Total Pageviews

Wednesday, February 23, 2011

Joint Account, Why Not???

Untuk masalah financial , aku tuh palingggggggg pinter deh kl disuruh buat perencanaan..Tapi kl pelaksanaannya bnr2 NOL BESAR. Terbukti waktu awal kerja aku sama sekali nda punya tabungan..Begitu aku pindah kerja di kantor yg kedua, br lah niat untuk menikah mulai muncul.. Sadar dengan kenyataan bahwa diriku ini sangat boros, n ga pernah bisa liat duit nganggur , jadi aku usul ke boelet untuk buat tabungan bersama. N si boelet setuju sama ide aku..jadilah mulai saat itu (2 thn lalu) kami buka tabungan bersama.

Usulanku yg lain adalah tabungan itu atas nama salah satu dr kami, tapi ATM & buku tabungan harus dipegang sama yg lain (tabungan atas nama boelet, tp aku yg pegang ATM n buku tabungan, tanpa tau PIN nya) ..  Kedua orang tuaku n boelet sama2 mengetahui tentang joint account ini dan Alhamdulillah mereka mendukung.

Beruntung punya calon suami yang sangat hati2 dalam soal pengeluaran..jadi setiap kami berdua br gajian, boelet selalu mengingatkan untuk nabung sebelum uangnya keburu habis buat belanja yang ga jelas, dan kalau aku merengek ke boelet untuk pakai uang tabungan itu karena uangku udah abis ditengah bulan..boelet selalu dengan tegas n sabar ingetin lagi ke aku tujuan awal dibukanya tabungan itu, kl udah begitu aku jd sadar diri n nda merengek2 lagi deh, lah iya wong ini awal nya gw yg usul yak

Sejak awal tujuan dr account itu adalah untuk biaya menikah dan biaya2 sesudah menikah (kontrak rumah or DP rumah, dsb), dan terbukti ini berhasil lho buat aku n boelet..sampai saat ini, sudah 50% lebih progress persiapan pernikahan kami, kami masih blm merepotkan kedua orang tua kami dan masih membiayai semuanya (DP DP all vendor) dengan uang dr hasil tabungan bersama itu.

Well mungkin cara ini blm tentu cocok dengan pasangan yang lain, tapi buat kami dengan adanya joint account ini..kami jadi punya kesamaan visi misi, dan kami juga merasa hubungan kami jadi lebih terarah..

No comments:

Post a Comment