Total Pageviews

Saturday, September 24, 2011

Wedding Story Part 2 : The Akad

Pertama2 aku mau mengucapkan puji syukur yang setinggi2 nya kepada Allah SWT, karena sudah memberikan rahmat sehingga tanggal 9 juli kemarin acaraku berjalan lancar.

Pagi2 aku bangun jam 4 subuh, suasana rumah udah heboh banget deh, apalagi si mama keliatan panik dan stress banget, sebentar2 ngomel karena aku masih blm sadar juga dari trans, masuk kamar mandi juga sampe lama belum kedengeran tuh suara siram2 airnya (wong masih belum nyatu juga).

Begitu sadar n nyatu, aku mandi dan di dalam hati ngebatin "Ya Allah, beneran saya mau nikah, ngimpi ga sih ini" tapi aku langsung sadar itu bukan ngimpi begitu denger mama gedor2 kamar mandi heboh banget "iirrrrrrrrrrrrr buruannnn udah hampir jam set. 5". Wewww diriku jadi ga bisa merenung lama2 deh. Secepat kilat aku selesai-in mandi aku, pakai baju n langsung naik mobil buat ke gedung (yang jaraknya cuma beberapa ratus meter dari rumah)

Begitu aku sampai gedung, aku surprise juga sama dekor pintu masuknya yang dibuat pergola daun lengkung sama makdang, soalnya itu request aku di H-2 hari, Alhamdulillah di approve sama makdang dan hasilnya juga bagus. Berhubung perias yang mau merias aku blm datang (yg sudah datang cuma asistennya yang nanti merias keluargaku) jadi aku sempet2in ngecek hasil dekornya.. Well ga buruk2 banget kok pilihan kombinasi warna yang aku pilih, yah walaupun aku agak kurang cocok sama perpaduan warna di tempat VIP nya, kombinasinya sih sama warnanya, cuma aku ga nyangka aja kl warna ijo n merah yang bukan bludru berpadu ternyata hasilnya terlalu gonjreng n kurang ciamik (aku bahas sendiri masalah dekor ini). Entah karena udah tegang atau karena semua pekerja lagi pada tidur, aku urungin niat buat protes dan aku langsung masuk keruang rias pengantinnya.

Sampai di ruang rias aku agak kaget, soalnya ruangan buat tempat aku rias itu kan tadinya gudang (poor me), yah pokoknya berantakan banget deh sama segala barang2 ga penting dan kardus yang penuh sama barang2 rongsokan (keliatannya begitu), pas aku masuk udah ilang aja dong itu semua barang2 menyebalkan termasuk kardus2 jelek isi rongsokan, yang ada cuma kursi2 empuk, walaupun kondisinya masih jauh ya sama ruang2 make-up di gedung2 bagus, tapi at least lumayan lah.

Ga sampe 10 menit aku diruang rias, mba Dila perias aku datang..wow kaget aku ternyata MUA ku muda dan cantikkkk banget, duhhh diriku jadi minder. Masuk ke ruang rias mba dila sempet kaget juga terus tanya "ini ruang rias pengantinnya" sambil matanya menyapu seluruh ruangan, hiks aku langsung sedih dan bilang iya pelannn banget, well wajar lah ya dia kaget sama ruang rias yang seadanya itu, secara klien2nya miarosa kan biasanya adain resepsi di gedung yang wah..sedangkan aku cuma bisa resepsi di gedung bekas kampusku karena ada iming2 discount dan dengan ruang rias yang sangat seadanya.

Mba dila langsung siap2in alat tempurnya yang 1 koper itu, terus langsung deh diriku dirias. Hmmm...kok cuma satu orang ya, pikirku dalam hati, mba dila juga make-upinnya ga banyak ngomong sih, hiks agak sedih tuh aku, soalnya aku harapin aku diajak ngobrol biar aku rileks n ga tegang. Sampai jam 6 aku masih di make-up sama mba dilla sendiri, sempet deg2an juga, selesai ga ya jam set. 8, soalnya MC udah wanti2 beberapa hari sebelum acara supaya make-upku tepat waktu. ( MC nya book yang telp-in gw terus tanya2 persiapan gw n kasih tau apa2 yang harus ready pas hari H nanti). Ga lama, pintu rias dibuka, dan si pemaes datang, Alhamdulillah ternyata mba Yuni (yang paesin aku) mampir dulu ke puskesmas soalnya tiba2 dia kena flu.

Selama di make-up aku ga di foto karena fotografer ku blm sampai. Sebenernya bisa aja aku difoto sama temennya adeku yang aku sewa buat bantuin foto2 candid para tamu nanti, cuma ngeliat mba dila yang diem gitu aku jadi ga enak mau minta izin supaya temen adikku itu bisa masuk. Hiiks tumben deh waktu itu aku melempem. Ya sutralah, mungkin efek tegang juga kali ya. Tapi begitu mba Yuni datang, suasana mulai cair soalnya mba yuni orangnya rame dan ramah banget, stress dan tegang aku berkurang jadinya. Proses paes nya juga cepet lho, cuma setengah jam-an deh.

Oiya selama di make-up aku bolak balik liat ke kaca , jadi semua transformasinya aku liat, dari mulai aku yang masih keliatan kaya upik abu sampai jadi keliatan kaya putri ayu *silahkan muntah* wow amazing banget deh make-up pengantin itu, i love this momment. Aku juga ga sakit lho pas di pasang konde ban vespa yang gede itu. Alhamdulillah banget proses make-upnya diberi kelancaran.
proses make-up

Jam set. 8 teng make-up ku selesai, dan aku juga dikasih kabar kalau keluarga amar sudah datang. Alhamdulillah ya Rabb, sampai saat itu semuanya berjalan tepat waktu.
kedatangan rombongan kel. CPP yg kemudian mendapat briefing singkat dari Bu Emi sang MC
Acara serah terima CPP dan penyerahan seserahan
CPP digiring sama mamita n papita ke meja eksekusi..hihihi pasrah gitu mukamu yang :D

Begitu prosesi penyambutan keluarga CPP berlangsung, dua orang budeku datang keruang rias buat mengapit aku keluar nanti.. Winkk jantung udah ga beraturan tuh. Ga lama aku di suruh masuk kedalam gedung, Aku lihat udah banyak tamu yang datang terutama dari keluarga amar. Begitu aku masuk ruangan n jalan menuju meja akad, aku ga konsen sama siapa aja tamu yang datang, ga tau apa yang di omongin sama MC, ga perduli lagi sama dekor, ga perduli sama apapun. Mata dan pikiranku cuma fukos ke laki-laki yang ada di meja akad, laki-laki yang dari awal aku masuk ruangan terus tatap lurus kearah aku, laki-laki yang saat itu pakai beskap putih dan hari itu dia terlihat begituuuuuuu sempurna dimataku, laki-laki yang Insya Allah jadi imam sehidup sematiku.

Aku duduk di meja akad, berhadapan dengan Pak penghulu dan Bapakku, sumpah ya saat itu bener2 tiap detiknya aku ngerasa kaya jantungku mau meletup2 keluar dari mulut, tegang bangetttt. Ga lama aku duduk di meja akad, aku ga bisa nahan air mata, aku sesengukan sendiri (blm apa2 udah mewek, cemen yah).
MC mengumumkan acara selanjutnya yaitu pembacaan qori, awalnya sih semua aku masih larut dalam suasana haru, tapi karena saudaraku si pembaca Qori baca Al Qur'annya agak2 kelamaan dan kepanjangan, konsentrasiku pecah deh, aku mulai mikir macem2 ya kuteks yang ga rapih lah, ya meja akad yang gonjreng lah..hehehe dodol banget yak. Dan sampai selanjutnya rasa haru yang awalnya aku rasain jadi lenyap..Astagfirullah :P

Setelah pembacaan Qori (yang kelewat panjang) acara intipun dimulai, diawali dengan khotbah singkat dari Pak Penghulu, terus aku n amar disuruh baca surat apa gitu (sory aku lupa), ga lama langsung proses ijab kabul, tanpa ada acara permintaan maaf dan permohonan izin nikah aku ke ortu aku, hiks sebel banget padahal suasana haru bisa kebangun lagi tuh kl ada permohonan nikah, teks yang udah aku siapin ditangan juga jadi sia2 deh.

Proses ijab kabul agak sedikit kurang lancar, perlu diulang sampai 3 kali. Pertama Bapak n Amar sama2 jelas dan lantang, tapi begitu penghulu tanya ke para saksi sah atau blm ada tamu yang bisa tidak sah, karena Amar kurang menyebut kata BINTI dibelakang namaku. Kedua, giliran Bapakku yang tegang, sampai Bapak super gagap waktu baca kalimat ijabnya, hehehe sampai di tenangin sama Pak penghulunya lhoo. Pas ketiga kalinya Alhamdulillah dua-duanya lancar, jelas dan tenang. Alhamdulillah akhirnya aku n amar sudah sah menjadi suami istri. Perasaanku waktu itu bener2 ga bisa digambarkan, senang n plong banget. Akhirnya hubunganku n amar yang udah terjalin hampir 8 thn bisa berujung dipelaminan, kaya mimpi banget rasanya.


Pembacaan taklik
Proses selanjutnya penandatanganan  surat2 nikah, penyerahan mas kawin dan foto2. Selanjutnya sungkem.
Untuk sungkem, dari awal aku pinginnya sungkem di pelaminan, bukan di depan pelaminan dan pake bangku biasa gitu..blm sempet aku utarain maunya aku ehh Alhamdulillah bu MC mengatur supaya para orang tua bersiap di pelaminan untuk sungkeman. Sesuai deh sama maunya aku. Acara sungkeman juga sempet nangis sih aku, sedih boo minta restu dari ortu, oiya amar juga nangis waktu sungkem dan minta restu dari ortunya, terutama waktu sungkem sama mamanya..hehe maklum dia kan anak bungsu + anak mami banget. Aku n Amar juga sungkem sama abangnya amar, cuz amar melangkah si abang.
sungkem sama mama n bapakku
Amar ga bisa nahan haru waktu sungkem sama mamanya, anak mami booo :D

Selesai sungkem, tamu2 undangan yang mayoritas saudara2 aku n amar langsung dipersilahkan buat kasih ucapan selamat. Terharu banget deh waktu tante2 ku kasih aku selamat, mereka sampe nangis gitu, kakek ku juga sampe nangis waktu aku cium tangan. Alhamdulillah hampir semua orang2 yang aku sayang bisa hadir diacara yang penting banget buat hidup aku.



Setelah selesai para tamu kasih ucapan selamat, selanjutnya foto2 diatas pelaminan. Dan para tamu dipersilahkan menyantap lontong cap gomeh.
Alhamdulillah acara akadku berlangsung lancar, khikmad dan tanpa gangguan.

Wedding Story : The day before my BIG DAY

Kayanya udah cukup lama blog ini dibiarkan mati suri, yah maklumlah ya semenjak kontrak rumah, aku ga bisa lagi bisa internetan bebas kaya waktu masih tinggal dirumah ortu, mau posting di kantor juga kerjaan lagi lucu2 nya..Jadi ya gitu deh

Well, aku mulai mau ngeriview acara wedding kemarin. Bismillah *sambil berusaha mengingat2 lagi* LOL

Untuk acara pernikahanku, aku baru cuti satu hari sebelum hari H. selama cuti, aku dirumah cuma tiduran, kesalon dan ngobrol2 aja sama saudara2 (rumahku udah rame karena saudara2 yang dari kampung udah mulai berdatangan).

Ga bisa dibilang santai atau pasrah juga sih hari terakhir itu, soalnya tetep aku sibuk telp2 ke Makdang kapan barang2 untuk dekornya datang ke gedung, terus aku juga panik karena dihari terakhir itu semua teks yang udah aku buat tiba2 ilang or nyelip entah dimana, jadi malamnya aku ke warnet (kasihan yee hari gini ga punya printer) print ini itu buat persiapan besok, termasuk juga rundown untuk MC dan daftar menu terbaru untuk panitia konsumsi aku *buat para capeng mohon jangan ditiru*.

Untuk urusan pengecekan dekorasi gedung malam harinya, dihandle sama ade n bapakku. Huhuhu bapak n adeku bolak balik berapa kali malam itu, dan setiap mereka pulang dari gedung pasti aku todong foto2 dekornya. Oiya ternyata ga cuma keluargaku aja yang malamnya datang ke gedung buat ngecek, ternyata amar juga disana, lengkap sama keluarga dan saudara2nya..wih lagi2 keluargaku kalah jumlah nih :D.
Suasana gedung sama kacau balau.
Foto pelaminan yang masih carut marut. Laporan adikku jam set.12 malam

Oiya selain datang buat ngecek dekor, keluargaku n keluarga amar sama2 bawain makanan, kopi dan teh panas (lengkap dengan termos n gelas plastiknya) buat tukang2 yang lagi kerja, malahan bapakku bawa beberapa nasi kotak buat makan para pekerjanya. Ternyata hal kaya gitu ga umum ya dilakuin sama yang punya hajat, sampai makdang dan pekerja dekornya kaget gitu dibawain macam2 makanan, mereka bilang jarangggggg banget di perlakuin kaya gitu, hohoho yah berhubung keluargaku nda tau umumnya gimana, n kebiasaan juga si mama n bapak kl ada orang kerja ga pernah absen sedia kue2 n minuman, jadi kita mikirnya kasihan kalau pekerja itu ga dikasih makan apa2. Yah mudah2an aja dengan perlakuan keluargaku yang sangat menghargai mereka, mereka bisa bekerja maksimal malam itu buat ngegarap dekor buat acaraku besok harinya.

Malam itu aku ga merasa deg2an atau gimana2, malah mamaku yang mukanya pucet parah dan dari siang bawaannya udah sensii banget..hahaha, maklum ya namanya juga mau pertama kali mantu. Oiya, malam itu agak susah tidur juga sih aku, antara ga sabar dan penasaran sama dekornya...hehehe kenapa aku kayanya agak2 gimana sama hasil dekor?? soalnya di minggu2 terakhir itu, sekitar hari selasa (H-4days) aku ke NOLA dan tiba2 ganti dekor dari dekor final yang sebelumnya udah aku sepakati sama amar.

Karena ga bisa tidur, aku sms amar n tanya pendapatnya ttg dekor, dan bener aja dongg, amar kaget n komentar "kok dekornya kaya dekor taman kanak2 yah?? kok dekornya beda ya dari yang waktu itu di omongin?? "
hahaha, jadi agak deg2an juga sih denger komentar amar kl dekornya kaya dekor taman kanak2, soalnya itu pure aku yang milih n kayanya aku milih dalam keadaan yang lagi galau parah. Oiya waktu aku rubah dekor itu lupa ga kasih tau ke dia..jadi kaget lah dia begitu ada banyak warna ijo2 di dekornya *maap ya yang diriku mengacau*

Abis aku sms-an, ga lama aku bobo deh, terus baru 1 menit *terasanya sih gitu* tau2 udah dibangunin aja, disuruh mandi n langsung ke gedung karena udah jam set. 5

Dannnn, beberapa jam lagi babak baru dalam hidupku akan segera dimulai :D