Total Pageviews

Monday, November 21, 2011

Wedding story part 3 : Reception

Hohohoho, akhirnya berhasil juga selesai-in postingan yg ini, asli deh PR banget buat aku..disaat euforia tentang perweddingan udah terlewat, rasanya kok malas dan berattttttt banget tulis2 review lengkap tentang acara wedding aku yang udah lewat 4 bulan lalu ituuuhh..

Okay, lets start..*kumpulin semangat yg banyak*

Akad nikahku selesai jam 9 tepat. Alhamdulillah ga molor2 waktunya. Selesai acara akad nikah yang haru dan hikmat, sambil para tamu dipersilahkan sarapan lontong cap gomeh yang sudah disediakan..aku n amar langsung digiring masuk ke ruang rias untuk touch up  dan berganti pakaian resepsi. Begitu sampai di ruang rias pengantin, banyak orang yang masuk ke dalam ruang rias aku..salah satunya Bu Indah si empunya Nola, vendor chatering yang aku pakai dan juga mba riska, marketing Nola yang selama persiapan selalu ngebantu n in charge diacaraku juga, my besties juga tau2 masuk ke dalam ruang riasku buat kasih aku selamat..ga lupa di si kepala waiters bapak..errr sapa yah aku lupa, juga ikut2an masuk ke ruang riasku..Grrr padahal aku udah mau copot baju lhooo.

Sebelum di touch up aku ganti kebaya akadku sama kebaya resepsi dari Miarosa. Well ribet banget yah ternyata copot pake kebaya yang meletek dengan kepala berkonde. Ga lupa juga selama proses ganti kebaya itu aku di suapin sama tanteku karena aku minta makan..hehehe dari sebelum akad aku udah kelaparan soale. Setelah berganti kostum tanpa babibu lagi aku langsung di make-up..kali ini make-upnya lebih "nendang" dibandingkan dengan make-up waktu akad. Waktu akad paes ku masih samar2, nah pas di resepsi baru deh paesnya ditebelin, bulu mata palsunya di double2 sampe 4 lapis, pake kembang goyang juga dan ada ronce melatinya..hmmm aku suka aroma melati, aura pengantinnya jadi keluar gitu lhooo :P

Oiya, aku blm cerita sebelumnya. Aku pikirkan dengan paes solo aku ga akan kena dikerik yah, tapi ternyata oh ternyata..dikerik juga saudara saudari, hiks pedih hatiku. Tapi ya sutralah, manut n pasrah sajah. Aku sih ga mau terlalu banyak protes or comment selama dirias, takutnya mood perias jadi jelek n hasil riasanku ga bagus. Dan selama hampir 1 jam aku di rias, si Suami sarapan lotong cap gomeh n ga lupa ngerokok sampe 2 batang..buat persediaan di paru2 selama 2 jam kedepan katanya..Zzzzzz capede.

Sekitar 1 jam-an aku hampir selesai di rias, baru deh amar di panggil masuk kedalam ruang rias buat ganti beskap resepsi. Enak banget yah jadi laki2, ga perlu repot dempul sana dempul sini. Si amar juga ga di bedakin sama sekali lhoo, dari mulai akad sampai resepsi, aku sempet tanya ke mba dila n mba yuni (perias n pemaes aku) kenapa amar ga dibedakin, kata mereka amar udah putihh banget jadi kl dibedakin juga jadinya malah aneh..ohh yo wis lah, padahal aku pingin tuh liat muka amar di poles2 bedak, hehehe secara dia kan benci banget dan emang dari dulu selalu wanti2 ga mau dimake-up, even cuma pake bedak pas nikahnya.

Aku liat jam, udah jam 10 . Tapi kok aku blm liat ada tanda2 persiapan buat foto di mini studio yah, terus aku SMS-in makdang tanya tentang foto mini studionya, dan ga lama baru deh timnya Oshan (vendor fotograferku) siap2in tempat n pasang2 layar di deket ruang tunggu di depan ruang rias pengantin. Huftt kl aja aku ga inget, foto di mini studio kelewat kali yah. Well untunglah aku masih tetap control freak.

Para mama n bapak dan bapak mama mertua juga udah selesai di make-up n berkostum untuk resepsi, mereka mulai dulu sesi foto di mini studio, setelah itu baru amar foto sendiri, sedangkan aku masih teruuusssss di polessss, sampe berat boo ngangkat muka n kepala karena terlalu penuh..hihihi.

Make-up selesai jam 10.30, aku langsung foto di ministudio sama amar, sama ortu aku, sama ortu amar n foto sendiri. Hmmm, jujur sejujur2nya nih..pas sesi foto ini, aku ngerasa kok si fotografer ngerahain gayanya agak2 kurang cihuy yah, poseku standard semua, dan begitu mereka minta aku bergaya bebas..aku n amar mati gaya, lah wong kita berdua sama2 kaku di depan kamera, apalagi itu foto sambil diliatin sama ortu n mertua, ya makin kaku lah. Jadi arahan gaya dari si fotografer sangat dibutuhkan sebenarnya.

jam 11 kurang 40 (baru sekitar 20 menit aku foto2), tau2 saudaraku udah ngabarin kl tamunya udah banyak dan cucuk lampahnya juga udah siap. Aku yang dari awal emang ga mau dan wanti2 ke semua orang, kalau ga mau acara kirabnya telat, langsung meng iyakan buat keluar untuk kirab secepatnya. Masuk ke ruang resepsi sebentar untuk di poles yg terakhir kali, baru deh bersiap2 buat keluar.

Keluar dari ruang resepsi untuk kirab bener2 suatu penyiksaan, dimana aku cuma bisa ngelangkah kurang 10 cm-an tiap kali jalan...huhuhuhu kainnya sempit bangettttt, aku udah coba minta supaya jangan terlalu sempit, tapi kata mba yuni, bagusnya sempit, jadi terlihat ayu n anggun kl jalan..Hiks, tapi kok amar ga sempit yah kainnya, doi bisa tetep ngelangkah lebar tuh..huhuhu diskriminasi gender nih. Dan sebelum keluar juga aku di kasih sedikit wejangan sama mba yuni, katanya jangan gerak2 terlalu heboh  n jangan cipika cipiki selama salaman, nanti kembang goyangnya copot, hehehehe yg kedua itu mana mungkin lah yah, dan satu lagi senyumnya jangan keliatan gigi sewaktu kirab, senyum dikulum gitu lhoo, biar kaya putri2 keraton.

Proses kirab juga Alhamdulillah berjalan lancar, jam 11 kurang 5 menit aku udah mulai kirab. Untungnya aku pake adat jawa yang ada cucuk lampahnya, jadi aku tau kapan harus jalan kapan harus berenti, seberapa cepet langkahnya, kl ga ada cucuk lampah pasti aku bingung deh tuh n langsung ngebut aja kepelaminan. Blm apa2 wejangan dari mba yuni tentang senyum saat kirab udah menguap aja, yg harusnya senyum harus (sok) angun, ga boleh keliatan gigi jadi lupa aja tuh, sepanjang jalan kirab kl liat orang yg aku kenal atau temenku pasti aku langsung excited n cengir gede banget..hahaha untung ga sampe dadah2, ga cocok banget kan sama paesnya. Satu lagi, pakai kebaya ber train panjang n di jalan kirab yg pendek dan berkelok2 itu sungguh bukan sesuatu yg tepat, nyangkut2 boo itu train, untungnya sepanjang kirab mba dila perias ku selalu standby di belakangku.
lupa aku lagi ngomong apa, sampe ke shoot gitu bibir monyongku

eeaaaa, temanten cerah ceria, nyengirr teruss



Kirab sekitar 5 menit (untuk track yg pendek kaya gedungku yah), sampai di pelaminan, masih di arahin juga sama Bapak2 cucuk lampah posisi untuk berfoto. Selesai sesi foto singkat di pelaminan, acara selanjutnya penyambutan dari pihak keluarga. Penyambutan dari pihak keluarga diwakili oleh pamannya amar, dan termasuk juga mewakili dari keluarga aku, jadi ga kelamaan gitu lhooo. Selanjutnya pembacaan doa, ada yang lucu nih waktu pembacaan doa ini, lagi khuyuk2 nya berdoa tau2 di sayap sebelah kanan ada huru hara, piring pecah..hehehe aku sih cuma bisa nyengir deh, ga ngerti itu gubukan apa yang pecah yang pasti piring pecahnya banyak, soalnya heboh bangettttt.

Selesai pembacaan kata sambutan n pembacaan doa, MC mengumumkan kalau tamu dipersilahkan untuk memberi ucapan selamat, dan dari detik itu aku ga berentiiiiii salaman, ga berenti cipika cipiki, ga berenti dadah2 dari atas panggung..hehehe, pokoknya aku udah mulai santai lah. Terus tamu yang dateng juga kok ya buanyaakkkkkkk bangettttt, dari mulai setengah 11 udah mulai ramai sih laporan dari tanteku. Gedungku yg cuma seuprit itu jadi kaya toples yg di isi sama ikan teri deh, berjejalan, desek2an, beghh ngap banget deh aku liat dari pelaminan. Hehe, sorry buat semua tamu2 yg dateng ke acaraku kl suasananya kurang nyaman, (salahkan mamita yg ga mau pakai gedung yg besar, soalnya dese takut ga ada tamunyaa, maluuu).

Menyambut tamu datang..hehe tetep yee gw pecicilan ga bisa diem
penampakan gedung seuprit yg sangat penuh orang
Sudut lain gedung, parah ya crowded nya :P
Jam 12 lewat MC mulai memanggil daftar nama2 yg akan berfoto bersama. Hmm, review sebentar ttg si MC, Ibu Emi Bambang ini bener2 ciamikkkk deh, cantik, seksih, suaranya juga baguss, bawain acaranya juga bagus, njawani banget lah..point plus dari si Bu MC ini, dia tuh prepare bangettt dan mau gitu berepot2 telepon2 ke aku beberapa hari sebelum acara, make-sure kl apa2 yg dibutuhin buat hari H sudah siap, rela dateng pagi ke gedung buat briefing keluarga aku, n briefing keluarga amar juga begitu rombongan amar tiba di gedung. Pokoknya acara akadku berlangsung hikmad salah satunya berkat jasa besar si Ibu MC.. Makasih ya bu cantik.

Oiya, untuk posisi bu Emi yang berdiri bukan di dekat tangga naik kepelaminan melainkan berdiri di dekat tangga turun, sangat aku sesalkan, soalnya hal itu menyulitkan si MC untuk mendata dan memanggil siapa2 yang sudah siap untuk foto bersama. Well, aku sih udah ga bisa atur2 lagi yah, soalnya kan aku udah sibuk salaman tiada henti. Tapi mungkin ini bisa jadi pelajaran buat teman2 yang lain, sebaiknya di MC berdiri dekat dengan tangga tempat naik pelaminan, bukan tempat turun/keluar. Untuk kepentingan pemanggilan foto bersama supaya lebih teratur. Aku tanya tentang posisi ini ke tante ku begitu selesai acara, tanteku bilang, Bu Emi ga berdiri di dekat tangga naik soalnya area sekitar itu udah terlalu sempit. Yah lagi2 terhalang di gedung sih kl aku.

Acara foto bersama juga hebohhh, karena banyak yg ga ada di daftar foto tiba2 berfoto..hehe paling banyak sih tamunya mama mertua ku yg tiba2 foto dipelaminan. Banyaknya jumlah tamu yg ingin berfoto bersama, membuat antrian salaman makin panjang mengular.

Ada insiden lagi sewaktu sesi foto ini. Dikarenakan tamu yang benar2 membludak dan tempat yg sempit membuat ruang gerak di fotografer terbatas ditambah banyak tamu yang hilir mudik disekitar fotografer, mungkin salah satu dari tamuku menabrak si fotografer, kameranya jatuh n lensanya patah..aku sih liat kejadian ini diatas panggung. Untungnya aku minta bantuan temen adikku buat bantu foto2 candid, jadi fotografer dari Oshan (vendor fotograferku) pinjem kamera punya temen adikku, jadi ga ada deh acara candid2an. Tapi masih bersyukur lah ya, coba kl ga ada kamera pinjeman, wasalam deh..acara yg ngabisin berpuluh2 juta lewat aja gitu tanpa ada kenangan.
foto bareng with anak WK , Brendy n ndha , bunga mawar di rambut sampai jatuh karena akunya pecicilan :P

With my boss
Wk lagiii, Ny Kus, amanda n brendy (lagi :P)
terakhir foto si temanten kasmaran uhuyy..

Alhamdulilllah banget tamu yang datang juga banyakkkkkk, jauh lebih banyak dari total undangan yang aku pesan LOL, bisa gitu yak hihihi, ini di sebabkan disaat2 akhir para mama banyak mengundang hanya lewat omongan aja, n aku n amar juga kan masih undang banyak orang lewat FB. Perkiraan tamu yg hadir lebih dari 1000 orang, patokan aku sih dari buku tamu..2 buku tamu terisi full (480 nama/2 buku tamu), dan laporan dari penerima tamuku banyak tamu2 yg ga isi buku tamu.. Waktu acara udah berjalan setengahnya, sekitar jam 12-an aku mulai panik takut makanan kurang, tapi Alhamdulillah aku lihatt dari atas panggung sampai jam 12 lewat beberapa gubuk masih ada, dan makanan juga selalu di refill setiap tinggal sedikit, seperti yang selalu aku tegasin ke pihak chatering, kalau aku ga mau ada fase "makanan kosong", aku milih ambil resiko makanan habis di akhir acara dibanding makanan kosong di tengah2 acara demi menjaga supaya makanan tetap ada sampai akhir, lebih fair menurut aku, siapa cepat dia dapat. Tapi untungnya diacaraku kemarin ga sampe tuh keabisan makanan, bahkan sampai jam set. 2 tamu2 masih banyak yg datang dan masih bisa makan, walaupun sebagian dekor udah mulai di bongkar, dan zuppa soup juga masih tersedia sampai akhir (Zuppa soup mungkin ada fase kosong, soalnya kan harus dipanggang sedikit2).

Last but not least, aku bersyukur banget acara sangat penting buat aku itu berjalan lancar, yah walau ada beberapa kekurangan kecil ga jadi masalah buat aku n keluarga. Aku juga bersyukur banyak yang respect sama acaraku sampai tamunya membludak gitu, bersyukur juga karena vendor2 yg aku pilih bisa menjalankan amanatnya dan bersyukur karena banyak banget yang bersedia bantu rela cape2 buat acaraku.

mengutip quote dari mba leija "may our marriage be more beautiful than our wedding" Amienn.

PS. Sampai jumpa di riview ttg masing2 vendor (tp kl ga malas :P)

Thursday, November 17, 2011

8 years ago


Kemarin jadi hari yang special buat aku n amar, soalnya 8 thn lalu tepatnya jam 9 malam dirental CD punya teman (yes, dulu masih happening banget booo rental CD) amar ungkapin perasaannya ke aku..n tanpa basa basi akunya langsung bilang iya (padahal waktu itu aku lagi punya cowo lho..hehehe cerita ttg ini udah pernah aku post di sini) n pertama juga kami kissing, uhuk uhuk.

Well, sejak sama amar aku ngerasanya jauhhh lebih bahagia, sikap amar yg sabar, lembut, pengalah n ganteng bikin aku selalu ngerasa happy n bangga banget. Aku juga ga pernah nyangka bisa pacaran sama amar sampai lamaaaaa banget n Alhamdulillah bisa berujung di pelaminan. Semoga aku n amar bisa terus sama2 sampai lama bangetttttt, sampai maut memisahkan, dan semoga Allah bisa segera mengabulkan doa kami untuk memiliki buah hati. Amienn.

Fotobox pertama n terakhir kita, 3 bulan setelah jadian. 
Alhamdulillah, penantian panjang bisa berbuah manis.

Sekarang kami menunggu burung bangau yg akan mengantar hadiah terindah dari Allah.

Wednesday, October 12, 2011

Kangen Blog

Ya Tuhannn udah lama banget ya diriku nda buka2 blog sendiri (tapi blogwalking ke tempat lain sih tetep) , kangen ngeblog banget euyyy..

Btw, ternyata susah ya buat konsisten. maksud hati sih pingin banget ngelanjutin review ttg acara wedding yg udah 3 bulan lalu ituuu, cuma apa daya diriku lagi tidak mood nulis ttg perweddingan, riview resepsi udah nangkring dari kapan tau di draft, tinggal edit2 dikit n publish tapi kok ya rasanya mualassssss. Mau nulis topik lain, kayanya kurang afdol kl blm selesai-in yg riview2an itu. Walaupun sih yg ditulis sekarang malah ga jelas topiknya apa. Zzzzzzz

Well, mungkin karena lagi ribet sama kerjaan n project tambahan juga kali yah, ditambah kost2an segede rumah semut ga ada akses internetnya, jadi ya mati suri lah ini blog.

Tiba2 aja hari ini aku jadi pingiiiiiiiin banget nulis di blog, nulis ttg perasaan galau n sedih yang aku rasain. Umur pernikahanku n amar emang sih baru seumur jagung, baru 3 bulan lebih dikitttttttt. Tapi kita berdua sama2 udah pingin banget punya momongan. Dan setelah beberapa hari aku ke Pede-an lagi karena "telat", amar pun udah mulai banyak ngelarang (terutama soal makanan), intinya kita berdua berharap banget lah kl bulan ini hasilnya positif. Tapiiii mungkin Allah masih blm bisa kasih kepercayaan sama kita berdua, mungkin kita masih disuruh bersabar lagi.

Pagi2 aku niat banget buat test pakai testpack yang aku beli sehari sebelumnya (kemarin aku smp beli 2 testpack lhoo), pagi2 aku bangun, langsung test dan hasil yang keluar ternyata mengecewakan..hiks aku sedih, tapi entah kenapa aku masih aja berharap sampai mikir  "mungkin blm ter detect kali yah karena kehamilannya masih muda (menghibur diri sendiri ceritanya), ga lama aku balik lagi ke kamar mandi buat pipis (yess aku pipis terus pagi itu, karena malem nya aku niat banget mau testpack n banyak minum air putih) dan begitu aku liat..Whatt apa itu merah2.. Ohh Tuhannn..Noda itu lagiiiii, seketika pupus lah harapan palsu yang semenit sebelumnya aku buat. Sedihnya, aku sedih Tuhan.

Agak lama aku didalam kamar mandi, begitu keluar amar sudah bangun dan dengan muka tegang dia tanya gimana hasilnya. Begitu aku jawab gagal, muka amar terlihat begitu datar dan tenang. Tapi aku tau, aku bisa liat dari matanya, kl sebetulnya dia sedih, mungkin dia ga mau bikin aku ngerasa makin nelangsa. Mungkin amar lihat muka aku yang udah sedih n pingin nangis, dia bilang "ga papa, nanti usaha lagi dan banyakin berdoa" . Dengar amar bilang begitu, langsunglah air mataku netes, dan makin lama makin deras..ga bisa aku tahan air mata ini, Ya Tuhan kenapa aku begitu sedih dan sakit.

Aku tau kl harusnya aku ga boleh bersikap kaya gini, terlalu berharap. Tapi susah banget berusaha buat cuek dan ga terlalu mikirin (tentang hamil).

Sekarang setelah agak tenang, aku coba bangkitin semangat yang beberapa jam ini sempet drop banget (karena sedihnya, tadi pagi aku mau buang aja itu stock Prenag*n Esen*is). Aku berfikir, mungkin aku masih dikasih kesempatan buat berdua aja sama amar, belajar kompak dulu sebelum ada titipan dari Allah. dan aku juga mulai buka2 web2 ttg kehamilan n mulai ngitung lagi kapan masa subur untuk bulan ini.

Semoga Allah cepat memberi kepercayaan buat aku n amar. Amien YRA.

*maap kl postingan kl ini sangat tidak teratur dan berantakan kalimat2nya, soalnya diriku lagi di dalam suasana hati yang berduka*

Saturday, September 24, 2011

Wedding Story Part 2 : The Akad

Pertama2 aku mau mengucapkan puji syukur yang setinggi2 nya kepada Allah SWT, karena sudah memberikan rahmat sehingga tanggal 9 juli kemarin acaraku berjalan lancar.

Pagi2 aku bangun jam 4 subuh, suasana rumah udah heboh banget deh, apalagi si mama keliatan panik dan stress banget, sebentar2 ngomel karena aku masih blm sadar juga dari trans, masuk kamar mandi juga sampe lama belum kedengeran tuh suara siram2 airnya (wong masih belum nyatu juga).

Begitu sadar n nyatu, aku mandi dan di dalam hati ngebatin "Ya Allah, beneran saya mau nikah, ngimpi ga sih ini" tapi aku langsung sadar itu bukan ngimpi begitu denger mama gedor2 kamar mandi heboh banget "iirrrrrrrrrrrrr buruannnn udah hampir jam set. 5". Wewww diriku jadi ga bisa merenung lama2 deh. Secepat kilat aku selesai-in mandi aku, pakai baju n langsung naik mobil buat ke gedung (yang jaraknya cuma beberapa ratus meter dari rumah)

Begitu aku sampai gedung, aku surprise juga sama dekor pintu masuknya yang dibuat pergola daun lengkung sama makdang, soalnya itu request aku di H-2 hari, Alhamdulillah di approve sama makdang dan hasilnya juga bagus. Berhubung perias yang mau merias aku blm datang (yg sudah datang cuma asistennya yang nanti merias keluargaku) jadi aku sempet2in ngecek hasil dekornya.. Well ga buruk2 banget kok pilihan kombinasi warna yang aku pilih, yah walaupun aku agak kurang cocok sama perpaduan warna di tempat VIP nya, kombinasinya sih sama warnanya, cuma aku ga nyangka aja kl warna ijo n merah yang bukan bludru berpadu ternyata hasilnya terlalu gonjreng n kurang ciamik (aku bahas sendiri masalah dekor ini). Entah karena udah tegang atau karena semua pekerja lagi pada tidur, aku urungin niat buat protes dan aku langsung masuk keruang rias pengantinnya.

Sampai di ruang rias aku agak kaget, soalnya ruangan buat tempat aku rias itu kan tadinya gudang (poor me), yah pokoknya berantakan banget deh sama segala barang2 ga penting dan kardus yang penuh sama barang2 rongsokan (keliatannya begitu), pas aku masuk udah ilang aja dong itu semua barang2 menyebalkan termasuk kardus2 jelek isi rongsokan, yang ada cuma kursi2 empuk, walaupun kondisinya masih jauh ya sama ruang2 make-up di gedung2 bagus, tapi at least lumayan lah.

Ga sampe 10 menit aku diruang rias, mba Dila perias aku datang..wow kaget aku ternyata MUA ku muda dan cantikkkk banget, duhhh diriku jadi minder. Masuk ke ruang rias mba dila sempet kaget juga terus tanya "ini ruang rias pengantinnya" sambil matanya menyapu seluruh ruangan, hiks aku langsung sedih dan bilang iya pelannn banget, well wajar lah ya dia kaget sama ruang rias yang seadanya itu, secara klien2nya miarosa kan biasanya adain resepsi di gedung yang wah..sedangkan aku cuma bisa resepsi di gedung bekas kampusku karena ada iming2 discount dan dengan ruang rias yang sangat seadanya.

Mba dila langsung siap2in alat tempurnya yang 1 koper itu, terus langsung deh diriku dirias. Hmmm...kok cuma satu orang ya, pikirku dalam hati, mba dila juga make-upinnya ga banyak ngomong sih, hiks agak sedih tuh aku, soalnya aku harapin aku diajak ngobrol biar aku rileks n ga tegang. Sampai jam 6 aku masih di make-up sama mba dilla sendiri, sempet deg2an juga, selesai ga ya jam set. 8, soalnya MC udah wanti2 beberapa hari sebelum acara supaya make-upku tepat waktu. ( MC nya book yang telp-in gw terus tanya2 persiapan gw n kasih tau apa2 yang harus ready pas hari H nanti). Ga lama, pintu rias dibuka, dan si pemaes datang, Alhamdulillah ternyata mba Yuni (yang paesin aku) mampir dulu ke puskesmas soalnya tiba2 dia kena flu.

Selama di make-up aku ga di foto karena fotografer ku blm sampai. Sebenernya bisa aja aku difoto sama temennya adeku yang aku sewa buat bantuin foto2 candid para tamu nanti, cuma ngeliat mba dila yang diem gitu aku jadi ga enak mau minta izin supaya temen adikku itu bisa masuk. Hiiks tumben deh waktu itu aku melempem. Ya sutralah, mungkin efek tegang juga kali ya. Tapi begitu mba Yuni datang, suasana mulai cair soalnya mba yuni orangnya rame dan ramah banget, stress dan tegang aku berkurang jadinya. Proses paes nya juga cepet lho, cuma setengah jam-an deh.

Oiya selama di make-up aku bolak balik liat ke kaca , jadi semua transformasinya aku liat, dari mulai aku yang masih keliatan kaya upik abu sampai jadi keliatan kaya putri ayu *silahkan muntah* wow amazing banget deh make-up pengantin itu, i love this momment. Aku juga ga sakit lho pas di pasang konde ban vespa yang gede itu. Alhamdulillah banget proses make-upnya diberi kelancaran.
proses make-up

Jam set. 8 teng make-up ku selesai, dan aku juga dikasih kabar kalau keluarga amar sudah datang. Alhamdulillah ya Rabb, sampai saat itu semuanya berjalan tepat waktu.
kedatangan rombongan kel. CPP yg kemudian mendapat briefing singkat dari Bu Emi sang MC
Acara serah terima CPP dan penyerahan seserahan
CPP digiring sama mamita n papita ke meja eksekusi..hihihi pasrah gitu mukamu yang :D

Begitu prosesi penyambutan keluarga CPP berlangsung, dua orang budeku datang keruang rias buat mengapit aku keluar nanti.. Winkk jantung udah ga beraturan tuh. Ga lama aku di suruh masuk kedalam gedung, Aku lihat udah banyak tamu yang datang terutama dari keluarga amar. Begitu aku masuk ruangan n jalan menuju meja akad, aku ga konsen sama siapa aja tamu yang datang, ga tau apa yang di omongin sama MC, ga perduli lagi sama dekor, ga perduli sama apapun. Mata dan pikiranku cuma fukos ke laki-laki yang ada di meja akad, laki-laki yang dari awal aku masuk ruangan terus tatap lurus kearah aku, laki-laki yang saat itu pakai beskap putih dan hari itu dia terlihat begituuuuuuu sempurna dimataku, laki-laki yang Insya Allah jadi imam sehidup sematiku.

Aku duduk di meja akad, berhadapan dengan Pak penghulu dan Bapakku, sumpah ya saat itu bener2 tiap detiknya aku ngerasa kaya jantungku mau meletup2 keluar dari mulut, tegang bangetttt. Ga lama aku duduk di meja akad, aku ga bisa nahan air mata, aku sesengukan sendiri (blm apa2 udah mewek, cemen yah).
MC mengumumkan acara selanjutnya yaitu pembacaan qori, awalnya sih semua aku masih larut dalam suasana haru, tapi karena saudaraku si pembaca Qori baca Al Qur'annya agak2 kelamaan dan kepanjangan, konsentrasiku pecah deh, aku mulai mikir macem2 ya kuteks yang ga rapih lah, ya meja akad yang gonjreng lah..hehehe dodol banget yak. Dan sampai selanjutnya rasa haru yang awalnya aku rasain jadi lenyap..Astagfirullah :P

Setelah pembacaan Qori (yang kelewat panjang) acara intipun dimulai, diawali dengan khotbah singkat dari Pak Penghulu, terus aku n amar disuruh baca surat apa gitu (sory aku lupa), ga lama langsung proses ijab kabul, tanpa ada acara permintaan maaf dan permohonan izin nikah aku ke ortu aku, hiks sebel banget padahal suasana haru bisa kebangun lagi tuh kl ada permohonan nikah, teks yang udah aku siapin ditangan juga jadi sia2 deh.

Proses ijab kabul agak sedikit kurang lancar, perlu diulang sampai 3 kali. Pertama Bapak n Amar sama2 jelas dan lantang, tapi begitu penghulu tanya ke para saksi sah atau blm ada tamu yang bisa tidak sah, karena Amar kurang menyebut kata BINTI dibelakang namaku. Kedua, giliran Bapakku yang tegang, sampai Bapak super gagap waktu baca kalimat ijabnya, hehehe sampai di tenangin sama Pak penghulunya lhoo. Pas ketiga kalinya Alhamdulillah dua-duanya lancar, jelas dan tenang. Alhamdulillah akhirnya aku n amar sudah sah menjadi suami istri. Perasaanku waktu itu bener2 ga bisa digambarkan, senang n plong banget. Akhirnya hubunganku n amar yang udah terjalin hampir 8 thn bisa berujung dipelaminan, kaya mimpi banget rasanya.


Pembacaan taklik
Proses selanjutnya penandatanganan  surat2 nikah, penyerahan mas kawin dan foto2. Selanjutnya sungkem.
Untuk sungkem, dari awal aku pinginnya sungkem di pelaminan, bukan di depan pelaminan dan pake bangku biasa gitu..blm sempet aku utarain maunya aku ehh Alhamdulillah bu MC mengatur supaya para orang tua bersiap di pelaminan untuk sungkeman. Sesuai deh sama maunya aku. Acara sungkeman juga sempet nangis sih aku, sedih boo minta restu dari ortu, oiya amar juga nangis waktu sungkem dan minta restu dari ortunya, terutama waktu sungkem sama mamanya..hehe maklum dia kan anak bungsu + anak mami banget. Aku n Amar juga sungkem sama abangnya amar, cuz amar melangkah si abang.
sungkem sama mama n bapakku
Amar ga bisa nahan haru waktu sungkem sama mamanya, anak mami booo :D

Selesai sungkem, tamu2 undangan yang mayoritas saudara2 aku n amar langsung dipersilahkan buat kasih ucapan selamat. Terharu banget deh waktu tante2 ku kasih aku selamat, mereka sampe nangis gitu, kakek ku juga sampe nangis waktu aku cium tangan. Alhamdulillah hampir semua orang2 yang aku sayang bisa hadir diacara yang penting banget buat hidup aku.



Setelah selesai para tamu kasih ucapan selamat, selanjutnya foto2 diatas pelaminan. Dan para tamu dipersilahkan menyantap lontong cap gomeh.
Alhamdulillah acara akadku berlangsung lancar, khikmad dan tanpa gangguan.

Wedding Story : The day before my BIG DAY

Kayanya udah cukup lama blog ini dibiarkan mati suri, yah maklumlah ya semenjak kontrak rumah, aku ga bisa lagi bisa internetan bebas kaya waktu masih tinggal dirumah ortu, mau posting di kantor juga kerjaan lagi lucu2 nya..Jadi ya gitu deh

Well, aku mulai mau ngeriview acara wedding kemarin. Bismillah *sambil berusaha mengingat2 lagi* LOL

Untuk acara pernikahanku, aku baru cuti satu hari sebelum hari H. selama cuti, aku dirumah cuma tiduran, kesalon dan ngobrol2 aja sama saudara2 (rumahku udah rame karena saudara2 yang dari kampung udah mulai berdatangan).

Ga bisa dibilang santai atau pasrah juga sih hari terakhir itu, soalnya tetep aku sibuk telp2 ke Makdang kapan barang2 untuk dekornya datang ke gedung, terus aku juga panik karena dihari terakhir itu semua teks yang udah aku buat tiba2 ilang or nyelip entah dimana, jadi malamnya aku ke warnet (kasihan yee hari gini ga punya printer) print ini itu buat persiapan besok, termasuk juga rundown untuk MC dan daftar menu terbaru untuk panitia konsumsi aku *buat para capeng mohon jangan ditiru*.

Untuk urusan pengecekan dekorasi gedung malam harinya, dihandle sama ade n bapakku. Huhuhu bapak n adeku bolak balik berapa kali malam itu, dan setiap mereka pulang dari gedung pasti aku todong foto2 dekornya. Oiya ternyata ga cuma keluargaku aja yang malamnya datang ke gedung buat ngecek, ternyata amar juga disana, lengkap sama keluarga dan saudara2nya..wih lagi2 keluargaku kalah jumlah nih :D.
Suasana gedung sama kacau balau.
Foto pelaminan yang masih carut marut. Laporan adikku jam set.12 malam

Oiya selain datang buat ngecek dekor, keluargaku n keluarga amar sama2 bawain makanan, kopi dan teh panas (lengkap dengan termos n gelas plastiknya) buat tukang2 yang lagi kerja, malahan bapakku bawa beberapa nasi kotak buat makan para pekerjanya. Ternyata hal kaya gitu ga umum ya dilakuin sama yang punya hajat, sampai makdang dan pekerja dekornya kaget gitu dibawain macam2 makanan, mereka bilang jarangggggg banget di perlakuin kaya gitu, hohoho yah berhubung keluargaku nda tau umumnya gimana, n kebiasaan juga si mama n bapak kl ada orang kerja ga pernah absen sedia kue2 n minuman, jadi kita mikirnya kasihan kalau pekerja itu ga dikasih makan apa2. Yah mudah2an aja dengan perlakuan keluargaku yang sangat menghargai mereka, mereka bisa bekerja maksimal malam itu buat ngegarap dekor buat acaraku besok harinya.

Malam itu aku ga merasa deg2an atau gimana2, malah mamaku yang mukanya pucet parah dan dari siang bawaannya udah sensii banget..hahaha, maklum ya namanya juga mau pertama kali mantu. Oiya, malam itu agak susah tidur juga sih aku, antara ga sabar dan penasaran sama dekornya...hehehe kenapa aku kayanya agak2 gimana sama hasil dekor?? soalnya di minggu2 terakhir itu, sekitar hari selasa (H-4days) aku ke NOLA dan tiba2 ganti dekor dari dekor final yang sebelumnya udah aku sepakati sama amar.

Karena ga bisa tidur, aku sms amar n tanya pendapatnya ttg dekor, dan bener aja dongg, amar kaget n komentar "kok dekornya kaya dekor taman kanak2 yah?? kok dekornya beda ya dari yang waktu itu di omongin?? "
hahaha, jadi agak deg2an juga sih denger komentar amar kl dekornya kaya dekor taman kanak2, soalnya itu pure aku yang milih n kayanya aku milih dalam keadaan yang lagi galau parah. Oiya waktu aku rubah dekor itu lupa ga kasih tau ke dia..jadi kaget lah dia begitu ada banyak warna ijo2 di dekornya *maap ya yang diriku mengacau*

Abis aku sms-an, ga lama aku bobo deh, terus baru 1 menit *terasanya sih gitu* tau2 udah dibangunin aja, disuruh mandi n langsung ke gedung karena udah jam set. 5

Dannnn, beberapa jam lagi babak baru dalam hidupku akan segera dimulai :D

Sunday, August 28, 2011

Idul Fitri 1432 H

Ramadhan dan lebaran tahun ini benar2 special buat aku, karena mulai tahun ini aku bisa berpuasa n (insya Allah) merayakan lebaran bersama keluarga baruku, bersama Suami tercintaku. Alhamdulillah, dengan berpuasa bersama suami, aku ngerasanya puasa jadi makin khusu' dan nikmat.

Oiya, selama hampir sebulan puasa kemarin, aku selalu sahur berdua sama amar, walaupun sih kadang makanannya dapet kiriman dari mamaku or mertua, tapi rasanya gimanaaaaa gitu. Akhirnya setelah 7 thn lebih sama2, ngerasain 8 kali Ramadhan bareng (dengan status masih sebagai pacar), akhirnya Ramadhan thn ini dikasih rezeki dan kesempatan liat amar makan tengah malem, dengan muka yang masih lecek dan mata penuh belek *upss sory yang, diriku buka kartu* Precious

Kalau buka, jarang banget kita makan bareng2 berdua. Seringnya Amar selalu buka di kantornya, sedangkan diriku muleh kerumah mamake, buat numpang makan :D.

Tahun ini juga jadi tahun pertama aku terancam ga mudik, huhuhu sedih banget. Biasanya tiap tahun kan aku selalu mudik kerumah kakek di Jawa Tengah, tapi berhubung suami ga dapet jatah cuti (karena masih karyawan baru), jadilah diriku bakal ngerem aja di Jakarta selama libur lebaran nanti. Hiks ga bisa kumpul sama ortu n saudara2ku.. Tapi ga papalah, sekarang kan aku punya keluarga baru yang harus di prioritaskan. Jadi biar sedih kaya apa (karena ga bisa mudik) asal bisa sama2 suami, rasa sedihnya bisa terbayar. 

And .. last but not least Mr & Mrs Muhammar Lubis mengucapkan
"Selamat hari raya Idul Fitri, Mohon maaf lahir dan bathin"
 Buat teman2 yang mudik, hati2 di jalan yah dan jangan lupa oleh2 nya :D

NB : I know diriku masih punya hutang postingan review ttg acara pernikahan Errr yang hampir 2 bulan lalu itu.. Sebagian udah di simpan di draft sebagian lg masih dalamproses pengerjaan (apasih bahasa gw), bagi yang nunggu2 harap sabar yah *LOL berasa artis bener, sapa juga yang nungguin* hehehe..yang mau muntah tahan yah, nti puasa batal lhooo :P

Wednesday, August 10, 2011

Istana Baruku

Sebelum menikah, aku emang udah niat banget mau tinggal pisah dari orang tua. Dan Alhamdulillah akhirnya keinginanku itu bisa terealisasi.

Setelah menikah, aku masih tinggal dirumah orangtuaku selama kurang lebih 1 minggu. Dan selama 1 minggu itu aku lihat mamaku n amar sama2 kikuk, ya maklum lah ya umur mamaku masih terbilang muda untuk ukuran ibu2 yang udah punya menantu (br 42 thn boo), ditambah lg sifat amar yang pendiam banget. Memang sih kita pacaran udah lamaaa banget, tapi selama pacaran dulu amar emang jarang ngobrol sama mama or bapak ku, palingan main kerumah 1 atau 2 jam dan itupun hanya seminggu sekali. Jadi ya emang amar agak kurang akrab sama keluargaku. Bukannya mamaku ga suka di tumpangi aku n suami, tapi masih kikuk aja, n amar juga begituu selama tinggal dirumah dia seringan didalem kamar teruss, malu kalau mau keluar.

Di tambah lagi jam kerja aku n amar kan beda, hari liburnya juga beda, yang aku pikirin, kasihan banget amar kl pas dia libur dan aku kerja terus dia dirumah ngapain?? masa mau nglasar glusur di kamar aja. Kasihan kan.

melihat kedua belah pihak agak kurang nyaman, akhirnya aku memutuskan mau pisah secepatnya (sebelumnya aku berniat pisah setelah habis lebaran, biar pas puasa sahurnya ga repot :P). Aku cari2 kontrakan atau kost2an masih di sekitaran tempat tinggal mamaku (kl numpang makan deket :P), di daerah kuningan situ..carinya ditemani sma mamaku, dan Alhamdulillah langsung dapat. Hmmm agak terburu2 sih, kalau aja aku mau cari2 lagi kayanya dapet deh yang ukurannya lebih besar. Cuma ya itu, karena aku udah pingin banget pisah dan malas juga cari2 yang lain, jadi aku deal-in aja ups tapi sebelumnya aku tanya pendapat suami dulu deng. Alhamdulillah amar juga cocok.

jadi, ga tunggu waktu lama buat kita deal. tapi sebelum kita pindah kita minta kontrakan itu di renov dulu, supaya lebih nyaman aja buat di tempati, secara ya kita sewa buat langsung 1 thn makanya harus dibuat senyaman mungkin.

Sebenernya bukan kontrakan juga sih, wong luasnya cuma 15 meter-an *itu kontrakan apa sarang semut???* tapi kost2an. Whatever lah ya mau kontrakan kek, kost2an kek, sarang semut kek, yang penting sekarang aku bisa berdua2 sama amar n ga ada yang kikuk2 lagi :D

Tinggal pisah dari ortu dan cuma berdua sama suami enak banget lhoo, selain kita bisa bebas runtel2an pagi siang malem, kita juga jadi dipaksa "mikir", karena dengan tinggal sendiri segala kebutuhan yang tadinya cuma tinggal pake karena apa2 udah tersedia sekarang harus kita usahain sendiri, apa2 sendiri. Tapi seru sih, aku n amar merasanya kaya lagi main rumah2an :D

Semoga dengan pisah rumah, aku n amar bisa jadi semakin dewasa dalam menghadapi tantangan hidup berumah tangga, dan jadi tambahan motivasi buat kita berdua supaya giat menabung supaya bisa cepet2 punya rumah sendiri, huhuhu di kost susah masak euy, wong tempat mini begitu. Hiks kemampuan masak yang udah minim jadi semakin tertekannn, huhuhuhu padahal saya kan mau masak buat bapak suami T.T


Wednesday, July 27, 2011

Menteri Keuangan Kel. Muhammar

Setelah jadi istri otomatis aku punya jabatan baru dong, Menteri Keuangan keluarga Hohoho, saya paling sukaaa segala sesuatu yang berhubungan dengan pengaturan ataupun perencanaan keuangan.

Berhubung hari ini bapak suami sudah gajian (kl aku masih beberapa hari lg T.T), jadi aku mulai sibuk buat2 budgeting. Well sebenernya udah dari kemarin2 sih aku udah sibuk sendiri corat coret ttg pos2 apa aja yang mungkin ada. Hari ini tinggal eksekusinya deh.

Untuk membuat budget pengeluraan kebutuhan rumah tangga, jauh2 hari sebelum aku nikah, aku udah rajinnn banget baca blog/twitternya para financial planner, yang paling jadi favorit aku ya jelas web nya QMFinancialnya mba Ligwina Hananto. Selain itu aku juga ngefans banget sama Mas Safir Senduk dan Pak Ahmad Gozali. Berguna banget deh, buat nambah2 pengetahuan apalagi untuk ibu muda macam aku, supaya bijak dalam mengatur keuangan keluarga.

Setelah hampir hatam teori2 tentang financial planning, maka aku mulai susun budgeting, lengkap dengan tujuan financial yang sekiranya mau kami capai dan juga cara pencapaiannya (Menabung/Investasi/Asuransi) dan dibicarakan juga sama suami pastinya. Berikut kira2 garis besar pos pos pengeluaran yang sudah aku buat :

1. Bantuan/Sumbangan Orang Tua = Aku bingung sebutnya apa, sebetulnya orang tuaku dan orangtua amar ga perlu dibantu, bukan karena orang tua kami kaya raya..no bukan. tapi karena orang tua kami masih sama2 kerja, pos ini hanya sebagai belas jasa kami sebagai anak (walaupun sampai kapan jasa orang tua ga akan pernah bisa di balas yah) dan kewajiban sebagai anak. Jumlahnya sesuai dengan yang telah disepakati bersama.
Sumber dana : penghasilan suami

2. Sedekah = ini kan udah diatur ya di Agama yang aku anut kalau 2,5% dari penghasilan yang kita terima itu miliknya orang2 yang kurang mampu.
Sumber dana : Penghasilan suami & Istri

3. Tabungan = Well untuk sementara aku masih pakai tabungan dulu, soalnya kalau investasi masih bingung juga jenisnya apa yang sesuai sama tujuan financial kita. Tujuan financial kita dalam jangka waktu 1 tahun kedepan bisa DP rumah, ya semoga aja rezekinya lancar dan dana untuk DP rumah bisa terkumpul dalam waktu 1 thn. Oiya kita juga ga ngimpi bisa DP rumah di daerah elit bintaro atau perumahan2 yg Wahh lainnya, untuk saat ini kita cuma "bisa" berharap punya rumah dipinggiran Jakarta yang harganya juga masih manusiawi untuk dompet kita (Depok or Kp. Rambutan)
Sumber dana : Penghasilan Istri

4. Kebutuhan rumah tangga = setelah seminggu menikah, aku n amar memutuskan untuk tinggal sendiri. Jadi otomatis setiap bulannya ada kewajiban2 yang harus dikeluarkan, seperti bayar listrik dan kebutuhan lain (sabun, pasta gigi, beras dan stock makanan lainnya). Alhamdulillah kami ga perlu bayar uang sewa lagi, karena kami sudah bayar uang sewa setahun dimuka (that's why selama hampir 3 minggu menikah aku n amar benar2 dalam masa paceklik terparah sepanjang sejarah hidup kami *lebay*).
Sumber dana : Penghasilan Suami

5. Uang saku aku n amar = untuk uang saku aku amount nya ga terlalu besar, karena kebetulan banget kantorku dekat dr rumah dan lagi aku sudah terbiasa bawa bekal buat makan siang di kantor (kebiasaan irit dari sebelum nikah untuk ngumpulin biaya pernikahan), jadi kalaupun sekarang aku ngebekal sama sekali ga masalah. Kalau uang saku amar, amount nya jelas lebih besar dari aku, karena dia kan perokok (cihh nyebelin yah) terus dia juga harus bayar parkir di tempat kerjanya, dan lagi amar ga mau tuh bawa bekal, repot katanya. Oiya uang saku ini juga termasuk untuk membeli kebutuhan pulsa masing2, dan lagi2 aku sangat amat irit untuk pulsa..hehe soalnya aku ga pernah beranggapan HP itu barang yang penting, seringnya ketinggalan atau ilang (semasa kuliah aja kuat lhoo aku ga pegang HP :P). Lain sama amar yang ga bisa lepas dr BB nya, blm lagi itu BB tiap bulan musti dikasih makan..capedeee
Sumber dana : Penghasilan Suami

Untuk sementara, kayanya baru pos2 diatas deh yang ada di list pengeluaran kita. Pos dana darurat yang sering banget Mba Ligwina tegasin harus punya (untuk keadaan mendesak)masih blm kami pikirin..hihihi, moga2 aja jangan ada dulu kejadian aneh2.

Asuransi kesehatan juga Alhamdulillah di cover sama kantor suami, jadi ga perlu beli askes dari luar.

Kalau masalah Investasi, jelas aku sangat tertarik. Tapi..again kalau mau invest itu kan harus tau dulu tujuan financial kita apa, nah dalam waktu 1 tahun kedepan kayanya tujuan financial kita cuma beli/DP rumah aja deh. Aku juga lagi cari tau sih, dana untuk itu lebih baik dimasukin ke mana, cukup ditabungan biasa aja tau perlu ikut2 investasi macam reksadana gitu (yang pasar uang of course). Will see lah yah, atau kalau ada yang mau kasih rekomendasi sok boleh dikomen :)

Nanti, (Insya Allah)kalau kami dikasih rezeki (aku hamil), aku baru mau revisi ulang pengaturan keuangan yang udah aku buat. Sudah jelas nanti pasti ada pos2 baru yang berkaitan dengan kehamilan dan baby (persiapan biaya melahirkan dan dana sekolah, DLL).

Well semoga semua perencanaan keuangan yang sudah aku buat bisa terealisasi dengan baik.

NB : Untung beribu untung aku punya suami yang sangat hati2 dalam pengeluaran uang (bisa tau kalau udah baca postingan honeymoon). At least aku yang biasanya cuma pinter bikin budget tapi dalam pelaksanaannya selalu NOL BESAR, bisa terbantu supaya tetap stick on budget karena punya partner yang agak2 Pelit *Upss*

Tuesday, July 26, 2011

Honeymoon Ala Backpacker : Day 4

Hari terakhir di Bali. Karena pesawat ke Jakarta aku dapat penerbangan yang paling akhir (jam set. 11 WITA) jadi rencana awal aku mau extend penginapan sampai jam 6 sore (kena charge setengah dr harga kamar) jadi ga terlalu lama luntang lantungnya. Tapi lagi2 bapak suami pelitnya kumat, dia bilang sayang kalau harus bayar charge extend soalnya hari terakhir itu aku masih mau jalan2 lg, kecuali kalau mau seharian di penginapan baru deh kita extend, ihhhh malesin banget jauh2 ke Bali cuma bobo2 doang di kamarkan, dirumah juga bisa :P .

Akhirnya diputuskan kita tetap check out dr penginapan jam 12 siang. Hari terakhir itu kita sama2 tepar par par, kecapean banget. Bangun tidur agak siang, jadi ga sempet ikutan breakfast di penginapan, mandi jam 10, selesai rapih2 jam set. 12, duduk2 sebentar baru deh kita check out. Oiya setelah 3 hari berkelana keliling2 Bali, bawaan kamipun beranak pinak, waktu check in cuma 1 koper kecil dan satu tas pundak aku, begitu check out jadi bertambah 1 tas besar khusus tempat oleh2. Koper dan tas oleh2 kita titip di penginapan, dan diambil jam 6 sore. Jadi selama setengah hari jalan2 di Bali tanpa tempat tinggal, kita hanya bawa tas pundak aku aja. Simple yah :D

Rute hari terakhir, harusnya ke Bedugul-Alas Kedaton-Tanah Lot-Monument Bom Bali 1. Tapii lagi2 karena sudah kecapean banget, jadi cuma ke Tanah Lot aja, lewatin monement Bom Bali sih (ya iyalahhh, wong adanya juga cm di legian), tapi karena jalan legian itu one way, kami memutuskan lanjut ke Tanah Lot dulu, nanti begitu balik ke Kuta baru lewat lagi dan foto2.

Arah ke Tanah Lot juga ga lebih sulit dr Tj. Benoa, again di Bali itu petunjuk arahnya jelassss banget. Berangkat dr penginapan jam 12, sampai di Tanah Lot sekitar jam set. 2 atau jam 2 gitu, soalnya di tengah perjalanan aku udah rewel karena lapar (ga sempet sarapan di penginapan), tiap ada tempat makan aku ribut minta berenti, tapi boelet ga mau asal berenti, dia cari yang ada logo halal nya, cari2 Mc'D dan KFC juga kayanya ga ada ya di sepanjang jalan menuju Tanah Lot. Jadi begitu liat ada warung banyumas dengan label Halal yang besar, baru deh boelet belok dan parkir motor. Hiks, tanpa copot helm aku langsung turun dan pesen makan, laper gilaaa booo.. Oiya menu makan siang hari terakhir ini murah banget lhooo, cuma 20 rb untuk makan berdua, padahal kita pesennya ayam beserta lauk pauk dan es teh manis...hohohoho me like it.

Setelah kenyang, kita lanjut lg perjalanannya, ga sampai setengah jam..sampai lah kita di Tanah Lot...uhhhhh siang2 bolong ke tanah lot, ga enak yah..panas menyengat sama kaya waktu di dreamland, makkkk saya gosong makkkk. Di Tanah Lot kita juga cuma foto2 sebentar, tanpa sedikitpun menikmati pemandangannya. Boelet bilang "sama aja kaya tempat2 lain, cuma pantai+karang2 yang ada pura nya doang...grrrrr, ini orang bener2 ga bisa menghargai karya seni banget, pura ditengah karang itu kan keren tauuuu.

Disana selain foto2 mandiri pakai camdig yg di taruh di karang, kita juga foto sama bapak2 tukang foto yang banyak bertebaran di Tanah Lot. Awalnya di Bapak kasih harga 20rb/foto...aku tawar 10rb ga ada yang mau (aku udah tawar ke 3 tukang foto), akhirnya karena pingin banget punya foto yang betul2 bagus dan ga ngasal (kaya kemarin2) kita rela deh bayar 15 rb. hehehe, boelet sih tetep bilang ga usah, tapi akunya merengek, jadi dia ngalah deh.


Setelah bosan foto2 di Tanah Lot, kami balik ke Kuta. Huhuhuhu, sedih juga yah balik ke Kuta tapi udah tdk ada tempat singgah lg. Sampai di Kuta jam 4, kita duduk2 di pantai Kuta, sambil tunggu sunset (selama 2 hari terakhir kita ga sempet liat sunset). Di pantai Kuta agak kurang nyaman yah, karena terlalu banyak pedagang, ibu2 yang tawarin jasa pijat dan kepang, terus pengunjungnya juga banyakkkk bgt, pantainya juga kotor.

Selama semunggu sunset di Kuta, kita makan asinan pindang yang aku pernah lihat reviewnya di acara kuliner, harga seporsinya 7rb dan rasanyaaaa suegerrrr banget, kita reques supaya dibuat pedas karena aku n boelet sama2 pencinta pedas, dann bener lho pedesnya kaya ngebakar lidah, padahal cabe yg dipakai cuma 2..hohoho hebadd cabe mexico kali yah.

Selesai makan asinan, kita maju ke pinggir pantainya, sunset sudah mulai keliatan, pantai kuta pun jadi semakin ramai, behhh makin ga nyaman euy. Dan mumpung liat sunset, aku n boelet foto2 dongg. Masih tetap foto2 berdua pakai camdig, tapi kali ini camdig nya ga di taruh di karang, tapi pakai tripod abal2 alias botol aqua yang di tanam di pasir terus camdig nya di taruh ditutup botolnya deh..hihihihi melasin banget ya :P



hehehe, lumayan juga foto ala tripod abal2nya..sayang foto waktu aku lagi pasang camdig ke tutup botol aqua masih ada di BB boelet, blm di transfer ke laptop.

Selesai narsis2an aneh (karena tripod abal2 itu banyak juga yg liatin..hehehe prihatin kali yah, again..bodo amat ga ada yang kenal ini :P). Sunset nya juga kaya ogah2an, sebentar2 ketutup awan..kurang seru ahh, akhirnya kita balik lagi ke pinggiran tempat banyak orang jualan. Disana kita lihat ada yang jual Bakso Sapi, setelah setengah hari jalan2 dan berpanas2, makan bakso kayanya maknyoss, jadi kita berdua memutuskan mam bakso dulu sebelum ke penginapan buat ambil barang2 yang dititip. Baksonya enak banget lhooo, harga perporsinya 10 rb :) .

Sambil makan bakso, aku sms ke mba achie (yang menyewakan motor selama aku di Bali). Kita janjian jam 7 di bandara untuk pengembalian motor. Selesai mam bakso, kita ke penginapan buat ambil koper n tas yang dititip, abis itu meluncur ke Bandara. Sampai bandara jam 7 teng dan mba achie juga baru sampai, hebat deh ontime banget :) .

Di bandara kita langsung masuk dan cari counter check in Air Asia, huh nda mau lagi ahh duduk pisah. Di counter check in, koper dan tas oleh2 di timbang dan Ahamdulillah, aku pikir bakalan lebih dr 15 kg, soalnya aku beli bagasi cm 15 kg dan kalau lebih harus bayar lg 90 rb/ kg, amit2 mahalnya wong aku beli 15 kg aja cuma 60rb. Check-in selesai, aku n boelet cari toilet dulu buat cuci muka dan cuci2 bagian tubuh lain yang terjangkau..hihihi, ternyata bukan aku aja yang bebersih badan di toilet bandara, ada cewe yang juga ganti pakaian, cuci muka dan gosok gigi..hehehe, kl aku sih cuma cuci muka, cuci tangan n cuci kaki aja, bagian tubuh yg lain cuma di lap pakai tissue basah :D ... lengket boo setengah hari keliling2.

Setelah selesai bersihin badan di toilet, kita keluar lg cari makan or nongkrong2. Aku n boelet duduk2 di depan minimarket yang didepannya sedia bangku buat ngobrol2, kaya di sevel gitu lahh...sekitar 3 jam lah kita duduk disitu, ngobrol2 banyak hal..sampai jam set. 10 akhirnya kita masuk ke boarding. Dannn teng tong, pake delay lagi tuh pesawat..kacrut banget deh, tau gitu janjian sama mba achie nya maleman lagi :(

Pesawatku harusnya take-off jam 10.30 WITA , molor aja dong jadi jam 12.00 WITA..bosen booo nunggunya. Dan begitu bisa naik di pesawat, sujud syukur banget deh, ternyata di barisan aku penumpangnya cuma aku n boelet, cihuyyyy jadi bisa yayang2an deh di pesawat. Pesawat landing di jakarta sekitar jam 1 an..badan udah cape, ngantuk dan lapar...keluar dari bandara aku ke loket tempat pemesanan taxi, abis itu cabcus deh pulang. Sampai rumah, taruh barang bawaan terus keluar lg buat cari mamam, abis itu bobo deh...huhuhu paginya kita udah harus kerja, hiks kasihan yah

Friday, July 22, 2011

Honeymoon Ala Backpacker : Day 3

Taraaa, udah hari ke-3 aja di Bali, huh..kenapa sih kl buat bersenang2 waktu berjalan sangaaaaaaaatttt cepat, giliran tungguin akhir bulan, satu hari serasa setahun (LOL hubungannya apaa???)

Hari ke 3 ini, rencananya kita mau jalan2 ke Bali selatan. Tj. Benoa, Uluwatu, Dreamland dan GWK.

Malam harinya, aku sempet marah2 sama boelet masalah itinerary hari kedua yg agak2 kacau (di itin yang aku buat, sebelum jam 12 sudah sampai di Kintamani, soalnya aku baca di beberapa travel blog dan forum traveling di kaskus, kalau sudah siang biasanya turun hujan). jadi aku wanti2 supaya besok pagi bangunnya On time n mandinya ga usah kaya putri keraton lg.

Alhamdulillah hari ke 3 boelet bangun On time, mandi sih masih tetep ala putri keraton. tapi at least masih sesuai sama jadwal lah. Kita keluar kamar jam set. 9, sarapan sampai jam set. 10..langsung deh berangkat menuju Tj. Benoa untuk watersport. Perjalanan ke Tj. Benoa lancar jaya, ga ada tuh acara kesasar2..kira2 perjalanan setengah jam sampai lah kita, di Benoa. Cari lokasi permainannya juga gampang banget lhoo.

Karena sebelumnya sudah booking parasailing dan flying fish, di lokasi permainannya tinggal kasih liat aja print-an voucher watersport nya, awalnya sama petugas disana dirayu2 supaya kita nambah permainan lagi, aku sih tertarik2 aja, tapi kl boelet sudah dipastikan menolak, sayang duit katanya..hahaha dasar boelet pe*it :P

Pertama kita main parasailing, aku kira terbangnya itu sama guidenya, ternyata engga. Sendiri aja dong, huhuhuhu aku kan phobia ketinggian, tapi rasa penasaran n rasa sayang kl mau cancel (udah bayar kan nekk) akhirnya aku main juga. Sebelum mulai main aku n boelet di kasih arahan dulu sama instrukturnya. Setelah selesai pengarahannya, waktunya aku terbang..dan woww rasanyaaa sereemmm booooo, huaaaa mau nangis waktu di atas, dalam hati membatin Ya Allah, saya jangan kenapa2 dulu, masih blm puas jadi pengantin Ya Allah. Asli serem banget, mau teriak juga ga ada suara yg keluar, terus itu permainan kok ya kaya ga berujung..kapan turunnya sayaaa...Hampir 10 menit lah aku muter2 terbang diatas di tarik sama speed boad, sampai ada woro2 dari speaker yang terpasang di parasutnya kalau sudah waktunya aku mendarat, dan dari speaker itu di kasih pengarahan lagi, tali mana yang harus aku tarik supaya aku bisa mendarat. Alhamdulillah, aku bisa mendarat dengan selamat..hoho, mukaku pasti pucet banget deh.

Seletah itu boelet yg terbang, dia juga sama pucetnya kaya aku..hihihi, badan gede tapi takut2 juga. Setelah kita berdua selesai main parasailing, selanjutnya kita main flying fish..ihh ga seru ahh, masa terbangnya cm 2 meter karena ga ada angin..huuuu penonton kecewa.










Selesai watersport, kita berancut ke tujuan berikutnya. Uluwatu, Perjalanan ke uluwatu juga ga sulit yah, karena plang petunjuk jalannya jelas banget. Tapi ditengah sebelum uluwatu kita lewatin Pecatu Indah Resort dulu (nah emang searah bukan jalanannya :P ) , akhirnya aku minta boelet buat belok, kita aku putusin kita ke dreamland dulu, sekalian basah2an.

Masuk dari pintu gerbang Pecatu Indah Resort ke pantai dreamland nya jauhhh banget..dan sepi, tapi tetep dong ga nyasar. Sampai di dreamland, aku ganti kostum pakai celana pendek yang sebelumnya aku pakai untuk watersport di Tj. Benoa (FYI, selama disana aku ga ga boleh pakai celana pendek atau dress2 pendek sama boelet, kecuali di pantai atau jalan2 di dekat penginapan, itu juga harus mohon2 dulu sampai di izinin). Di dreamland matahari lagi lucu2 nya, panasnya bnr2 ngebakar banget, Ampun dehhh kulitku sudah hitam jadi makin keliatan hitam pekat, tapi heran lho sama si boelet..kulit dia kok masih putih2 juga, padahal dia cuma pake celana pendek pergi kemana2.

Di dreamland, aku n boelet seru2an main di pantai, ga sampe basah total sih, cuma dari pinggang ke bawah aja kl aku (boo bawa bra cm 2 biji masa mau basah2an sih), n boelet malah lebih imut lg, cuma basah sampai dengkulnya aja..cemen yah. Selain main di pantai, kita juga foto2 pakai camdig. Karena perginya cm berdua, jadi agak repot kalau mau foto berdua, tapi kita punya ide dong, foto pakai timer, camdig nya di taro di karang deh..hehe maksa banget yah.



Selesai main air dan bergosong2an, kita lanjut ke tujuan berikutnya. Uluwatu, dari Dreamland ke uluwatu tinggal ambil ke arah kanan terus lurussss aja, kira2 setengah jam deh kita sampai di uluwatu. Well, ga ada yang menarik sih..mungkin karena kesananya siang2 bolong, jadi agak kurang aja (waktu aku ke sana pertama kali pas sunset, jadi keliatan keren bangettt tempatnya, makanya aku ngoyo ngajak boelet kesana). Di uluwatu juga susah buat foto berdua pakai timer, monyetnya rusuh2, nti kamera kita malah di ambil.




Selesai liat2 pura di uluwatu, aku n boelet duduk2 sambil berteduh dibawah pohon yang rindang *dangdut*, sambil liat2 hasil foto kita ngobrol2 sambil minum dan makan bekal snack yang kita bawa, terus tau2 ada monyet besar yang mau ambil sendalnya boelet, untungnya boelet gesit (dan karena sendalnya terlalu besar juga sih, jadi si monyet agak kerepotan bawanya, akhirnya berhasil direbut lg sama boelet. Alhamdulillah..coba kl engga, kan harus minta bantuan pawang monyet disana n mau ga mau harus ngeluarin duit deh buat nebus. cihhh tak sudi :P

Lanjut lg ke tujuan berikutnya, GWK (Garuda Wisnu Kencana), again rute hari ke 3 ini bnr2 gampang deh, tinggal turun aja dari uluwatu, terusss sampai lewatin Pecatu Indah Resort lg, dan ga lama sampai deh di GWK. Sebelum masuk ke GWK aku ajak boelet buat makan siang dulu, di dekat GWK banyak banget rumah makan2 yang menjual makanan halal, kita pilih warung bakso kepala sapi karena thn lalu aku juga makan disini, makanannya enak harganya juga murah *penting banget tuh*.

Selesai makan, baru kita masuk ke GWK. Aku sih suka2 aja ya disana, tapi boelet keliatan ga terlalu tertarik, cuma patung gitu aja apa menariknya..ishhh dasar kamu tak bisa menghargai karya seni, itu kan calon patung tertinggi di dunia kalau udh jadi tapi ga tau jadinya kapan, dari dulu ga selesai2. Di GWK kita juga foto2 narsis berdua pakai timer..seru deh


Di GWK ga terlalu lama, karena selain foto2 ga ada lagi yang bisa di lakuin. Ehh ada sih, nonton pemutaran film apa gitu tapi aku n boelet kurang tertarik. Aku mau nonton tari kecak, tapi mulainya malem banget, sedangkan kita udah ada di GWK jam 3..boelet ga mau nunggu selama itu di GWK. Ya akhirnya kita cabcus deh, sebelum pulang di parkiran kita duduk2 dulu, ngadem lagi di bawah pu'un..hehe india banget yah kita, senengnya deket2 pohon :P . Ngadem di bawah pohon parkiran GWK enak lhoo, ademmm banget secara ya GWK itu kan letaknya di ketinggian Errr, berapa gituu..pokoknya paling tinggi deh di Bali Selatan. Anginnya wuss wusss, sampai aku kedinginan.

Pulang dari GWK kita lewat kearah Bandara, dan aku inget ada beberapa oleh2 yang belum terbeli. Dari pada tunggu besok2, takutnya ga sempet atau kecapean, jadi kita mampir dulu ke krisna yang ada di jalan tuban..huhuhu, kecil ihh krisna yg di sini, aku kurang sukaaa, ga kaya krisna di sunset road, guedeeee. jadi lebih mantab pilih2 barangnya. Di krisna, belanja oleh2 lumayan banyak juga. Selesai belanja di krisna, aku mampir ke joger (joger juga ada di jalan tuban), beli oleh2 kaos buat adikku n abangnya boelet. Selesai belanja di joger, kita dinner di the famous nasi Pedas Bu Andika. antriannya makkk, panjang benerrr. Oiya Bu Andika ini rupanya sudah melebarkan sayap, dia punya kios makan sendiri, dulukan cuma diparkiran toko aja ya, hebat banget euy.

Setelah kenyang mamam nasi pedas bu andika, kita meluncur pulang. Sampai di penginapan, liat kolam renang dan inget besok udah harus check out, tiba2 aku nyeletuk "boelet kita berenang yukk" n bolelet bilang " ayuuu" hehehe, jarang2 boelet mau diajak gila (FYI, kita balik ke penginapan sudah hampir jam 9 malam waktu Bali). Beresin barang2 dulu, ganti baju terus kita nyebur deh...hohohhoho, nikmatnyooo, berenang malam2 berdua suami. Selama kita berenang, banyak penghuni penginapan yang lain ngintip dr jendela, kita aku rada heboh sih, pake teriak2 dan ketawa2 kenceng2, bodo amat lah ga kenal ini, weee :P .
Kita berenang lebih dr 1 jam, kita2 jam set. 11 badan udah menggigil kedinginan, dan aku juga inget belum packing buat besok check out. Akhirnya acara renang malam2 disudahi.

Selesai renang, aku packing semua oleh2 yang aku beli, mulai dari yang di sukowati sampai yang di joger. Aku juga packing koper, masukin baju2 kotor dan siapin baju yang mau di pakai besok. Oiya, sebelum packing kita mandi dulu deng. Kira2 jam set. 12 selesai packing, baru aku tidur. Hmm hari ketiga capenya pollll..

NB :
Tiket masuk Dreamland Free, kecuali parkirannya karena kita parkirnya di kalapa resort, jadi harus bayar 5rb.
Tiket masuk uluwatu 3rb/orang termasuk dipinjamkan kain sarung, dan parkir motor 1rb (mobil 3rb)
Tiket masuk GWK 25 rb/orang, motor 2 rb, mobil 5 rb. Kalau mau liat pertunjukan yang ada di GWK sudah ga perlu bayar lg, dan tiketnya berlaku untuk 1 hari.

Wednesday, July 20, 2011

Honeymoon Ala Backpacker : Day 2

Hari keduanya, rencananya kita keliling2 kearah Bali Utara, mulai hari ini kita jalan2 di Bali pakai motor. Sebelumnya aku udah booking motor lewat kaskus, Mba Achie nama sellernya. Sumpah ini seller the best banget, selama persiapan honeymoon aku udah coba contact kebeberapa rental sepeda motor, tapi rental lain ga ada yang nyanggupin antar motor jam 8 pagi, rental lain bisanya antar jam 9 sesuai sama jam kantor, diluar itu kena charge..ihh males banget kan. Nah sama mba achie ini aku minta motor diantar jam 8 pagi di depan Mc'D kuta, terus pulanginnya jam 7 malam di bandara, n hebatnya mba achie nyanggupin lho, tanpa kena charge apa2 lagi. The best deh. Oiya satu lagi, on time bangetttt, bilang jam 8 di Mc'D kuta dia bener2 udah standby, begitu juga pas pengembaliannya.

Yang ambil motor ke depan kuta si boelet, mata masih penuh belek udah aku suruh jalan aja keluar..hehehe..abisnya aku blm selesai rapih2, istri kurang ajar. Abis ambil motor, giliran si boelet mandi dan eng ing eng, 1 jam aja lhooo, grrrrr berantakan ini itinerary gw.

Oiya, karena waktu mau berangkat koper yang udah di packing di bongkar n di packing ulang, jadi ada beberapa barang2 yang sangatttttt penting yang ketinggalan, tempat softlenses, bra cm bawa 2 biji sama yang dipakai (gatel2 dah gw pas pulang) dan yang paling penting, sisir saudara2..hasilnya selama 4 hari 3 malam disana ga ada tuh penampakan rambut gw yang keren.Stahhh

Setelah boelet selesai mandi n rapih2, jam 10 kita keluar kamar buat sarapan dulu di penginapan, hehe ga mau rugi dongg. Ada lagi nih kejadian yang lucu, namanya juga di Bali yah, yg mayoritas tamunya turis2 bule, pasti sarapannya juga ala2 bule gitu, masa buat sarapannya boelet pesen bubur ayam atau nasi uduk sih, helllooowww ente pikir ini Jakarta, pesennya nasi uduk..ihh bapak suami malu2in deh.

Setelah sarapan, kita langsung berangkat, tujuan pertama ke sukowati buat cari oleh2. Well rempong yee, masa pagi2 langsung belanja, hari pertama pula. Tapi emang aku sengaja buat itinerarynya gitu, biar hari2 berikutnya kita tinggal puas2in jalan2 n main2 tanpa perlu repot2 mikir oleh2 lagi. Perjalanan ke Sukowati memakan waktu hampir 1 jam dengan menggunakan motor, Alhamdulillah sih ga pake acara nyasar2. Sampai sana, kita langsung beli barang2 yang sebelumnya udah di list (semua orang yang mau aku kasih oleh2 udah aku catet, berikut jenis oleh2 nya dan kisaran harganya). 1 jam puas belanja, blm semua yg ada di dalam list terbeli, tapi paling ga sudah 80% daftar oleh2 udah lengkap, sisanya bisa cari di tempat wisata lain atau di krisna.


Selesai belanja aku tanya2 Pak Polisi dulu, kl kekintamani ke arah mana. Untungnya ya aku udah ngapalin itu peta Bali selama berbulan2 dan untungnya lagi, di Bali itu petunjuk jalannya lengkapppp banget, jadi ga takut lah tersasar2. Menurut petunjuk Pak Polisi, kl ke arah Kintamani kita masih perlu waktu 1 sampai 1 setengah jam lg, tergantung kecepatan motornya. Yo wis, setelah dapet arahan yang jelas dari Pak Polisi akhirnya kita berancutt lah ke kintamani. Tancapp bang..


Kearah Kintamani, kita melewati jalur Ubud, tapi bukan di ubud Centralnya. Di perjalanan kita juga lewatin rumah makan yang terkenal banget, Bebek bengil. Memang sebelumnya sudah ada rencana buat makan siang disana, cuma nanti waktu balik dari Kintamani. Perjalanan kearah Kintamani lumayan enak, sepi dan menanjak, persis kaya jalan ke pucak, adem banget. Begitu mendekati Kintamani mulailah gerimis mengundang..huhuhu jangan hujan dulu dong, kita kan blm foto2. Tapi kok ya gerimisnya makin besar, jadi hujan gitu, aku n boelet menepi sebentar buat pakai jas hujan dan sekalian tanya sama bapak2 yang ada di pinggir jalan, Kintamaninya masih jauh apa sudah dekat. Si bapak bilang, kira2 10 sampai 15 menit lg sampai. Horeyyy, akhirnya kita lanjut, tapi hujannya makin besar dan boelet ragu2 mau lanjutin perjalannya, akunya sih masih tetep semangat 45 gitu. Setelah hampir 5 menit perjalanan di bawah guyuran hujan, akhirnya boelet putusin ga lanjut, karena dia takut kita berdua sakit. Ga lucu kan honeymoon2 badannya meriang. Hiks dengan berat hati, akhirnya aku setuju deh..huhuhu padahal gunungnya juga udah keliatan ituuuu..hiks nda ada poto2 juga deh karena hujannya jadi lebat.

Balik dr Kintamani, untuk mengobati rasa kesel karena ga bisa foto2 disana, kita foto2 aja di daerah Tegalalang, bagus juga lho rice terrace gitu. Tapi ya itu hujan kok kayanya ngikutin kita banget sih, ga lama foto2 di Tegalalang, hujan turun lg kita pun buru2 meluncur turun. Niat mau makan di Bebek bengil pun kandas, karena blm sampai Ubud perutku udah laper ga ketulungan, jadinya kita mampir di warung tenda yang jual pecel ayam..huhuhu melasin banget masa honeymoon makannya pecel ayam sih.

Selesai makan, kita lanjut lg perjalanan ke ubud. Masuk ke Ubud central dann bener2 takjub deh, ubud itu masih alami banget deh, ademm banyak pohon2 tinggi dan di ubud itu kebudaannya jauh lebih kental dari pada di Kuta ataupun tempat lain. Aku juga sempet-in mampir ke musium Antonio Blanco yang terkenal itu, cuma didepannya aja sih..ya mau masuk juga percuma wong aku ga ngerti lukisan.

Di Ubud aku ditelp mamaku, dapet kabar kalau kakekku sakit dan sekarang masuk rumah sakit. Haduhhh langsung deh pikiran bercabang, antara sedih dan takut kenapa2 sama kakekku. Akhirnya aku salah kasih tau arah, tadinya mau pulang ke Kuta, ini malah ke daerah pedesaan Gianyar. Nyasar hampir 20 km. Setengah jam lebih. Begitu aku yakin kita kesasar, aku tanya jalan dan betul juga, ke arah kuta itu arah yang sebaliknya..Makkk gemvorrr udah jalan jauh ternyata salah...Kasihan boelet yang bawa motor, pasti dia cape banget.

Perjalanan pulang lumayan memakan waktu (karena acara tersasar tadi). Sampai di penginapan, jam 5 sore. Lewatin pantai Kuta, kok ya rame banget, seru kayanya kl liat sunset di pantai. tapi rencana hanya rencana, begitu sampai di penginapan, kita bener2 tepar..dan ketiduran sampai magrib, sunset di pantai kuta lewatlah sudah. After Magrib, kita mandi dan siap2 mau dinner di jimbaran pakai voucher yang udah aku beli di Jakarta.

Perjalanan ke Jimbaran juga gampang banget, dari Kuta tinggal ikutin plang ke arah bandara, kira2 setengah jam jarak Kuta-Jimbaran. Jalan masuk ke tempat restoran2nya agak2 ajaib yah, jadi sangat dianjurkan bertanya. Di Jimbaran banyak bangett resto2 di pinggir pantai, dan sayang aku ke sana ga pas sunset, pasti keren banget tuh pemandangannya, romantis2 gimanaaa gitu. Oiya waktu dinner boelet cobain beli arak bali. hehehe, nda papa deh ga bener dikit, besok2 kita insaf. Alfatihah.

Dan ini foto2 waktu dinner





dan pulangnya kita mampir ke kuta buat poto2 n duduk2 sebentar


Abis itu pulang ke penginapan, terus bobo deh


hehehe, mohon maap buat yeiy yeiy yang blm nikah kl foto terakhir bikin mupeng :P (makanya buruan nikahhh, enak lhooooo..hahahaha)