Total Pageviews

Monday, July 18, 2016

Birthday Story

Posting ini buat catatan aja tentang kelahiran anak 1 & 2 n etc2 nya, pokoknya mau cerita yg di inget aja selagi masih blm konek sama kerjaan, maklumlah namanya juga kerja dihari Senin :)

Proses melahirkan
Garry, Cuti Tanggal 30 November 2012 (Jum'at saat usia kehamilan 38W2D), Sabtu masih jalan2 sama nyokap ke Kokas, besoknya juga masih jalan ke ... (lupa), Seninnya kontrol terakhir sama suami dan pertama kali di cek bukaan (aduhh makkkkkk sakit n tegang bangettttt) + di CTG. Blm ada bukaan, akhirnya suruh pulang dulu. Dari rumah sakit ga langsung pulang, tp jalan2 dulu ke Plangi, makan siang n mampir ke Gramedia, beli buku ttg panduan perawatan bayi.
Malemnya, sambil mikir besok mau jalan kemana biar ga bosen, tp tiba2 berasa kaya ada yg ngalir dibawah sana, pas di cek sama tissue, ternyata darah. Suami yg waktu itu lg nonton TV, ta' kasih liat tissue berdarah td, n mukanya langsung tegang, langsung masuk kamar ganti celana, dan terjadilah obrolan absurd berikut ini
A : ke RS naik apa nih, taxi? (blm ada mobil kan dulu itu)
I  : Naik motor aja lah
A : Ga papa nih, tengah malem lho ini, gerimis pula.
I  : Udah ga papa, nanti kl ternyata masih disuruh pulang kan ga rugi2 amat bayar Taxinya (idiihhh pelitnya keterlaluan amat)
A : Ya udah yuk jalan
I  : Nanti, tunggu sebentar setengah jam lg, biar kl ternyata harus Check in, ga di hitung tambahan kamar setengah harinya gara2 masuk sebelum jam 12 malem.
A : Ohh iya bener juga
*ini laki bini koplak banget, padahal udah berdarah2*
Sampai RS, langsung masuk ruang bersalin + periksa bukaan, ternyata baru bukaan 1, tapi udah disuruh stay di RS aja. Oiya setelah di cek, ternyata ketubannya udah berkurang banyak, kurang dari setengahnya, jd ga dibolehin jalan2 buat nambah bukaan.
Dari jam 12 malem, sampai jam 8 pagi bukaan cuma nambah jadi 1,5 . Mules udah mulai teratur, jam 10 akhirnya di induksi, sampai jam 12 siang bukaan cuma nambah dikit jadi bukaan 2. Terus ga lama ada suster yg periksa denyut jantung, mukanya bingung gitu, ga lama suster keluar terus masuk lagi sama suster yg lebih senior (keliatan kan dr mukanya) periksa denyut lg, si suster senior juga jadi bingung gitu mukanya, terus suster senior bilang, bu di EKG ya, kayanya detak jantung nya ada masalah. Ok deh sus, gw yg lagi sibuk sendiri ga terlalu perhatiin omongan susternya. FYI, selama gw diruang bersalin, kondisi udah di induksi, pasang selang CTG diperut and etc etc, gw masih juga sibuk bbm-an sama temen kantor ngurusin masalah kerjaan, ishhh sok sibuk atau gimana sih gw ini.
Ga lama dipasanglah alat2 kaya bola berkabel di tempel2 dibagian dada, EKG ini cuma 1 menit. Terus Suster keluar (terus telp Dr kandungan gw kayanya), ga lama datenglah Dr. P dengan muka Panik " Bu, ini ibu jantungnya bermasalah, haduhh kenapa ga pernah bilang, ga bisa dipaksain normal bu, bahaya" dan seketika gw langsung bercucuran air mata, huhuhu sia2 dong jalan kaki gw selama ini, huhuhu gimana ini cukup ga ya uangnya buat bayar biaya cecar+induksi+EKG jantung+dokter jantung dll (hehehehe apalagi sih yg gw pikirin kl ga duit duit duit)
Singkat cerita, akhirnya gw dijadwalin operasi saat itu juga, pamit2 sama suami, mertua n orang tua, masuk ruang operasi, 20 menit kemudian udah kedengeran suara bayi nangis (enggaaaa'aaaa, enggaaa'aaa, enggaaa'aaa ciyus suara nangisnya kaya gitu), bayi dibersihin, sambil ngumpulin kesadaran gw bilang ke suster kl mau IMD. IMD sebentar, ga lama bayinya diambil n gw nge fly, smp dibawa keruang perawatan juga masih ngefly.
Inget banget, dicium keningnya sama suami + dibisikin kl bayinya ganteng n putih banget. Alhamdulillah.
Rasa sakit pasca operasi luar biasa banget, suakitnyaaaaaaa susah digambarin, pokoknya tersakit dari semua rasa sakit yg pernah dialami seumur hidup gw.
ASI belum keluar (dengan deras) hari pertama, akhirnya request ke nyokap minta bawain sayur katuk, n besoknya langsunglah itu PD bengkak sebengkak bengkaknya, mana masih susah duduk, mau di pompa juga blm ada breast pump nya, jd antri sama pasien lain pakai BP punya RS.
Dirawat 4 hari, abis itu boleh pulang. 2 minggu ngalamin bengkak PD karena masih lecet2 jd menyusui ga optimal, setelah itu udah ga lecet lagi dan berhasil menyusui sampai 2 thn 2 bulan tanpa campur sufor samsek dalam tahun pertamanya.

Batari, Tanggal 30 November masih masuk sampai jam 2 siang (Senin, usia kehamilan 38W3D) dan malemnya udah harus check in di RS.
Kehamilan kedua ini, dari awal udah direncanain cecar aja, sempet diskusi sama Dr. N sih ttg kemungkinan mau usaha melahirkan normal, tp begitu masuk usia kehamilan 37 disuruh EKG, dan fix jantung masih suka2 sendiri detaknya, yo wis langsung cecar aja kl gitu.
Malem check in, dianter sama mama mertua n nyokap + Garry, ga lama mereka pulang n tinggal berduaan doang sama suami. Sepanjang jalan malam ga bisa tidur, takut bayangin di suntik anestesi, takut bayangin sakit pasca cecarnya.
Subuh, mandi dulu, ga lama suster datang buat suntik test alergi, suntik yg suakiiittttt banget rasanya. 30 menit kemudian datang lg buat pasang selang infus. Jam 6 udah turun keruang perawatan. Ihhh deg2an bangetttt, lebih deg2an operasi yg udah direncanain dibanding operasi dadakan kaya Garry dulu. Oiya selama semua proses itu, suami selalu nemenin lah yaw, mukanya ga setegang dulu, mungkin karena udah anak ke 2 kali ya.
Masuk ruang operasi jam 7.30, suster masih siap2 lampu operasi sama lain2nya, pokoknya masih sibuk lah diruang operasi itu, ga lama dokter anestesi dateng dan mulailah jantung dugcidagcidug.
Kl waktu operasi Garry dulu blm tau rasanya suntik anestesi itu, jd ya ga pake acara tegang waktu disuruh nunduk, tapi yg kedua ini, krn denger cerita n baca2 kl suntik anestesi sakit banget (ya denger cerita n dari baca2 doang, waktu suntik operasi pertama ga gitu sakit deh rasanya suntik anestesi, mungkin juga krn pengaruh kontraksi yg udah kenceng jd sakitnya anestesi kurang terlalu terasa)
Karena pakai acara ketakutan, akhirnya proses suntik anestesi itu sampe 5 kaliii, auwooooooooo sakit banget sampe jerit gw huhuhuhu.
Sukses anestesi, pasang kateter, terus operasi deh. Bedanya sama operasi yg pertama, yg pertama dulu kayanya obat biusnya kenceng banget deh, jd selama operasi rasanya melayang2 gitu, nah operasi yg kedua ini kok ya sadar sesadar2nya banget, sampe bosen dengerin dokter ngegosip sama dokter pembantu n jelas banget bayinya keluar dr perut jam 8.20 A.M . Alhamdulillah sehat lengkap n putih hehehe.
Sempet IMD, sama kaya dulu cuma sebentar doang, paling 10 menit. Tapi suster di operasi yg kedua ini jujurnya kebangetan, masa dong dia bilang "bu IMD nya ga bisa lama2 ya, soalnya ruang operasinya antri nih" duilehhhhhh sus tau deh yg kejar setoran.
Keluar ruang operasi ke ruang perawatan, juga sadar sesadar2nya. Sampai ruang operasi ada suami n mertua yg lg ngeliat ke box bayi. Ihhh kok ga ada yg nyamperin si ibuk2 yg abis dibelek sih, kok gw dicuekin gini sih. Akhirnya panggil2 suami yg lg ada di kaki tempat tidur, dan akhirnya baru deh diana sadar kl gw udah keluar dr ruang operasi.
Pasca operasi yg kedua ini rasanya panasssssss, gerahhhhhh jd walaupun ngantuk krn efek obat bius + semaleman ga tidur tapi tetep ga bisa tidur. Akhirnya minta kipasin sama suami, krn daster cepet banget gombyos keringet, tanya suster ternyata emang efek obat biusnya.
Dulu waktu cecar yg pertama, ga inget deh berapa jam diruang perawatan, judulnya teler berat + ga diburu2 juga sih. Kl yang kedua, rasanya mau cepet2 dipindahin keruang rawat inap, soalnya mau cepet2 ketemu sama Garry yang dari pagi udah dateng tp masih blm boleh masuk keruang perawatan.
Tanya suster kapan boleh dipindah, suster bilang kl udah bisa miring kanan kiri n kakinya udah bisa di gerak2in. Akhirnya dengan kekuatan bulan, dalam 1 jam kaki udah bisa ditekuk (dicoba2 terus toh ga bisa tidur juga), sama belajar miring kanan kiri, awalnya masih takut2, soalnya yg dulu itu rasanya maknyoss banget kl bergerak sedikit juga, nah ini kok ga terlalu sakit. Akhirnya ga sampe 3 jam bilang ke suster sambil pamer bisa gerakin kaki n miring kanan kiri. Suster bilang bisa dipindah, kamar rawat inap disiapin.
Ga lama suster datang bawa tempat tidur rawat inap, aku tanya suster, gimana cara pindahin akunya? diangkat? susternya bilang kl ibu mau coba pindah sendiri silahkan bu (soalnya gw takut digabrukin pas dipindahinnya, hehe) ya akhirnya pindah aja sendiri, geser badan, angkat pan*at, voilaaa pindah tempat tidur deh. Ihhh mejik lah operasi yg kedua ini.
Sepanjang koridor menuju ruang rawat inap, semua keluarga udah nunggu (ortu + mertua + mertuanya adek + ade + ade ipar dannn Garrry). Begitu liat Garry, langsung dong mewek, smp sesek napas (ya coba aja sendiri nangis sambil posisi badan telentang, ing*s nya kan jd bikin idung mampet n susah napas). Susternya tanya, ibu kenapa nangis, terus aku jawab, kangen sama anakku yg satu hehehehe, lebay deh lo bu (gitu kali ya dalem hati si suster), pisahan blm sehari aja udah mewek deh awww.
Ga lama ade bayi dianter, wihhhh rambutnya hitam tebal bangetttt, n Garry juga ngeliatnya biasa aja ( which mean itu bagus banget, ga nunjukin muka sebel aja udah bagus buat Garry, secara dari masih di dalem perut tau adenya perempuan aja Garry udah sebel banget). Salam2an, ngobrol2 sebentar ga lama pada pamit deh.
Jam 9 malem, kateter udah dicabut, n belajar pipis sendiri ketoilet, ga sesakit dulu deh. Besok paginya udah bisa mandi sendiri, jalan keluar ke selasar rumah sakit, ikut kursus merawat bayi, gendong bayi sambil jalan. Rasa sakitnya minimal lah kl dibanding operasi yg pertama.
Besoknya setelah bayi ditest bilirubin ok, test lain2 ok, udah dibolehin pulang. Dokternya sampe bilang, ibu melahirkan cecar tp kaya lahir normal, cepet recovery nya, cuma dirawat 3 hari aja.
Ya abisnya sama kangen berat sama yg no. 1 kaaan, selama 3 hari itu Garry sih dateng, tp ga lama2 krn aku suruh pulang, soalnya aku mau istirahat biar cepet pulih n cepet pulang. Karena mau cepet pulih n cepet pulang, aku tuh usaha banget apa yg dibilang sama dokter aku ikutin, makanan yg dikasih sama pihak RS semua diabisin.
Dijempur sama nyokap+ Garry+ Mertua + Ade ipar.
Hari2 pasca operasi dirumah juga ga seserem yg dibayangin (sakit ngilu kaya pertama ditambah sakit krn pu*ing lecet + nahanin anak lanang yg brutal). Pokoknya yg kedua ini lebih smooth lah. H+4 aja udah bisa ngerayain ultah kecil2an Garry, H+7 udah nongkrong di pijahut sama si bayi juga, H+20 udah boyong bayi ke kantor buat ngerjain pajak tahunan kantor hahahaha asik deh pokoknya no drama.

Arti Nama
No. 1  Garry Ahmad Andaru Lubis
Garry = Gabungan AmmaR & iRYani (Ini bapake, dari awal bolak balik nyari kata dr gabungan nama kita berdua, pake double R alesannya supaya keren aja #okesip)
Ahmad = Nama panggilan Nabi Muhammad SAW.
Andaru = Diambil dari bahasa Jawa (secara eike kan jawir tok tok jd ya musti ada nama jawanya lah yaww), yang artinya Kebahagiaan
Lubis = Ini sih Marga Bapake, selain itu juga ada arti tersendiri yaitu LUcu ABis.

Ya kl digabungin kira2 artinya "Anak Ammar & Iryani yang (diharapkan) berperilaku seperti Nabi Muhammad SAW dan membawa kebahagiaan yang lucu abis" Ya kira2 begitulah, walo maksa dikit hahaa, abis banyak bener yg mau nyumbang nama jd asa ora nyambung n panjang bener ini nama anak pertama.

No. 2 Batari Annisa Lubis
Batari = Berwajah bidadari, diambil dari bahasa Jawa. Udah anak kedua ini kapok lah nyerahin ke bapake, masa waktu Garry sampe udah umur seminggu masih blm ada nama, padahal udah di wanti2 dari masih didalem perut, siapin nama tp gara2 plin plan jd sampe udah brojol masih aja bingung nama jd lah asal tempel aja tuh nama si Garry. Oiya, begitu tau anak kedua perempuan, aku tuh emang niat banget mau kasih nama yg artinya "cantik" n dari bahasa Jawa. Pless, dulu ya aku punya temen kampus, namanya Batari Sa*aswa*i, ihhh aku nih seneng banget deh liat temen kampus ku itu, cantikkk n baik, jadilah nama Batari ku pilih buat nama anak ke dua ku.
Annisa = Wanita , diambil dr surat Annisa. Ini nama titipan dari Mama mertua, sedari hamil muda Garry dulu, Makmer udah nitip pesen, kl anaknya nanti perempuan, kasih nama Annisa ya, kaya Alm. adiknya suami. Tp yg pertama ternyata anak laki2, ga bisa dong dipake nama itu, nah begitu anak kedua perempuan, pesennya tetep sama. Jadilah nama Annisa ku pakai buat nama tengah. Aku emang mau nama2 anak ku ada nama islamnya, tp ga mau di depan. Maunya disamain kaya Garry, dijadiin nama kedua.
Lubis = Ini sih Marga Bapake, selain itu juga ada arti tersendiri yaitu LUcu ABis. (copas dr atas)

Kalau digabungin artinya jadi (kl ini ga pake kira2) "Wanita berwajah bidadari yang lucu abis"

Ya begitulah kira2 cerita melahirkan 2 anak manusia diwaktu yang berbeda dan dari rahim yang sama "prettt"

Seperti biasa, apalagi arti sebuah postingan tanpa foto, bagai sayur tanpa garam bukan. hehehe apasih

Ka-Ki: Garry-Batari

Batari 7 Months & Garry 3 Years 7 Months


Thursday, March 31, 2016

Curhat

Sudah 2 hari ini ngantor ajak Garry, Ade Batari sama Enti nya dirumah. Sebetulnya bisa aja Garry ditinggal, n dititip dirumah mertua, krn Bapak Mertua sudah pensiun n Ibu Mertua yg Guru juga bisa pulang setelah ngajar. Tp entah kenapa si Garry susah bangettt kl disuruh tinggal dirumah Neneknya, nangis n sampai ngamuk2.

Kadang aku mikir, ini apa yg salah sampai Garry ga mau sama sekali, padahal Nenek n Opungnya baik luar biasa, mau di paksa tinggal juga anaknya nangis2 jejeritan, bikin aku ga tega ninggalnya.

Kl dirumah Enti, hari2 biasa sih ga masalah, krn bapakku sudah pensiun juga, jd bisa pegang Garry sementara Enti pegang si Ade. Tp sekarang Entung lg renovasi rumah yg baru dibeli dari uang pensiunannya. Jadi Enti ga bisa urus anak 2.

Seringkali aku disuruh Enek Garry buat pergi diam2. Tp kl begitu caranya hati ini ga tega, kl dari jauh masih denger suara tangisnya Garry "Mama manaaaaaa, Kenapa Gewi di tinggal" . Haduh kl udah begitu, berangkat kerja juga berat banget. Kl aku lebih baik ninggal anak dengan jujur bilang kl mama mau kerja, kl dibohongin gitu rasanya gimanaaaa gitu.

Kemarin, kejadian lg, aku disuruh pergi diam2 sementara Garry mandi. Mau nurut, kasihan Garry, ga nurut takut disangka menantu pembangkang :( , Akhirnya aku ngumpet dikejauhan, n bener aja anaknya nangis nyariin. Ibu mana yg tega ninggalin anak tanpa pamit, pergi diem2 dan si anak nangis krn merasa ditipu, sama Ibu nya sendiri. Haduhhhh, aku ga mau jadi ibu yg ga dipercaya anak :(

Masalah hidupku emang ga jauh2 deh dr pengasuhan anak, pernah ambil opsi mau titip anak di daycare deket rumah kalibata supaya kita ga numpang2 n bolak balik kalibata-rumah ortu, ehh kena demo sama ortu n mertua. Mau ngontrak dekat sama rumah ortu, juga susah bgt nyari yg sesuai, ada yg ga terlalu mahal, tp kondisinya mengenaskan, kl yg layak buat keluarga harganya bikin merem melek hampir sama kaya cicilan mobil perbulan, Setiabudi harga kontrakannya luarrr biasa sampai berpuluh2 jut :( , mau kontrakin rumah kalibata takut rumahnya malah rusak. Mau pakai jasa orang yg bantuin, ga di approved sama yg punya rumah a.k.a mamaku dengan alasan risih kl ada orang dirumah.. Pusing tujuh keliling ihhhhhh.

Entah bijak atau engga posting beginian di blog. tp yasatralah yaww, dibanding aku pusing sendiri, curhat sedikit supaya hati plong.

Bonus foto anak lanang deh, tidur sambil duduk, yah itung2 pemanasan buat traveling long haul :)))



Monday, November 30, 2015

Last Day

Yaakk, hari ini terakhir ngantor dan terakhir juga berstatus sebagai ibu hamil. Buat "terakhir" yg kedua, aku berharap bangettttt semoga ga kebobolan. 2 anak aja cukup lah, apalagi udah sepasang laki2 dan perempuan. Padahal mah krn masalah financial hahaha, seriusan deh punya anak tuh mahallll bangettttt.

Oiya, hari ini niat banget ngantor, selain mau beresin kerjaan (yg ga beres2) tujuan utamanya mau foto. Heran deh hamil yg kedua ini males banget mau foto2 :( .

Selain itu, janjian sama temen kantor mau nonton Hunger Game Mockingjay part 2 .. pokoknya mau happy2 dululah sebelum begadang2 lg.

Oot dr cerita kehamilan ke 2, semalem Garry lucu deh. Aku kan udah teler banget, jam 11 malem bocah masih lompat2an n seger banget, aku tanggapin sambil merem melek, ehh tau2 si bocah usap2 kepala sambil bilang " mama anak sholeh anak ganteng, ayooo melekkk, main sama gewi (blom bisa nyebut "R" dese) " . Dasar anak kecil, mesin fotocopy banget deh.

Btw, back to hamil2an, nanti malem jam 9 harusnya aku udah ke RS, tp berhubung suami pulangnya malam sekali, dan sengaja biar ga kena charge kamar setengah hari, jadi kita mau dateng jam 12 malem, ga berubah deh dr dulu perhitungan banget sm duit :D

Aniho, buat yg baca postingan ini (kl masih ada nih yeeee) minta doanya ya, semoga besok operasinya lancar, sehat ibu n babynya, moga2 jangan lama2 stay di RSnya (biar tagihannya ga bengkak :D )

Sekian dan terimakasih

Thursday, November 26, 2015

colosseum VS kolostrum

Ceritanya semalem chat WA sama pak suami, sok2 romantis n sedikit dewasa lah isi chatnya

I   : Pah cepetan pulang
A  : Iya sebentar lg, lg closing
I   : Udehhh tinggalin aja, bobo aja yuk sambil mimik susu :D
A  : Ga mau ahhh, udah ada colosseum nya
I   : colosseum????? kolostrum kaleeeeeeeeee :D :D :D

haduhhh, maluuu kaliii ini sebenernya nulis begini, tp lucu sihhhh kl diinget2.

postingan edisi menjelang si pak suami  puasa lg selama kurang lebih 2 thn, yang sabar ya tayang akuuuu, muahhhhhh

ini dia yang bikin suami puasanya dipercepat :D

Friday, November 6, 2015

Hanya Milikku

Sambil tunggu Garry bangun td pagi, aku iseng2 nonton acara infotainment, ga berbobot banget emang tontonannya :D.

BTW beritanya itu tentang si penyanyi dangdut pendatang baru berinisial SB, yg dikabarkan jd orang ketiga. Cowonya inisial RT salah satu personel SM*SH, yang notabene udah punya pacar (ini aku sambil buka kap*nlagi.com, hehe abis td cuma liat sekilas aja td).

Intinya sih, banyak foto2 berdua (dan cenderung mesra kl menurut aku). Pacarnya di konfirmasi sm wartawan, santai aja, bilangnya udah tau hubungan mereka cuma sebatas teman.

Hmm, sekarang kl aku pribadi ya, liat foto pacar/suami nempel sama perempuan lain (walaupun aku tau hanya teman) tp hal itu bisa jadi pemicu keretakan rumah tangga. Masalah yg sangat amat serius. Call me jadul atau norak atau apapun lah, tp kl urusan pasangan, aku ga bisa berbagi sedikitpun dengan wanita lain!! Bukannya melarang pasangan bergaul sama perempuan lain, ga mungkinlah ya kl itu..namanya juga kita mahluk sosial apalagi kita juga kerja, yg mana di tempat kerja pasti rekan kerja ga semua satu jenis sama kita. Sebatas berteman it's ok, tanpa lebih apalagi embel2 udah anggap adik/kakak sama temen yg beda jenis kelamin, itu aku bilang bullshit!!

Udah lama banget aku mau bikin postingan ttg hal ini, krn jujur aja aku ngerasain pengalaman ga menyenangkan terkait pertemanan dengan lawan jenis ini.

Balik lagi ke gosip yang aku tonton td pagi, kl aku jadi pacarnya si RT itu, udah pasti hubunganku sama si RT bakalan bubar jalan, ngapain juga sih lanjutin hubungan (apalagi cuma sekedar pacaran) sama cowo yg hobinya foto2 nempel2 sama perempuan lain. Berteman juga ada batasnya kaliiii!!!!!

Prinsip aku ya, kl udah berkomitmen, apalagi dalam pernikahan, "pasangan gw ya milik gw seorang, ga bisa dan ga akan mau berbagi (sedikitpun)) dengan orang lain". Kl pasangan kita ga bisa terima prinsip kita itu, ya berarti kita ga bisa jalan bareng, soalnya menurut aku yang paling penting dan no. 1 dalam sebuah hubungan itu "SETIA"

Sekian dan terimakasih ya gosip pagi hari, saya jadi tergerak membuat postingan gajebo indang :)