sendiri besok kerja mau pake baju apa wong semuanya kotor...parah yak, si suami sampe bilang berarti waktu awal2 cuma akting doang jadi istri teladan...hihihi ketauan deh :P

Oiya gmn kabar si Bapak Suami?? Alhamdulillah masih baik dan tambah sehat (gemuk maksudnya). Yes, jadi selama hampir 8 bulan nikah ini berat badan si suami udah naik dari 82 kg jadi 91 kg, nahh naik berapa tuh...Akunya udah horor aja ngeliatin lemak2 di seluruh badannya. Yah at least berarti dia bahagia lah ya hidup sama gw *pede*

Eh eh udah isi blm nih?? Hmmm.. kl itu ya Alhamdulillah masih dikasih kesempatan buat pacaran sama suami, walaupun sih sebenernya kita berdua udah bener2 ga sabar pingin punya baby, tapi ya balik lagi ke kuasa Allah, Allah pasti tau lah kapan waktu yang terbaik buat kita berdua. Well yang jelas sih kita terus berusaha n berdoa, mungkin bulan ini usahanya mau di tingkatin lagi, eits tapi bukan frekuensi nya lhoo yg di tingkatin, tapi mau coba konsul ke dokter. Bantu doa ya teman2 *pede kaya masih ada yang baca aja :D*

Well gitu aja kalii yahh update ga jelas dari istri abal2..See You temannnss